Comscore Tracker

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan Papua

#AkuPerempuan Berbagi ilmu itu bisa ke siapa saja dan di mana saja

Jika biasanya IDN Times mewawancarai narasumber, kali ini kami meminta narasumber untuk membuat sebuah surat yang menceritakan langsung pengalaman mereka.

Surat ini datang dari seorang wanita istimewa yang sedang melayani saudara-saudara kita di Abepura, Papua. Wanita tersebut bernama Silvia Ajeng.

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan PapuaDokumen Pribadi Silvia Ajeng

Silvia sudah bermimpi menjadi pekerja kemanusiaan sejak kecil. Berbagai pengalaman menjadi relawan pun sudah dia kantongi, hingga kini dia bekerja di sebuah LSM internasional bernama Wahana Visi Indonesia.

Silvia mendapat gelar Master of Arts in International Relations dari Universitas Gadjah Mada dengan mengambil fokus studi Diplomasi Kemanusiaan Global. Dari waktu 1,5 tahun di UGM inilah wawasannya tentang kemanusiaan semakin mendalam.

Namun, bagi Silvia, teori saja tidak cukup. Ia harus membagi ilmunya kepada sebanyak mungkin orang, terutama yang bisa memberi manfaat kepada masyarakat di pedalaman atau wilayah konflik.

Selebihnya, silakan baca surat dari Silvia berikut ini.

Baca juga: Intan Kemala Sari: Selebgram Kreatif yang Mendobrak Standar Kecantikan

Halo...
Nama saya Silvia. Posisi saya saat ini ada di Abepura, Papua. Saya bekerja di Wahana Visi Indonesia sebagai Monitoring, Evaluation and Learning Coordinator di Port Numbay. Ini adalah tahun kedua saya melayani saudara-saudara di Papua.

Menjadi pekerja kemanusiaan memang merupakan mimpi masa kecil saya. Walaupun saya seorang wanita, saya ingin tinggal di daerah perang, konflik atau di pedalaman untuk melakukan sesuatu bagi teman-teman yang tergolong rentan seperti anak-anak, kaum difabel, perempuan, lansia dan kaum yang termarjinalkan lainnya.

Semasa menempuh pendidikan, terlibat sebagai relawan adalah panggilan jiwa. Misalnya, ketika SMA saya menawarkan diri untuk menjadi relawan di panti jompo dan panti asuhan. Di sana saya ikut membantu membersihkan bangunan hingga menjadi teman goyang campur sari.

Waktu kuliah di Yogyakarta saya sempat jadi relawan tanggap bencana. Dari situlah jalan saya untuk menjadi pekerja kemanusiaan semakin terbuka, terutama untuk melayani saudara-saudara di level akar rumput.

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan PapuaDokumen Pribadi Silvia Ajeng

Di saat itulah saya belajar bahwa tidak ada pembagian tugas antara pria dan wanita di konteks kebencanaan yang mendesak. Siapapun bisa berperan sebagai ibu yang mengatur segala logistik serta makanan atau sebagai ayah yang mengevakuasi masyarakat di zona merah.

Beberapa orang-orang terdekat saya bertanya mengapa saya memilih menempuh jalan ini. Entahlah. Mungkin karena saya merasa terpanggil untuk berbuat sesuatu bagi mereka yang terpaksa tinggal di daerah konflik maupun pedalaman di Indonesia.

Sebagai seorang wanita yang hidup dalam budaya patriarki, ada tantangan tersendiri yang harus saya hadapi (dan mungkin juga dialami wanita-wanita lain yang berprofesi sama). Beberapa orang masih menganggap remeh ketangguhan wanita bila ditempatkan dalam situasi darurat atau di area pedalaman.

Tapi, saya menjadikannya motivasi untuk semakin membuktikan bahwa wanita bisa menyumbangkan sesuatu yang sama dengan pria dalam hal kemanusiaan. Saya pun sadar, setiap tindakan kita (wanita yang menjadi pekerja kemanusiaan), bisa memperlebar atau mempersempit jalan bagi wanita-wanita lain di masa depan yang ingin mengabdi untuk kemanusiaan.

Namun, bukan itu tantangan terbesarnya. Menurut saya, tantangan terbesarnya adalah memahami bahwa pekerja kemanusiaan bukan datang untuk menyelesaikan semua masalah dengan memberikan bantuan baik barang, praktek dan pengetahuan lalu lekas menjadi pahlawan.

