Comscore Tracker

PBB: Sepertiga Populasi Dunia Belum Pernah Menggunakan Internet

Sekitar 2,9 miliar orang belum pernah menggunakan internet

Jakarta, IDN Times – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) melaporkan, sekitar 2,9 miliar orang atau 37 persen dari populasi dunia ternyata belum pernah menggunakan internet.

Persatuan Telekomunikasi Internasional (ITU) PBB juga memperkirakan, 96 persen dari 2,9 milar angka tersebut merupakan warga dari negara-negara berkembang, dikutip dari The Straits Times.

Baca Juga: Diplomat: Taliban dan Junta Tidak Diizinkan Masuk PBB Saat Ini

1. Total pengguna internet pada 2021 mencapai 4,9 miliar orang

PBB: Sepertiga Populasi Dunia Belum Pernah Menggunakan InternetIlustrasi internet. (pixabay/janeb13)

Keterangan lain dalam laporan tersebut adalah jumlah orang yang memanfaatkan internet naik dari 4,1 miliar pada 2019 menjadi 4,9 miliar pada 2021. Hal itu terjadi karena pandemik COVID-19 menuntut setiap orang untuk beradaptasi dengan internet.

Sayangnya, di antara para pengguna internet, ratusan juta orang jarang memanfaatkan internet. Adapun sisanya bermasalah dengan kecepatan koneksi, sehingga menghambat penggunaan internet mereka.

"ITU akan bekerja untuk memastikan blok bangunan (untuk mempercepat internet) berada di tempat yang bisa mencapai sisa 2,9 miliar. Kami bertekad untuk memastikan tidak ada yang tertinggal," kata sekretaris jenderal ITU, Houlin Zhao.

Baca Juga: Pandemik COVID-19 Bikin Pengguna Internet di Asia Tenggara Meningkat

2. Jumlah pengguna internet tumbuh 10 persen

PBB: Sepertiga Populasi Dunia Belum Pernah Menggunakan InternetIlustrasi kecepatan internet. IDN Times/Paulus Risang

Jumlah pengguna internet secara global tumbuh lebih dari 10 persen pada tahun pertama pandemik, yang tercatat sebagai peningkatan tahunan terbesar dalam satu dekade terakhir.

Akselerasi internet, menurut ITU, karena sejumlah kebijakan di tengah pandemik COVID-19, seperti penguncian, penutupan sekolah, dan kebutuhan untuk mengakses layanan perbankan jarak jauh.

Akses internet seringkali tidak terjangkau di negara-negara miskin, hampir tiga perempat orang tidak pernah online di 46 negara kurang berkembang, yang berarti pertumbuhan internet tidak merata.

Baca Juga: PBB: Pariwisata Global Diprediksi Merugi Rp28.666 Triliun gegara COVID

3. Terjadi kesetaraan gender pada penggunaan internet

PBB: Sepertiga Populasi Dunia Belum Pernah Menggunakan InternetIlustrasi Belanja E-commerce (IDN Times/Arief Rahmat)

Orang yang lebih muda, lelaki dan kaum urban, cenderung menggunakan Internet daripada orang dewasa yang lebih tua, perempuan, dan mereka yang tinggal di daerah pedesaan. Kesenjangan gender pengguna internet juga menonjol di negara berkembang.

Kemiskinan, buta huruf, akses listrik yang terbatas, dan kurangnya keterampilan digital terus menjadi tantangan bagi mereka yang dikecualikan secara digital, demikian keterangan ITU

Topic:

  • Vanny El Rahman
  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya