Comscore Tracker

Kuba Marah AS Larang Pembangunan Kabel Internet Bawah Laut

Bagi AS, kabel itu mengancam keamanan nasional

Jakarta, IDN Times - Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez, pada Kamis (1/12/2022), mengecam Amerika Serikat (AS) karena melarang pembangunan jaringan kabel bawah laut ke teritorinya, yang ditujukan sebagai peningkatkan koneksi internet. 

Ketegangan kedua negara cenderung meredam setelah Kuba bersedia menerima tawaran bantuan dampak badai Ian dari AS.

Namun, Presiden Kuba, Miguel Diaz-Canel ketika bertemu Presiden Rusia Vladimir Putin, tetap mengecam sanksi AS yang dijatuhkan ke Rusia. 

1. Kuba kritisi ketidakkonsistenan AS terkait proyek tersebut

Rodriguez mengritik Washington yang melarang koneksi kabel telekomunikasi dari Kuba ke AS. Ia menyebut ini akan berdampak buruk bagi warga Kuba. 

"Menyatakan Kuba sebagai negara pendukung terorisme adalah hal yang tidak masuk akal dan tidak jujur. Ini memang ditujukan untuk memberikan dampak buruk kepada warga Kuba. Ini sesuai rekomendasi Federal Komisi Komunikasi AS melarang lisensi kabel yang dibutuhkan Kuba," tulisnya dalam akun Twitter-nya, dikutip DW.

Wakil Menteri Luar Negeri Kuba, Carlos Fernandez de Cossio, juga mengecam AS. Ia mengatakan bahwa Washington yang mempromosikan penggunaan internet di Kuba tapi tidak bersedia menyetujui kabel bawah laut. 

"Ini adalah cara pemerintah AS berpura-pura mengikuti komitmen mempromosikan penggunaan internet di Kuba. Inikah yang mereka pedulikan untuk mensejahterakan masyarakat Kuba?" tulisnya.

Baca Juga: Akrab dengan Putin, Presiden Kuba Kecam Sanksi AS ke Rusia

2. AS sebut kabel membahayakan keamanan nasional

AS menyebut kabel itu berisiko bagi keamanan nasional dan tidak boleh dilanjutkan. 

AS dalam beberapa tahun terakhir mengidentifikasi kabel bawah laut dari Kuba diduga melibatkan China. Padahal kabel itu disebut akan menghubungkan 14 negara, mulai dari AS menuju ke Karibia, hingga Amerika Selatan. 

Dilansir Reuters, sistem kabel yang dinamai ARCOS-1 itu rencananya akan melebarkan layanannya dan melintasi stasiun di Cojimar, Kuba. Sistem kabel itu disebut akan membuka akses komunikasi dari Kuba ke AS dan seluruh dunia. 

3. Polemik embargo Kuba dari AS terus berlanjut

Kuba selama ini menuding AS bertindak tidak sesuai dengan perkataannya. Mereka menyebut bahwa embargo kepada negaranya tidak berhasil meruntuhkan pemerintahan Kuba. Namun, tindakan itu terus membuat penduduk Kuba menderita. 

Sebelumnya, pengelola ARCOS-1 menyebut bahwa kabel bawah laut itu akan meningkatkan arus komunikasi warga Kuba ke AS dan seluruh dunia. Team Telecom juga mendukung proyek ini untuk memberikan akses kebebasan bagi warga Kuba dan koneksi internet yang baik. 

Baca Juga: Kuba Duga Pesawat Pertaniannya Dicuri Usai Mendarat di AS 

Brahm . Photo Verified Writer Brahm .

-

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Vanny El Rahman

Berita Terkini Lainnya