Comscore Tracker

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosi

Kendalikan diri agar perasaan dan reaksimu terkondisi

Setiap manusia memiliki problematikanya masing-masing. Inilah yang kerap menjadikan dirinya mudah beremosi dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Ada beberapa orang yang bisa mengendalikan dirinya. Namun, ada juga yang kesulitan dalam mengontrol perasaan dan reaksi di saat sedang beremosi.

Jika pelampiasan emosinya tepat dan gak mengarah ke orang lain, itu gak masalah. Tapi, jika sampai salah dalam hal pelampiasaan emosi, maka dia bisa saja mengeluarkan kemarahannya kepada siapa saja, bahkan kepada orang lain yang gak tahu apa-apa. Nah, jika kamu bertemu dengan orang yang gak mampu mengontrol emosi, supaya gak terpancing oleh amarahnya. Berikut ada beberapa tips dalam berkomunikasi dengan orang yang mudah emosi.

1. Jangan menunjukkan reaksi yang sama 

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosiilustrasi berdebat (pexels.com/Tim Douglas)

Ketika seseorang sedang dalam emosi tinggi seperti, marah dan kesal. Maka, untuk menghadapinya kamu perlu menunjukkan reaksi yang tenang. Apabila kamu ingin berkomunikasi dengannya, tanggapilah dengan gak bereaksi yang sama. Tujuannya yaitu, agar kamu gak terpancing dan menjadi emosi sepertinya.

Memang gak menyenangkan ketika kamu berusaha menjalin komunikasi secara baik-baik. Namun, lawan bicaramu sedang beremosi tinggi. Akan tetapi, demi kebaikan bersama, tahanlah emosi di dalam diri. Ini akan membuat situasi dan kondisi menjadi lebih tenang, dan secara perlahan dia pun akan menurunkan emosinya.

2. Ingatlah, jangan pernah kamu masukkan segala perkataannya ke dalam hati

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosiilustrasi sedang mendengarkan (pexels.com/Jopwell)

Tips berikutnya dalam berkomunikasi dengan orang yang mudah emosi yaitu, jangan pernah kamu masukkan ke dalam hati tentang perkataan yang dia ungkapan. Seseorang yang sedang beremosi, biasanya dalam berbicara, kata-katanya cenderung menyakitkan.

Maka dari itu, ada baiknya tak perlu terlalu kamu pikirkan, apalagi hingga dimasukkan ke dalam hati. Cobalah lihat situasi dan kondisi yang sedang terjadi secara bijaksana. Jika, kamu sudah tahu bahwa orang tersebut mudah emosi, maka pandanglah dirinya dengan objektif saja, supaya segala perkataannya tak melukai perasaan.

Baca Juga: 5 Sebab Teman jadi Baper saat Diajak Bercanda, Sampai Marah-marah

3. Selalu berbicara dalam keadaan tenang 

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosiilustrasi percakapan (pexels.com/Jopwell)

Pengendalian diri menjadi penting untuk dilakukan di saat seperti ini, agar situasi dan kondisi yang sedang kamu alami, gak memicu reaksi negatif darimu, di mana reaksi tersebut malah bisa memancing emosi kalian. Berbicaralah dengan tenang terhadapnya. Hindari menggunakan nada tinggi yang menunjukkan rasa gak terima atas perlakuannya.

Ambillah napas dan hembuskan secara perlahan, supaya ketenangan bisa kamu dapatkan. Lalu, mulailah berbicara dengan tenang, tanpa menunjukkan emosi kemarahan, supaya lawan bicara pun bisa meredam emosinya. Perhatikan juga nada suara dan kecepatanmu dalam berbicara, pastikan semuanya seimbang, ya.

4. Gunakan bahasa tubuh yang relaks 

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosiilustrasi bersikap tenang menghadapi orang lain (pexels.com/Alena Darmel)

Salah satu bagian dari komunikasi adalah bahasa tubuh. Maka, saat kamu berbicara secara otomatis, bahasa tubuhmu pasti akan mengikutinya. Gunakanlah bahasa tubuh yang relaks, ketika berkomunikasi dengan orang yang mudah emosi. Hindari menunjukkan bahasa tubuh yang tegang dan terkesan menantang.

Perlihatkanlah kehangatanmu, cobalah selalu tersenyum dan menatap matanya dengan penuh kelembutan. Bersikap terbukalah padanya, agar dia bisa nyaman. Bahasa tubuh seseorang yang menyenangkan, dapat membantu lawan bicara yang mudah emosi untuk menurunkan tingkat kemarahannya.

5. Biarkan kemarahanya mengalir secara apa adanya 

5 Tips Berkomunikasi dengan Orang yang Mudah Emosiilustrasi orang berargumen (pexels.com/fauxels)

Menolak atau merasa gak terima dengan perlakuannya terhadapmu, hanya akan membuat komunikasi tak bisa berjalan dengan lancar dan baik. Maka, kamu perlu memberinya kesempatan untuknya mengalirkan kemarahan yang sedang dirasakan secara apa adanya.

Gak perlu menunjukkan perlawanan terhadap emosinya. Melawan bukanlah cara membela diri yang tepat dalam menghadapi orang yang mudah emosi. Membangun komunikasi efektif, terutama dengan orang-orang seperti ini, ada baiknya untuk gak menolak kemarahan yang dia perlihatkan padamu.

Terima saja, mengerti dan pahami, lalu lepaskan segala rasa sakit hati. Bersikap seperti ini akan lebih netral dan gak akan merugikan dirimu maupun dirinya. Ingatlah juga, untuk gak melakukan perdebatan dengan tujuan membela diri, ya. Tetaplah tenang dan jangan ikut emosi, biarkan kemarahannya keluar terlebih dulu. Ketika, dia sudah mulai tenang, ajaklah berbicara dengan penuh kasih sayang.

Belajar membangun komunikasi dengan orang yang mudah emosi, memang menjadi tantangan tersendiri. Kamu membutuhkan tips-tips khusus untuk bisa menghadapinya, tanpa terpengaruh oleh emosinya. Kelima tips di atas, bisa kamu terapkan.

Kendalikan diri agar situasi dan kondisi yang ada, gak memicu reaksi yang sama darimu terhadapnya. Hindari untuk gak bersikap keras demi menunjukkan sebuah pembelaan diri, karena merasa gak terima dengan perlakuannya. Justru, hal sebaliknya perlu kamu lakukan. Turunkan ego dan bersikap lembutlah, nanti secara perlahan, emosinya akan turun dan bisa berkomunikasi dengan baik bersamamu. Dalam posisi ini, empati bisa menjadi solusi.

Baca Juga: 5 Efek Buruk jika Kamu Mengambil Keputusan saat Emosi Belum Stabil

Adelbertha Eva Y Photo Verified Writer Adelbertha Eva Y

Tetap Semangat

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Tania Stephanie

Berita Terkini Lainnya