Comscore Tracker

Australia Bantah Akan Rekrut Prajurit TNI Sebagai Mata-mata

Indonesia "ngambek" dan hentikan kerjasama militer dengan Australia

Pemerintah Australia akhirnya angkat bicara tentang penghentian sementara kerjasama militer yang dilakukan oleh Indonesia. Satu media Australia mengutip pernyataan Menteri Pertahanan Australia yang mengkonfirmasi bahwa materi pelatihan yang dipersoalkan adalah pamflet-pamflet yang berisi dukungan terhadap kemerdekaan Papua.

Panglima TNI Gatot Nurmantyo juga disebut mempermasalahkan adanya upaya Australia yang ingin merekrut tentara Indonesia sebagai mata-mata.

Australia Bantah Akan Rekrut Prajurit TNI Sebagai Mata-mataAkbar Nugroho Gumay/ANTARA FOTO

Tak hanya persoalan pamflet, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo juga sebut Australia berusaha rekrut tentara terbaik Indonesia sebagai mata-mata. Hal ini pula yang kemudian membuat Indonesia menghentikan sementara program pelatihan bersama dengan negeri Kanguru tersebut. Australian Broadcasting Corporation menemukan pernyataan Gatot Nurmantyo yang ia sampaikan bulan November 2016 lalu:

Tentara-tentaraku dibawa ke sana [Australia] untuk mengajar Bahasa Indonesia. Mereka diajar bahwa Papua adalah sebuah bangsa yang akan mendapatkan kemerdekaan karena mereka bukan Indonesia. Seperti itu. Maka jelas bahwa Australia ingin merekrut mereka.

Gatot Nurmantyo diduga khawatir dengan keberadaan tentara Indonesia yang mengajar di Australia. Apalagi, saat latihan bersama juga ditemukannya adanya materi pelatihan yang menyebut tentang kemerdekaan Papua Barat dari Indonesia. Namun, isu itu segera dibantah Menteri Pertahanan Indonesia, Ryamizard Ryacudu. Dia menenangkan masyarakat dengan menyebut bahwa pemerintah Australia tak pernah ada maksud hina Indonesia. Ia juga meyakinkan pelakunya adalah tentara berpangkat rendah -- yang ia sebut 'curut' -- dan sudah dihukum.

Baca Juga: Belanda dan Inggris Tuntut Indonesia Atas Hilangnya Bangkai Kapal Perang Dunia II di Laut Jawa

Menteri Pertahanan Australia Marise Payne menolak klaim tersebut dan meyakini isu sesungguhnya adalah tentang Papua dan Pancasila.

Australia Bantah Akan Rekrut Prajurit TNI Sebagai Mata-mataLouie Douvis/Sydney Morning Herald

Klaim bahwa Australia berusaha merekrut tentara terbaik Indonesia untuk dijadikan mata-mata ditampik oleh Menteri Pertahanan Marise Payne. Ia menyebut ketakutan Gatot Nurmantyo tersebut tak beralasan. Lebih lanjut, Marise meyakinkan publik Indonesia bahwa Australia tak akan pernah melakukan perekrutan tentara Indonesia seperti yang disebutkan Gatot. 

Sebaliknya, dia menduga bahwa langkah penghentian tersebut lebih dikarenakan adanya materi pelatihan yang melecehkan Pancasila serta dukungan terhadap kemerdekaan Papua. Ia pun menegaskan bahwa materi pelatihan tersebut sudah disita dan dihancurkan oleh pemerintah Australia.

Meski Australia menyatakan berkomitmen terhadap kedaulatan Indonesia, tapi hingga kini belum ada kejelasan kapan kerjasama militer akan dimulai kembali.

Australia Bantah Akan Rekrut Prajurit TNI Sebagai Mata-mataIrwansyah Putra/ANTARA FOTO

Menhan Australia sendiri sempat terkejut dengan penghentian sementara ini karena menurutnya investigasi mengenai materi pelatihan yang dipersoalkan Indonesia sudah memasuki tahap akhir. Berbagai media Australia pun memuat pernyataan Menhan Australia yang menganggap serius masalah ini dan berkata pemerintahnya telah mengajukan permohonan maaf kepada Indonesia.

Pemerintah Australia sendiri menyatakan berkomitmen terhadap kedaulatan Indonesia sesuai dengan isi Lombok Treaty -- sebuah perjanjian bilateral di bidang keamanan yang salah satunya memuat kesepakatan saling menghormati integritas dan kedaulatan masing-masing.

Belum ada kejelasan mengenai kapan kerjasama militer yang dihentikan tersebut akan dimulai kembali. Pemerintah Australia meragukan bahwa Indonesia akan berpartisipasi dalam latihan gabungan angkatan laut dari berbagai negara yang akan datang. Australia juga yakin beberapa pertemuan berkaitan dengan program pelatihan jangka pendek antar kedua negara di bulan Februari akan terganggung karena masalah ini.

Baca Juga: Waspada Klaim Tiongkok, Pemerintah Indonesia Perkuat Kehadiran Militer di Pulau Natuna

Topic:

Just For You