Comscore Tracker

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi Menteri

Nadiem akan menjadi pembicara di IMGS 2022 by IDN Times

Jakarta, IDN Times - Nadiem Makarim merupakan sosok yang dahulu dikenal akan terobosannya membangun usaha bernama Go-JEK. Ya, hal itu dilakukan lewat aplikasi ojek online buatannya yang belakangan menjadi salah satu solusi transportasi penduduk ibu kota.

Ketika itu, Nadiem Makarim rela meninggalkan pekerjaan lamanya yang sudah nyaman demi membangun usahanya bernama Go-JEK itu.

Kini Nadiem Makarim dipercaya mendaulat jabatan Menteri Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Mendikbud Ristek) Indonesia. Sejumlah terobosan juga dilakukannya, seperti mengubah beberapa syarat dan ketentuan seleksi masuk Perguruan Tinggi Negeri (PTN) 2023.

Sebagian dari Anda tentu penasaran dengan sepak terjang karir dan profil dari Nadiem Makarim ini bukan? Berikut redaksi IDN Times rangkum secara detail.

1. Nadiem Makarim ternyata lulusan Harvard Business School

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriMendikbud Nadiem Anwar Makarim (Dok. Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan)

Nadiem Anwar Makarim lahir di Singapura, 4 Juli 1984. Kini ia berusia 38 tahun. Nadiem Makarim merupakan anak bungsu dari tiga bersaudara. Setelah lulus dari jenjang pendidikan dasar dan menengah di Jakarta, ia melanjutkan SMA di Singapura.

Pada tahun 2002, Nadiem Makarim mengambil jurusan Hubungan International di Universitas Brown, Amerika Serikat. Setelah memperoleh gelar sarjananya di tahun 2006, tiga tahun kemudian ia pun mengambil S2 dan meraih gelar Master of Business Administration (MBA)  di Harvard Business School, Boston, Massachusetts, Amerika Serikat.

2. Dia juga pernah menjadi Co-Founder Zalora

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriIDN Times/Helmi Shemi

Nadiem Makarim memulai kariernya sebagai konsultan manajemen di McKinsey & Company pada 2006 hingga 2009. Lalu ia menjadi Co-Founder dan Managing Director Zalora Indonesia pada tahun 2011. Hingga pada 2012, Nadiem Makarim memutuskan keluar dari Zalora untuk membangun perusahaan startup sendiri, termasuk Gojek yang pada waktu itu hanya memiliki 15 karyawan dan 450 mitra driver.

Sembari mengembangkan Gojek, ia juga menjadi Chief Innovation Officer Kartuku pada tahun 2013. Seiring berjalannya waktu, Kartuku kemudian diakuisisi Gojek untuk memperkuat platform pembayaran digital Gojek, GoPay.

Nadiem Makarim mendirikan Gojek pada 2010 dan kini sudah menjadi salah satu dari 19 dekakorn di dunia, dengan valuasi mencapai US$10 miliar.

Gojek pertama kali berdiri sebagai pusat panggilan, menawarkan hanya pengiriman barang, dan layanan ride-hailing dengan sepeda motor. Sekarang, Gojek telah bertransformasi menjadi aplikasi besar, menyediakan lebih dari 20 layanan, mulai dari transportasi, pengantaran makanan, kebutuhan sehari-hari, hingga logistik.

Karier bisnis Nadiem Makarim di Gojek membawanya masuk dalam daftar 150 orang terkaya di Indonesia versi Majalah Globe Asia.

Baca Juga: Nadiem Makarim Promosikan Merdeka Belajar ke Negara G20

3. Mengundurkan diri sebagai direktur Gojek untuk menjadi Mendikbudristek

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriMendikbudristek Nadiem Makarim (ANTARA FOTO/Wahyu Putro A)

Pada 22 Oktober 2019, Nadiem Makarim secara resmi menyatakan bahwa dirinya mengundurkan diri sebagai Direktur Utama Gojek setelah pagi harinya dipanggil oleh Presiden Joko "Jokowi" Widodo ke istana negara.

Lalu keesokan harinya, 23 Oktober 2019, Jokowi resmi mengumumkan kabinet menterinya dengan Nadiem Makarim sebagai Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi, menjadikannya menteri termuda di dalam kabinet itu.

Lalu pada Desember 2021, Kemendikbud dilebur menjadi satu dengan Kementrian Riset dan Teknologi (Kemenristek), sehingga Nadiem Makarim mendapat kewenangan penuh untuk memperkuat  pendidikan dan kebudayaan di Indonesia ke arah riset dan teknologi.

