Comscore Tracker

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!

#IDNTimesLife Kalau ketahuan malah repot

Menyenangkan orang lain barangkali terdengar sebagai niat yang mulia. Namun, itu tergantung dari tujuanmu yang sebenarnya dan bagaimana dampaknya.

Namun jika kamu harus melakukan kebohongan demi orang lain senang, beda lagi ceritanya. Kebohongan tetaplah kebohongan. Tidak ada orang yang menyukai hal ini, sekalipun terasa menyenangkan di awal. 

Seperti lima kebohongan di bawah ini yang sebaiknya tidak kamu lakukan. 

1. Memuji meski dalam hati membenci

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!ilustrasi bersama sahabat (pexels.com/tirachard-kumtanom-112571)

Tidak berarti lebih baik kamu memaki-maki orang yang kamu benci. Baik memaki-makinya maupun memberinya pujian palsu sama buruknya. Cara pertama cuma lebih keras dan langsung, ketimbang yang kedua.

Namun perlu kamu ingat, pujian palsumu bukannya gak bakal diketahui oleh orang lain, lho. Lawan bicaramu atau orang-orang di sekitar kalian sangat mungkin bisa membaca raut wajah atau nada ketidaktulusanmu ketika memuji.

Apalagi bila di belakangnya, kamu senang memburuk-burukkannya. Kelihatan banget kalau kamu tipe orang yang bermuka dua. Setiap orang yang mengetahui sifat palsumu itu pasti bakal mencibirmu.

2. Mencintai hanya karena kasihan

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!ilustrasi pura-pura cinta (pexels.com/joymarino)

Kamu mungkin telah berkali-kali menolak cinta seseorang. Akan tetapi, dia sangat gigih sehingga kamu merasa tidak tega untuk kembali menolaknya. 

Terlebih saat kamu tahu kehidupannya kurang bahagia atau dia sakit keras. Kamu khawatir penolakanmu untuk kesekian kalinya bakal membuatnya kehilangan semangat hidup.

Pertanyaannya, mampukah kamu terus bersandiwara? Bagaimana kalau di tengah hubungan palsu kalian, kamu jatuh cinta pada orang lain?

Coba pikirkan, kamu berhak mencintai orang itu, sedangkan 'pacarmu' juga berhak mendapatkan cinta yang asli. Maka lebih baik, kamu gak memaksakan perasaanmu dan biarkan dia terus belajar menerima kenyataan.

3. Menutupi kabar buruk lantaran tak tega

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!ilustrasi mengobrol (pexels.com/karolina-grabowska)

Kamu cuma gak ingin orang terdekatmu terguncang. Namun, bagaimana jika ia malah mengetahui kabar buruk itu dari orang lain? Orang lain yang belum tentu bisa menyampaikannya sebaik kamu.

Pun nanti dia pasti akan menyalahkanmu, sebab kamu juga tahu itu, tetapi tidak segera mengabarkan padanya. Walau niatmu baik, dia malah menjadi merasa dibohongi olehmu.

Sebagai orang yang lebih mengenal sifat-sifatnya, sebaiknya kamu tetap mengatakan yang sesungguhnya. Kamu pasti tahu kapan waktu yang cocok dan pilihan kalimat yang lebih mudah untuk dia terima.

Baca Juga: Berhenti Katakan 5 Kebohongan Ini Pada Diri Sendiri jika Mau Bahagia

4. Meremehkan tingkat kesulitan tugas yang harus dihadapi seseorang agar ia tenang

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!ilustrasi mengobrol (pexels.com/gabby-k)

Misalnya, sebagai senior, kamu gak mau juniormu panik bila kamu memberitahukan tingkat kesulitan tugas yang akan dihadapinya. Kamu berkata, "Santai, gak sulit kok. Sambil menutup mata saja kamu pasti bisa."

Pikirmu, ketenangan selalu menjadi kunci keberhasilan. Betul, ketenangan memang penting karena kepanikan akan membuat siapa pun sulit berpikir dengan jernih.

Hanya saja, jangan lupakan kunci keberhasilan yang lain yaitu persiapan. Apabila sejak awal kamu sudah memberinya gambaran tingkat kesulitan tugas dengan apa adanya, dia dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik.

5. Memalsukan pencapaian diri demi membuat keluarga bangga

5 Kebohongan untuk Senangkan Orang, Gak Perlu Dilakukan!ilustrasi seorang perempuan (pexels.com/jaspereology)

Contoh, sebagai sulung, kamu ingin menjadi teladan bagi adik-adikmu. Orangtuamu juga telah renta, sehingga kamu khawatir tidak punya cukup waktu untuk membuat keduanya bangga. 

Setiap pulang kampung atau melalui telepon, kamu selalu bilang karirmu makin melejit. Kamu sudah naik jabatan dan sebagainya. Padahal kenyataannya, pekerjaanmu begitu-begitu saja. Bahkan belakangan ini, kamu tengah dihantui kondisi tempat kerja yang terus memburuk.

Kebohonganmu di hadapan keluarga akan membuatmu menanggung seluruh beban kecemasan itu seorang diri. Bagaimana bila kamu tidak kuat?

Pada akhirnya, kebohongan-kebohongan seperti di atas hanya akan merugikan orang lain dan dirimu sendiri. Jadi, jangan melakukannya lagi, ya!

Baca Juga: 5 Akibat Kamu Suka Tutupi Kebohongan Lewat Kebohongan Lainnya!

Marliana Kuswanti Photo Verified Writer Marliana Kuswanti

Esais, cerpenis, novelis. Senang membaca dan menulis karena membaca adalah cara lain bermeditasi sedangkan menulis adalah cara lain berbicara.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Debby Utomo

Berita Terkini Lainnya