Comscore Tracker

Mukjizat Nabi Muhammad SAW: Membelah Bulan hingga Dirindukan Pohon

Mukjizat diartikan secara umum memiliki dua makna

Jakarta, IDN Times - Allah SWT memberikan sejumlah mukjizat kepada para rasul yang diutusnya di bumi, termasuk Nabi Muhammad SAW. Mukjizat yang diterima para rasul pun beragam.

Dilansir dari NU Online, mukjizat secara umum dapat diartikan menjadi dua makna. Pertama, sebagai kekuatan hujjah (argumentasi) dari ajaran yang dibawanya.

Kedua, sebagai pembuktian kalau orang yang dimaksud sebagai nabi atau rasul sebagai utusan Allah SWT. Kali ini, IDN Times akan membahas mengenai sejumlah mukjizat yang diberikan Allah SWT kepada Nabi Muhammad SAW.

Baca Juga: Mengungkap Rahasia Alquran, Makna di Balik Ayat Alif Lam Mim

1. Membelah bulan jadi dua

Mukjizat Nabi Muhammad SAW: Membelah Bulan hingga Dirindukan PohonIlustrasi Bulan (IDN Times/Sunariyah)

Bila Nabi Musa mampu membelah laut merah, Nabi Muhammad SAW mendapat mukjizat mampu membelah bulan menjadi dua.

Sejumlah riwayat mencatat peristiwa Nabi Muhammad SAW membelah bulan.

عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ االلهُ عَنْهُ، قَالَ: سَأَلَ أَهْلُ مَكَّةَ أَنْ يُرِيَهُمْ آيَةً «فَأَرَاهُمُ انْشِقَاقَ القَمَرِ

“Dari Anas, ia berkata: 'Penduduk Mekkah meminta Nabi agar menunjukkan suatu bukti kenabian pada mereka, maka Nabi Muhammad menunjukkan terbelahnnya bulan',"(HR Bukhari).

عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ، قَالَ: انْشَقَّ القَمَرُ عَلَى عَهْدِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِرْقَتَيْنِ، فِرْقَةً فَوْقَ الجَبَلِ، وَفِرْقَةً دُونَهُ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «اشْهَدُوا»

“Dari Ibnu Mas’ud, ia berkata: Bulan terbelah di masa Rasulullah SAW menjadi dua bagian. Satu bagian [terlihat] ada di atas puncak gunung dan satu bagian lagi di bawahnya. Lalu Rasulullah SAW berkata: 'Saksikanlah!'” (HR Bukhari).

Namun, penduduk Mekkah tidak mempercayainya, mereka menganggap apa yang dilakukan Nabi Muhammad SAW adalah sihir. Maka, mereka menunggu para musafir untuk mengonfirmasi kebenaran peristiwa tersebut.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ يَعْنِي ابْنَ مَسْعُودٍ، قَالَ: انْشَقَّ الْقَمَرُ بِمَكَّةَ حَتَّى صَارَ فِرْقَتَيْنِ فَقَالَ كُفَّارُ أَهْلِ مَكَّةَ: هَذَا سِحْرٌ سَحَرَكُمْ بِهِ ابْنُ أَبِي كَبْشَةَ انْظُرُوا السُّفَّارَ فَإِنْ كَانُوا رَأَوْا مَا رَأَيْتُمْ فَقَدْ صَدَقَ وَإِنْ كَانُوا لَمْ يَرَوْا مَا رَأَيْتُمْ فَهُوَ سِحْرٌ سَحَرَكُمْ بِهِ، قَالَ: فَسُئِلَ السُّفَّارُ وَقَدِمُوا مِنْ كُلِّ وَجْهٍ فَقَالُوا: رَأَيْنَاه

“Dari Abdullah ibn Mas’ud, ia berkata: Bulan telah terbelah di Mekkah menjadi dua, maka orang-orang kafir berkata: ‘Ini adalah sihir yang dilakukan oleh putra Abi Kabsyah (Nabi Muhammad) terhadap kalian. Tunggulah para musafir, bila mereka melihat apa yang kalian lihat, maka dia jujur. Bila mereka tak melihatnya, maka ini adalah sihirnya atas kalian’. Kemudian para musafir yang datang dari berbagai penjuru ditanya, mereka menjawab: ‘Kami melihatnya [terbelah]’” (HR Baihaqi dalam al-I’tiqad).

Peristiwa itu juga diabadikan dalam Al-Qur'an surat Al-Qamar. Terbelahnya bulan menjadi dua tidak berlangsung lama dan menyatu kembali.

Baca Juga: Doa Nabi Sulaiman untuk Menjinakkan Hewan dan Jin

2. Hidupnya kerikil kecil untuk bertasbih di tangan Rasulullah SAW

Mukjizat Nabi Muhammad SAW: Membelah Bulan hingga Dirindukan PohonIlustrasi Kisah Nabi (IDN Times/Aditya Pratama)

Hidupnya kerikil untuk bertasbih di tangan Rasulullah SAW juga menjadi mukjizat Nabi Muhammad SAW. Hal tersebut tentu lebih hebat dibanding menghidupkan orang yang telah mati.

Kemudian, hidupnya pohon untuk merespons perintah Rasulullah SAW. Selain itu, Nabi Muhammad SAW juga dirindukan pohon kurma.

Sebelum ada mimbar di Masjid Nabawi, Nabi Muhammad SAW ketika berkhotbah sering bersandar ke pelepah pohon kurma. Namun, ketika mimbar dibangun, pohon kurma itu merintih merindukan Rasulullah SAW. Rintihan pohon kurma itu seperti seekor unta yang hendak melahirkan.

Suara tersebut didengar seluruh sahabat yang melaksanakan salat Jumat di masjid.

عَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا، كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ إِلَى جِذْعٍ، فَلَمَّا اتَّخَذَ المِنْبَرَ تَحَوَّلَ إِلَيْهِ فَحَنَّ الجِذْعُ فَأَتَاهُ فَمَسَحَ يَدَهُ عَلَيْهِ

“Dari Ibnu Umar Radhiyallahu Anhuma, Nabi ﷺ berkhutbah [dengan bersandar] pada pelepah kurma. Maka ketika dibuatkan mimbar, beliau berpindah memakai mimbar tersebut, sehingga pelepah pohon kurma itu merintih, kemudian nabi mendatanginya dan mengusapkan tangan kepadanya,” (HR Bukhari).

3. Keluarnya air dari celah-celah jari

Mukjizat Nabi Muhammad SAW: Membelah Bulan hingga Dirindukan PohonIlustrasi Kisah Nabi (IDN Times/Aditya Pratama)

Mukjizat lain yang dikaruniakan kepada Rasulullah SAW adalah keluarnya air dari celah-celah jarinya. Imam Al-Baihaqi menceritakan, peristiwa itu terjadi saat momen perdamaian Hudaibiyah ketika lebih dari seribu orang kaum muslimin berbaiat setia kepada Allah SWT.

سَمِعْتُ سَالِمَ بْنَ أَبِي الْجَعْدِ، قَالَ: قُلْتُ لِجَابِرٍ: كَمْ كُنْتُمْ يَوْمَ الشَّجَرَةِ؟ قَالَ: كُنَّا أَلْفًا وَخَمْسَمِائَةٍ، وَذَكَرَ عَطَشًا أَصَابَهُمْ قَالَ: فَأُتِيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمَاءٍ فِي تَوْرٍ فَوَضَعَ يَدَهُ فِيهُ فَجَعَلَ الْمَاءُ يَخْرُجُ مِنْ بَيْنِ أَصَابِعِهِ كَأَنَّهُ الْعُيُونُ، قَالَ: فَشَرِبْنَا وَوَسِعَنَا وَكَفَانَا قَالَ: قُلْتُ: كَمْ كَنْتُمْ؟ قَالَ لَوْ كُنَّا مِائَةَ أَلْفٍ كَفَانَا، كُنَّا أَلْفًا وَخَمْسَمِائَةٍ

“Hushain bin Abdirrahman berkata, Aku mendengar Salim bin Abi Al-Ja'd berkata: Aku bertanya kepada Jabir, kalian ada berapa orang di hari Syajarah (Hudaibiyah)? Dia berkata kami berjumlah 1.500 orang. Jabir kemudian bercerita tentang rasa haus yang menimpa mereka semua. Kemudian Rasulullah SAW dibawakan air dalam suatu wadah lalu beliau meletakkan tangannya di dalam wadah itu lalu air memancar dari antara jari-jarinya seolah sumber mata air. Jabir berkata: Kemudian kami meminumnya dan itu mencukupi kami semua. Aku bertanya pada Jabir, kalian ada berapa orang? Ia menjawab seandainya kami 100.000 orang, maka akan cukup bagi kami semua tetapi saat itu kami berjumlah 1.500 orang” (al-Baihaqi, al-I’tiqâd, 272-273).

Keluarnya air dari celah jari Nabi Muhammad SAW juga pernah terjadi di Madinah. Ibnu Abbas menceritakan, Bilal menyeru kepada orang-orang untuk berwudu dari air tersebut.

Ketika itu, Rasulullah SAW sedang berada di Masjid Quba'. Diceritakan sahabat, ada sekitar 70-80 orang berwudu lewat pancaran air yang keluar dari sela jari Rasulullah SAW.

Selain mukjizat yang disebutkan, masih banyak lagi keistimewaan Nabi Muhammad SAW yang diberikan Allah SWT.

Baca Juga: Kisah Nabi Sulaiman, Raja yang Memimpin Jin dan Bisa Bahasa Hewan

Topic:

  • Rochmanudin

Berita Terkini Lainnya