Baca Juga: Nadiem Ajak Negara G20 Dukung Pemulihan Ekonomi Melalui Sektor Budaya

4. Salah satu terobosannya adalah Kampus Merdeka

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim dalam Rapat Kerja dengan Komisi X DPR RI (Dok.IDN Times/BKHumas Kemendikbud)

Saat pandemi COVID-19 menyebar, pada Agustus 2020, Kemendikbudristek mengeluarkan kebijakan kuota internet gratis, guna membantu siswa, mahasiswa, guru, dan dosen untuk pelaksanaan pembelajaran jarak jauh. Siswa akan mendapat kuota internet gratis sebesar 35 GB, sementara guru menerima 42 GB. Para mahasiswa dan dosen pun juga mendapatkan kuota internet sebesar 50 GB per bulannya.

Tak hanya kuota gratis, Nadiem Makarim juga resmi menghapus Ujian Nasional (UN) pada Februari 2021. Pertimbangan penghapusan UN dan ujian kesetaraan itu, terkait kondisi penyebaran COVID-19 yang semakin meningkat.

Hal tersebut tertuang dalam Surat Edaran Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 1 Tahun 2021 tentang Peniadaan Ujian Nasional dan Ujian Kesetaraan serta Pelaksanaan Ujian Sekolah dalam Masa Darurat Penyebaran Covid-19 yang diteken Nadiem Makarim pada 1 Februari 2021.

Selain dua hal tersebut, Kemendikbudristek juga mengeluarkan kebijakan Merdeka Belajar untuk lingkup perguruan tinggi dengan tajuk “Kampus Merdeka”. Dana BOS, Program Praktisi Mengajar, hingga berjanji memperjuangkan nasib guru honorer, ia lakukan saat ini dalam menjadi Mendikbudristek.

5. Penghargaan Nadiem Makarim

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriMendikbud Nadiem Anwar Makarim dalam acara kerjasama Kemendikbud dengan Netflix (Dok.IDN Times/Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan)

Berikut beberapa penghargaan yang pernah dicapai oleh Nadiem Makarim:

  • Pada tahun 2016, Nadiem Makarim menerima penghargaan The Straits Times Asian of the Year, dan merupakan orang Indonesia pertama yang menerima penghargaan tersebut sejak pertama kali didirikan pada tahun 2012. Penghargaan Asian of the Year diberikan kepada individu atau kelompok yang secara signifikan berkontribusi pada meningkatkan kesejahteraan orang di negara mereka atau Asia pada umumnya.
  • Pada tahun 2017, Gojek masuk dalam Fortune’s Top 50 Companies That Changed The World, dan mendapatkan peringkat 17.
  • Nadiem Makarim masuk dalam daftar Bloomberg 50 versi 2018. "The Bloomberg 50" berisi sosok-sosok ternama dalam bidang bisnis, hiburan, keuangan, politik, hingga ilmu pengetahuan dan teknologi.
  • Pada Mei 2019, Nadiem Makarim menjadi tokoh termuda se-Asia yang menerima penghargaan Nikkei Asia Prize ke-24 untuk Inovasi Ekonomi dan Bisnis. Penghargaan diberikan kepada individu atau organisasi yang berkontribusi bagi pengembangan kawasan Asia dan menciptakan masa depan yang lebih baik bagi masyarakat Asia.
  • Pada tahun 2019, Gojek kembali menjadi satu-satunya perusahaan Asia Tenggara yang masuk ke daftar Fortune’s 50, dan naik ke peringkat 11 dari 52 perusahaan kelas dunia.

6. Nadiem Makarim bakal jadi pembicara IMGS 2022 by IDN Times

Sepak Terjang Karir Nadiem Makarim, Dirikan Gojek Hingga Jadi MenteriWawancara dengan Mendikbudristek Nadiem Makarim bersama Uni Lubis by IDN Times. (IDN Times/Tata Firza)

Nadiem Makarim sendiri akan menjadi salah satu pembicara dalam Indonesia Millennial and Gen Z Summit 2022 yang diselenggarakan IDN Times.

Jika pada tahun-tahun sebelumnya acara ini diselenggarakan dengan nama Indonesia Millennial Summit, tahun ini IDN Media turut menjangkau para Gen-Z yang juga menjadi salah satu kelompok demografi terbesar dengan banyak potensi.

Indonesia Millennial and Gen-Z Summit akan dilakukan secara offline di The Tribrata, Dharmawangsa, Jakarta selama dua hari, 29-30 September 2022.

Mengusung tema 'Indonesia Fast Forward', acara ini akan menjadi platform bagi anak muda untuk bisa saling menginspirasi melalui berbagai macam kontribusi positif yang bisa diberikan bagi Indonesia.

Indonesia Millennial and Gen-Z Summit (IMGS) 2022 akan menghadirkan beragam sesi panel yang diisi oleh lebih dari 50 pembicara inspiratif di tiga panggung, yaitu Visionary Leaders, Future is Female, dan Talent Trifecta. Selain itu akan ada pertunjukan hiburan di Entertainment Stage bagi para pengunjung.

Topic:

  • Rendra Saputra
  • Eddy Rusmanto

Berita Terkini Lainnya