Comscore Tracker

Juliari Bantah Perintahkan Anak Buah Kutip Biaya Vendor Bansos COVID

Juliari ngaku gak tahu pungutan yang dilakukan anak buahnya

Jakarta, IDN Times - Mantan Menteri Sosial Juliari Batubara membantah pernah menyuruh anak buahnya selaku Pelaksana Tugas Direktur Perlindungan Sosial Korban Bencana Sosial (PSKBS) untuk memungut uang ke vendor pengadaan bansos.

Hal itu ia ungkapkan dalam sidang perkara korupsi Bansos COVID-19 Kementerian Sosial 2020 di Pengadilan Tipikor, Jakarta Pusat, Senin (19/7/2021).

"Tidak pernah pak jaksa," jawab Juliari saat ditanya Jaksa soal perintah tersebut.

1. Juliari juga mengaku gak tahu soal pungutan biaya yang dilakukan anak buahnya

Juliari Bantah Perintahkan Anak Buah Kutip Biaya Vendor Bansos COVIDJuliari Batubara. (ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah)

Jaksa juga bertanya pada Juliari apakah dirinya tahu adanya pungutan biaya yang dilakukan oleh Adi Wahyono dan Mantan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kementerian Sosial Matheus Joko Santoso atau tidak. Juliari pun kembali membantahnya.

"Saya tidak pernah mengetahui dan tidak pernah ada yang laporkan kepada saya, tidak pernah sama sekali," jawab Juliari.

Baca Juga: Ketua DPC PDIP Kendal Akui Diberi Rp508 Juta oleh Juliari Buat Pilkada

2. Juliari didakwa terima suap Rp32,4 miliar

Juliari Bantah Perintahkan Anak Buah Kutip Biaya Vendor Bansos COVIDJuliari Batubara. (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso)

Dalam perkara ini Juliari Batubara didakwa menerima suap Rp32,4 miliar pada perkara dugaan korupsi bantuan sosial COVID-19 se-Jabodetabek tahun 2020 di Kemensos. Jaksa KPK mengatakan uang suap yang diterima Juliari didapat melalui bekas anak buahnya yakni Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kemensos.

Juliari mendapatkan uang dari Direktur Utama PT Mandala Hamonangan Sude Harry Van Sidabukke senilai Rp1,28 miliar. Kemudian, ia diduga juga menerima uang dari Direktur Utama PT Tigapilar Agro Utama Ardian Iskandar senilai Rp1,95 miliar.

"Terdakwa selaku menteri sosial Juliari Batubara sekaligus pengguna anggaran di Kementerian Sosial mengetahui atau patut menduga uang-uang tersebut diberikan karena terkait dengan penunjukan dalam pengadaan bansos sembako dalam rangka penanganan COVID-19," ujar Jaksa.

Atas perbuatannya, Juliari didakwa dalam pasal Pasal 12 huruf (b) Jo Pasal 18 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 64 ayat (1) KUHP. Atau kedua Pasal 11 Jo Pasal 18 UU Tipikor Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 64 ayat (1) KUHP.

3. Dua penyuap Juliari Batubara sudah divonis bersalah

Juliari Bantah Perintahkan Anak Buah Kutip Biaya Vendor Bansos COVIDJuliari Batubara. (ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra)

Sementara itu, penyuap Juliari Adrian Iskandar divonis empat tahun penjara dan denda Rp100 juta subsider empat bulan kurungan. Ardian selaku Direktur Utama PT Tigapilar Agro Utama terbukti menyuap Juliari sebesar Rp1,95 miliar. Suap diberikan agar perusahaannya mendapatkan jatah pengadaan paket sembako bansos COVID-19 sebanyak 115 ribu paket sembako pada tahap 9, tahap 10, dan tahap 12.

Penyuap Juliari lainnya, Harry van Sidabukke juga divonis empat tahun penjara dan denda Rp100 juta subsider empat bulan kurungan. Direktur Utama PT Hanomangan Sude itu melalui PT Pertani meminta jatah pengadaan paket sembako. Ia terbukti menyuap Juliari mencapai Rp1,28 miliar agar perusahaan miliknya menjadi penyalur paket sembako COVID-19 dengan mendapatkan kuota sebesar 1.519.256 paket

Baca Juga: ICW: Korupsi Bansos COVID-19 Juliari Batubara Cs Biadab!

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya