Comscore Tracker

Tata Cara Menagih Utang dalam Ajaran Islam

Pemberi memiliki hak menagih utang kepada yang meminjam

Jakarta, IDN Times - Menagih utang merupakan hak bagi setiap pemberi pinjaman. Hal itu juga dibenarkan oleh Islam.

Namun, ada sejumlah tata cara menagih utang dalam Islam yang dianjurkan. Dilansir dari NU Online, Islam melarang praktik yang memberatkan kepada orang yang berutang.

Baca Juga: Penting! Ini Bedanya Utang Baik dan Utang Buruk

1. Aturan memberikan waktu pengembalian utang

Tata Cara Menagih Utang dalam Ajaran Islam(Ilustrasi utang) IDN Times/Arief Rahmat

Mayoritas ulama berpendapat, tidak sah apabila akad utang dilakukan dengan memberikan syarat waktu pengembalian. Namun, bagi yang berpegang pada mazhab Maliki, hal itu dianggap wajar dan hukumnya tetap sah.

ولا يصح عند الجمهور اشتراط الأجل في القرض ويصح عند المالكية

"Tidak sah mensyaratkan batas waktu pembayaran dalam akad utang menurut mayoritas ulama dan pensyaratan tersebut tetap sah menurut mazhab malikiyah," (Syekh Wahbah az-Zuhaili, al-Fiqh al-Islami wa Adillatuh, juz 5, hal. 3792).

Baca Juga: Indonesia Berpotensi Masuk dalam 'Jebakan Utang China'

2. Situasi dilarang menagih utang

Tata Cara Menagih Utang dalam Ajaran IslamIlustrasi Utang (IDN Times/Mardya Shakti)

Dalam kitab Mausuah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah, dilarang menagih ketika orang yang berhutang tidak mampu untuk membayarnya. Pemberi wajib menunggu orang yang berhutang mampu untuk membayarnya.


آثار الاستدانة - حق المطالبة ، وحق الاستيفاء: وندب الإحسان في المطالبة ، ووجوب إنظار المدين المعسر إلى حين الميسرة بالاتفاق

"Dampak-dampak dari adanya utang adalah adanya hak menagih utang dan hak membayar utang. Dan disunnahkan bersikap baik dalam menagih utang serta wajib menunggu orang yang dalam keadaan tidak mampu membayar sampai ketika ia mampu membayar utangnya, menurut kesepakatan para ulama," (Kementrian Wakaf dan Urusan Keagamaan Kuwait, al-Mausu’ah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyah, juz 3, hal. 268).

Hal itu senada dengan firman Allah SWT dalam surat Al-Baqarah.

وَإِن كَانَ ذُو عُسْرَةٍ فَنَظِرَةٌ إلى مَيْسَرَةٍ وَأَنْ تَصَدَّقُوا خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ

"Dan jika (orang yang berutang itu) dalam kesulitan, maka berilah tenggang waktu sampai dia memperoleh kelapangan. Dan jika kamu menyedekahkan (sebagian atau semua utang) itu lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui," (QS. Al-Baqarah: 280).

Baca Juga: Utang Luar Negeri Tembus Rp5.917 Triliun per Juli 2021

3. Etika pemilik utang

Tata Cara Menagih Utang dalam Ajaran IslamIlustrasi Utang (IDN Times/Arief Rahmat)

Selain itu, pemilik utang juga harus memiliki etika ketika hendak meminjam uang. Salah satunya harus memiliki niat untuk mengembalikannya secara sungguh-sungguh.

مَنْ أَخَذَ أَمْوَالَ النَّاسِ يُرِيدُ أَدَاءَهَا أَدَّى اللَّهُ عَنْهُ، وَمَنْ أَخَذَ يُرِيدُ إِتْلاَفَهَا أَتْلَفَهُ اللهُ

"Barangsiapa yang mengambil harta-harta manusia (berutang) dengan niatan ingin melunasinya, Allah akan melunaskannya. Dan barangsiapa yang berutang dengan niat ingin merugikannya, Allah akan membinasakannya," (HR Bukhari: 2387).

Apabila sudah memiliki harta untuk membayar utang, harus disegerakan. Menunda utang bagi orang yang mampu adalah sebuah kezaliman.


مِنْ آثَارِ الاِسْتِدَانَةِ وُجُوبُ الْوَفَاءِ عَلَى الْمُسْتَدِينِ عِنْدَ حُلُول الأَجَل، لِقَوْلِهِ تَعَالَى: {وَأَدَاءٌ إِلَيْهِ بِإِحْسَانٍ} وَلِقَوْلِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَطْل الْغَنِيِّ ظُلْمٌ (رواه البخاري).

"Efek dari hutang piutang, bagi orang yang berutang wajib membayarnya apabila sudah jatuh tempo karena sesuai dengan firman Allah 'memberikannya dengan baik' dan berdasar hadits Nabi Muhammad SAW 'penundaan membayar utang bagi orang yang mampu membayarkannya, merupakan sebuah kedzaliman',". (Al-Mausuah al-Fiqhiyyah al-Kuwaitiyah, [Kuwait: Darus Salasil, cet 2], juz 3, hal. 268).

Nah, itu dia cara menagih hutang dalam Islam yang bisa kamu coba, biar sama-sama senang!

Baca Juga: Sri Mulyani Yakin Pemerintah Bisa Bayar Utang, Bagaimana Caranya?

Topic:

  • Anata Siregar
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya