Comscore Tracker

Fakta-Fakta Menarik Usai Pemilu

Banyak kejadian yang menarik perhatian masyarakat

Jakarta, IDN Times - Pada dini hari tadi, Selasa (21/5) pukul 01.46 WIB, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI akan mengumumkan secara resmi hasil rekapitulasi perhitungan suara Pemilu Presiden 2019. Menjelang hari pengumuman, banyak peristiwa menarik yang terjadi usai hari pencoblosan sampai detik ini.

Berikut, IDN Times rangkumkan beberapa fakta-fakta menarik yang terjadi usai pemilihan umum sampai pengumuman resmi KPU.

1. Kedua belah kubu capres-cawapres sudah mendeklarasikan kemenangan

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluANTARA FOTO/Galih Pradipta

Pengumuman resmi hasil perhitungan suara pemilihan umum baru akan dilakukan. Namun, beberapa waktu setelah pemilihan umum berakhir, kedua pasang calon mendeklarasikan kemenangan mereka masing-masing. Hal ini tentu saja menimbulkan kegaduhan masyarakat. Bagaimana tidak, kedua belah kubu mengklaim memenangkan pemilu yang baru saja berlangsung.

Dua hari usai pemilu, Tim Kemenangan Nasional (TKN) mendeklarasikan kemenangan pasangan nomor urut 01, Jokowi-Ma’ruf di Posko Cemara, Jakarta Pusat. Deklarasi yang dilakukan TKN ini berdasarkan atas kemenangan pasangan nomor urut 01 dalam perhitungan cepat atau quick count.

Tidak hanya pasangan Jokowi-Ma’ruf, pasangan yang didukung oleh Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga jugai melakukan deklarasi kemenangan. Bahkan, pasangan ini tidak hanya sekali melaksanakannya. Adapun deklarasi yang dilakukan pasangan Prabowo-Sandiaga berdasarkan atas hasil quick count, real count, dan exit poll yang dilakukan oleh tim internal BPN.

Jadi, siapa sesungguhnya yang memenangi pemilihan presiden ini?

2. Seruan people power

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluIDN Times/Mela Hapsari

Wacana people power muncul dari pernyataan Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais, saat menghadiri kampanye Prabowo Subianto di Yogyakarta, Senin (8/4) lalu. Amien mengancam akan bergerak melalui people power jika menemukan kecurangan saat pemilu. Karena wacana ini, politikus PAN Eggi Sudjana juga menjadi tersangka lantaran kasus dugaan makar akibat ujaran people power.

Baca Juga: KPU Umumkan Jokowi-Ma'ruf Menangi Pilpres 2019, Ini Hasil Lengkapnya

3. Polisi perkirakan lebih dari seribu orang akan turun ke jalan pada 22 Mei

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluIDN Times/Prayugo Utomo

Pengumuman hasil pemilihan umum menimbulkan banyak reaksi dari masyarakat. Pada tanggal 22 Mei mendatang, diperkirakan akan ada gerakan aksi protes yang dilakukan di jalan-jalan di Jakarta. Rencana untuk berdemokrasi salah satunya dicetuskan oleh Persaudaraan Alumni 212, Front Pembela Islam, dan barisan sakit hati dengan pemerintahan.

Akibat rencana ini, kedutaan besar sejumlah negara tetangga memberikan peringatan kepada warga negaranya untuk berhati-hati dan menjauhi jalan-jalan protokol di Jakarta.

4. Pertemuan sejumlah kepala daerah di Bogor dihadiri AHY

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluIDN Times/Margith Juita Damanik

Pertemuan sejumlah gubernur dan wali kota di Bogor pada Rabu (15/5) diprakarsai oleh Wali Kota Bogor Bima Arya. Acara itu dihadiri Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Wali Kota Tangerang Selatan Airin Rachmi Diany, Bupati Bayuwangi Azwar Anas, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, dan Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak.

Selain para kepala daerah, pertemuan juga dihadiri petinggi Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) dan Yenny Wahid, putri mantan Presiden Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Dalam pertemuan yang diadakan di Museum Kepresidenan Balai Kirti Bogor, AHY mengatakan pertemuan digelar antara lain untuk merekatkan lagi semangat kebersamaan setelah Pilpres 2019 selesai digelar. Pertemuan yang dihadiri oleh pihak dari "kedua kubu" tersebut membahas situasi politik yang sedang memanas saat ini.

Bima mengatakan, para pejabat yang diundang berharap usai pemilu ini, tidak lagi terjadi ketegangan dan perpecahan. "Bagaimana agar seluruh proses yang kita hormati kita berikan tempat sesuai koridor hukum untuk membangun komunikasi satu sama lain," imbuh Bima dalam keterangannya usai acara.

5. Massa menyerbu kantor Bawaslu menuntut diskualifikasi paslon Jokowi-Ma’ruf

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluIDN Times/Rangga Erfizal

Massa aksi dari Gabungan Elemen Rakyat Memperjuangkan Keadilan dan Kebenaran (GERAK) memadati Lapangan Banteng, Jakarta Pusat, Kamis (9/5) silam, mulai pukul 13.00 dan bergerak menuju kantor Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu). Aksi tersebut diklaim dilakukan untuk memperjuangan kredibilitas panitia Pemilu 2019.

Massa aksi menuntut diskualifikasi peserta pemilu yang melakukan kecurangan. Peserta melakukan aksi damai untuk meminta Bawaslu membongkar kecurangan-kecurangan yang terjadi selama pemilu.

Setelah gagal masuk ke kantor Bawaslu pada hari tersebut, Massa melakukan aksi damai keesokan harinya dengan jumlah yang lebih banyak.

Baca Juga: [FOTO] Hasil Pemilu Diumumkan, Begini Suasana di Sekitar KPU Pagi Ini

6. Kematian anggota KPPS secara masif

Fakta-Fakta Menarik Usai PemiluIDN Times/Istimewa

Pemilu yang berlangsung pada 17 April 2019 lalu, diduga terkait dengan banyaknya anggota Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) meninggal dunia. Penyelenggaraan pemilu secara serentak ditengarai menyebabkan kelelahan luar biasa pada para penyelenggara, terutama di tingkatan KPPS.

Hingga kini, diperkirakan anggota KPPS yang meninggal dunia mencapai lebih dari 400 orang.  Ahli medis dan pakar hukum terus mencari tahu apa penyebab kematian anggota KPPS yang begitu banyak.

Dewan Pakar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dr. M Nasser mengatakan, kelelahan tidak menjadi penyebab utama kematian, tetapi menjadi faktor pemicu. "Karena kelelahan ini maka mudah terbit serangan jantung, hipertensi, dll," ungkap Nasser.

Baca Juga: KPU Ketok Palu Rekapitulasi Nasional, Ini Hasil Lengkap Pilpres 2019

Topic:

  • Rochmanudin
  • Anata Siregar

Just For You