Comscore Tracker

Penyaluran BLT Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100 Persen

Pos Indonesia terus selesaikan penyaluran BLT BBM

Jakarta, IDN Times - PT Pos Indonesia (Persero) masih berjibaku menyelesaikan penyaluran BLT BBM ke seluruh Indonesia sesuai target penyaluran di Tanjungpinang, Kepulauan Riau (Kepri), yang hampir 100 persen.

"Alokasi penyaluran kepada 31.500 Keluarga Penerima Manfaat (KPM), tersalurkan 99,8 persen. Tersisa 50 KPM di 5 kabupaten dan kota. Target 100 persen hari ini atau lusa. Kendala karena KPM sedang di luar kota atau pindah rumah. Kami berkoordinasi dengan pemerintah setempat untuk melacak KPM pindah ke mana," kata Executive Manager Kantor Pos Tanjungpinang, Eko Pradinata.

Tanjungpinang termasuk dalam kategori daerah 3T (tertinggal, terdepan, dan terluar). Bahkan, banyak yang berlokasi di pulau terpencil. Hal ini menjadi tantangan bagi petugas juru bayar Pos Indonesia untuk menyalurkan BLT BBM hingga ke tangan KPM.

"Sekitar 80 persen masuk wilayah 3T, ada di pulau terpencil. Bahkan, ada yang 8 jam perjalanan dengan kapal untuk sampai ke kantor pos. Pengalaman cukup berat menyalurkan hingga ke pulau terluar. Kami merasakan kepuasan tersendiri bisa menyampaikan bantuan, meski daerahnya sulit," ucap Eko.

1. Metode penyaluran BLT BBM

Penyaluran BLT Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100 PersenExecutive Manager Kantor Pos Tanjungpinang, Eko Pradinata. (Dok. Pos Indonesia)

Adapun metode penyaluran dilakukan melalui tiga metode, yaitu diserahkan di kantor pos, komunitas, dan diantarkan langsung ke rumah KPM (door to door). Khusus door to door, dilakukan untuk KPM disabilitas, lanjut usia (lansia), maupun sakit.

"Harapannya, semua bantuan tersalurkan 100 persen, karena ini kan amanah dari pemerintah, harus disampaikan," katanya.

Sementara itu, Lurah Dompak, Tanjungpinang, Honggo Zulfika, menyebutkan BLT BBM di Kelurahan Dompak diberikan kepada 141 KPM.

"Alhamdulillah sudah tersalurkan 100 persen. Kami sebagai perangkat kelurahan selalu mengimbau kepada penerima agar bantuan dimanfaatkan sebaik mungkin untuk membantu kebutuhan keluarga, tidak dipergunakan untuk membeli rokok, minuman keras, atau pulsa," jelas Honggo.

Para penerima bantuan merasa sangat terbantu karena 60 persen warga Tanjungpinang merupakan nelayan, sisanya buruh harian lepas, ASN, dan tidak bekerja karena tua atau sakit.

"Ada beberapa masyarakat yang belum dapat bantuan. Kami telah sampaikan dan diverifikasi oleh Dinas Sosial agar tidak menimbulkan kecemburuan sosial. Sejauh ini aman-aman saja," katanya.

Baca Juga: Mantap, Jokowi Pastikan Penyaluran BLT BBM Sudah 95,9 Persen

2. Pos Indonesia menyalurkan BLT BBM hingga ke tingkat kelurahan

Penyaluran BLT Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100 PersenExecutive Manager Kantor Pos Tanjungpinang, Eko Pradinata. (Dok. Pos Indonesia)

Honggo berterima kasih karena Pos Indonesia menyalurkan BLT BBM hingga ke tingkat kelurahan. Cara itu dinilainya sangat efektif.

"Pembagian BLT sekarang di setiap kelurahan lebih efektif. Kalau dulu menjadi satu di kantor pos, berdesakan dan potensi ricuh. Dengan adanya bantuan ini dapat membantu mengurangi beban masyarakat, membantu meningkatkan taraf hidup sehingga nanti berhasil dan tidak perlu menerima bantuan lagi, untuk dialihkan kepada masyarakat tidak mampu lainnya," ucapnya.

Petugas juru bayar menjadi ujung tombak penyaluran bantuan hingga ke tangan penerima. Tantangan yang dihadapi mereka cukup beragam. Hal ini diungkapkan oleh Noor Shinta, petugas juru bayar dari Kantor Pos Tanjungpinang.

"Kondisi geografis di Tanjungpinang secara umum berupa perkotaan. Namun untuk penyaluran ke rumah KPM, kami harus melalui jalan berbatu, dan tanah. Ada juga yang rumahnya di atas laut. Kendalanya jika ada warga yang pindah rumah tanpa memberi tahu kepada aparat RT/RW sehingga kami sulit melacak, atau KPM sedang ada di luar kota. Saat menyalurkan bantuan, kami dibantu oleh perangkat pemerintahan setempat. Kami dibantu petugas RT/RW mencari rumah KPM yang sedang sakit ataupun lansia," ujar Noor.

Dalam sehari Noor dan tim sanggup menyalurkan BLT BBM kepada 2.500 KPM. "Target menyalurkan 2 ribu per hari. Kami melampaui target demi melakukan percepatan penyaluran. Kami dibagi ke dalam enam tim. Masing-masing tim beranggota tiga orang," katanya.

3. Para KPM yang menerima BLT BBM tersenyum bahagia menerima bantuan

Penyaluran BLT Subsidi BBM di Provinsi Kepri Dekati 100 PersenPara KPM yang menerima BLT BBM tersenyum bahagia menerima bantuan. (Dok. Pos Indonesia)

Upaya dan kerja keras petugas juru bayar Pos Indonesia berbuah manis. Para KPM yang menerima BLT BBM tersenyum bahagia menerima bantuan.

Salah satunya, Syukur. Ia mewakili Wahidir, KPM disabilitas dari Tanjungpinang.

"Saya mewakili adik saya yang disabilitas untuk menerima BLT BBM dan bansos sembako senilai total Rp500 ribu. Tadi ada petugas Pos yang datang ke rumah mengantarkan bantuan," kata Syukur.

Atas penyerahan bantuan tersebut, Syukur mengucapkan terima kasih. Bantuan tersebut akan digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup Wahidir. 

"Wahidir cacat sejak lahir hingga sekarang usia 50-an, kami yang urus, memandikan, memberi makan. Alhamdulillah, kami berterima kasih atas bantuan ini. Uang bantuan akan kami pergunakan untuk keperluan makan sehari-hari, juga membeli pakaiannya," kata Syukur.

Saoiyah, KPM lansia dari Tanjungpinang, juga mengaku terbantu dengan BLT BBM dan bansos sembako yang disalurkan Pos Indonesia.

"Saya senang, bersyukur bisa terima bantuan. Uang bantuan akan digunakan untuk membeli beras dan  lauk. Terima kasih atas bantuan ini kepada pemerintah dan kantor pos," ucapnya. (WEB)

Baca Juga: Pos Indonesia Kebut Penyaluran BLT BBM di Daerah 3T

Topic:

  • Marwan Fitranansya

Berita Terkini Lainnya