Pekerja kemanusiaan datang untuk membuka pikiran sesamanya (dalam konteks perdamaian) bahwa mereka memiliki kapasitas untuk bangkit dari permasalahan yang mereka hadapi.

Saya menyebutnya transfer pengetahuan dan kemampuan. Proses inilah yang menantang. Sebagai wanita, kita relatif lebih mudah untuk mendekati masyarakat agar bersama-sama menciptakan perdamaian, misalnya melalui diskusi.

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan PapuaDokumen Pribadi Silvia Ajeng

Tapi, agak sulit untuk mengajak peran serta kaum pria, terutama bila persoalannya berkaitan dengan anak, pemberdayaan perempuan, pendidikan, serta kesehatan. Dari yang saya temui di lapangan, mereka menganggap isu-isu tersebut tidak dianggap penting oleh pria.

Hal ini tentunya tidak membuat saya menjadi malas untuk melayani masyarakat dan anak-anak. Terkadang yang mereka butuhkan adalah tempat berbicara dan berbagi.

Saya belajar menghilangkan sejenak semua ideliasme dan pengetahuan yang saya miliki dan mulai melebur dalam gelak tertawa akan hal-hal kecil yang menjadi perhatian mereka. Dulu saya pikir saya yang akan mewarnai hidup mereka dengan segala program dan bantuan, namun yang terjadi adalah sebaliknya.

Di Wahana Visi Indonesia pun saya belajar bahwa dengan memadukan dua pendekatan, top-down dan bottom-up, dapat berkontribusi membangun perdamaian positif. Dalam kasus ini adalah bagi anak-anak di Papua.

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan PapuaDokumen Pribadi Silvia Ajeng

Kami berurusan dengan pemerintah untuk mendekatkan mereka dengan kalangan akar rumput. Tapi, kami juga tidak lupa untuk membekali teman-teman di pedalaman dengan berbagai kapasitas agar bisa turut serta dalam pembuatan kebijakan.

Banyak hal-hal yang dulu terjadi dan saya anggap menakutkan, kini bisa saya jadikan bahan tertawaan. Contohnya, sebelum saya ditempatkan ke pedalaman, saya tahu pasti air dan listrik yang tersedia terbatas, bahkan masih ada kampung yang tidak memiliki listrik.

Seperti saat saya ditempatkan di NTT. Saya tahu jika nanti saya akan mengambil air jauh di sumur bersama atau sungai. Tapi yang saya tidak tahu saat itu adalah saya akan ditemani (dan kemungkinan diserang) oleh babi-babi peliharaan yang dilepas oleh pemiliknya. Takut? Iya. Ingin pulang? No way.

Surat dari Silvia Ajeng, Relawan yang Ingin Mengembangkan PapuaDokumen Pribadi Silvia Ajeng

Dengan turun ke lapangan, ke daerah-daerah yang tidak banyak orang mau datangi, saya mendapat berbagai pengetahuan berharga untuk memahami manusia. Salah satunya saat saya melakukan riset tentang pendidikan perdamaian di satu sekolah di Kabupaten Pidie, Aceh.

Mata saya terbuka untuk memahami kondisi masyarakat Aceh yang masih merasakan dampak darurat militer 30 tahun. Trauma darurat militer membuat masyarakat lokal sangat berhati-hati dalam melihat hal baru dan orang baru. Saya pun memperoleh perspektif baru bahwa militer tidak selalu bisa menyelesaikan permasalahan.

Oh iya, pengalaman-pengalaman saya berkeliling beberapa lokasi di pedalaman Indonesia membuat saya tahu bakso terbaik itu dijual dimana. Bakso identik dengan orang Jawa, namun saya justru menemukan bakso terenak di dunia malah ada di Papua. Hahaha.

Sekian isi surat dari saya.

Salam damai dari Papua,
Silvia

Editor note: artikel ini pertama kali diterbitkan pada Oktober 2016. Dipublish ulang untuk mendukung campaign #AkuPerempuan dari IDN Times.

Baca juga: Saski Primasari, Perempuan Hebat Dibalik Usaha Peralatan Dapur Vintage

Topic:

Just For You