Comscore Tracker

Jokowi Dianggap Jadi Bintang Saat Hadiri KTT G7 di Jerman

Jokowi disambut hangat oleh sejumlah pemimpin dunia

Jakarta, IDN Times - Presiden Joko "Jokowi" Widodo pada 27-28 Juni 2022 hadir dalam acara Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G7 di Jerman. Pakar komunikasi politik dari Universitas Pelita Harapan, Emrus Sihombing menilai, Jokowi menjadi bintang dalam acara tersebut.

Sebab, Jokowi disambut hangat oleh sejumlah pemimpin dunia. Jokowi tampak akrab ketika bertemu dengan Presiden Argentina, Alberto Fernandez; Perdana Menteri India, Narendra Modi; Presiden Senegal, Macky Sall; Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa; hingga Perdana Menteri Jerman, Olaf Scholz. Bahkan, Presiden Amerika Serikat, Joe Biden sempat merangkul Jokowi.

"Pak Jokowi tetap jadi dirinya, Jokowi adalah Jokowi yang saya maksud adalah mau ketemu tukang becak, masyarakat paling bawah maupun masyarakat berkelas, pimpinan negara di dunia, itulah Jokowi. Artinya, dia bisa menembus relasi sosial tanpa sekat-sekat sosial,” ujar Emran dalam keterangannya, Kamis (30/6/2022).

Baca Juga: Jokowi Terbang ke Rusia via Polandia, Bawa Pesan dari Presiden Ukraina

1. Jokowi dinilai sebagai sosok sederhana sehingga mampu diterima semua kalangan

Jokowi Dianggap Jadi Bintang Saat Hadiri KTT G7 di JermanPosisi duduk Presiden Joko "Jokowi" Widodo diapit Presiden Joe Biden dan Kanselir Jerman, Olaf Scholz di KTT G7 tahun 2022. (Dokumentasi Biro Pers Istana)

Emran mengatakan, Jokowi merupakan sosok yang sederhana. Hal itulah yang menjadikan Jokowi diterima oleh semua kalangan.

"Dalam konteks dunia internasional, beliau selalu mengemukakan pandangan-pandangan yang bersifat kebersamaan, saling membantu. Jadi Jokowi adalah pemimpin yang memecahkan masalah, bukan menimbulkan masalah," katanya.

"Coba kita lihat masalah Rusia dan Ukraina, Jokowi kunjungi kedua negara itu, tidak hanya satu negara. Kalau dia mengunjungi satu negara saja, maka ada keberpihakan, tetapi Jokowi mengunjungi dua belah pihak dan ketemu kepala negaranya langsung dengan segala risiko,” sambungnya.

Baca Juga: 7 Foto Istimewanya Jokowi, Diapit Kanselir Jerman Dirangkul Joe Biden

2. Rangkulan Biden lebih berharga dari penghargaan

Jokowi Dianggap Jadi Bintang Saat Hadiri KTT G7 di JermanPresiden Jokowi ikut sesi foto bersama sejumlah pemimpin negara saat hadir di KTT G7 (dok. Sekretariat Presiden)

Lebih lanjut, Dosen Komunikasi Politik Universitas Pelita Harapan itu mengatakan, rangkulan Joe Biden lebih berharga daripada segenggam penghargaan.

"Menurut saya, jauh lebih berharga pelukan itu dari pada segenggam piagam. Karena pelukan itu bermakna dan piagam hanya formalitas dari benda yang disertakan tanda tangan. Pelukan pimpinan negara-negara dunia ke Jokowi itu dicatat oleh dunia, dan foto-foto tersebut akan menguasai ruang dan waktu,” katanya.

Baca Juga: Bukan Luhut, Jokowi Ditemani Menlu Retno Makan Malam Bareng Joe Biden

3. Pengamat yakin Jokowi mampu damaikan Ukraina dan Rusia

Jokowi Dianggap Jadi Bintang Saat Hadiri KTT G7 di JermanPresiden Jokowi saat menghadiri KTT G7 Jerman (dok. Sekretariat Presiden)

Lebih lanjut, Emran meyakini Jokowi mampu mendamaikan konflik antara Ukraina dan Rusia. Tak hanya itu, Emran juga berharap semua seruan Jokowi terkait penanganan krisis pangan harus diindahkan oleh semua pemimpin negara.

"Indonesia itu kan beberapa kali menjadi fasilitator perdamaian negara-negara, jadi kita berharap Pak Jokowi pada masa kepemimpinannya ada sebuah legacy untuk tingkat internasional. Misalnya, berhasil mendamaikan Rusia-Ukraina, itu sangat diperhitungkan nanti dan Pak Jokowi bisa dipertimbangkan menjadi Sekjen PBB jika itu berhasil,” ucapnya.

Topic:

  • Deti Mega Purnamasari

Berita Terkini Lainnya