Comscore Tracker

Arab Saudi Kini Larang Warganya Umrah Demi Hindari COVID-19

Sebelumnya larangan berlaku bagi warga negara asing

Riyadh, IDN Times - Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengumumkan "penangguhan umrah sementara waktu bagi warga negaranya maupun penduduk di kerajaan". Kebijakan ini demi menghindari penyebaran virus corona baru atau COVID-19. Menurut kantor berita Arab Saudi, keputusan ini diumumkan pada Rabu (4/3).

Sebelumnya, pemerintah Arab Saudi hanya melarang warga negara asing untuk mengunjungi Makkah dan Madinah yang menjadi tujuan ibadah bagi jutaan umat Islam di seluruh dunia. Ketika keputusan tersebut diumumkan, ratusan bahkan jutaan orang yang dalam perjalanan menuju Arab Saudi pun terlantar.

1. Tidak diketahui berapa lama larangan akan berlaku

Arab Saudi Kini Larang Warganya Umrah Demi Hindari COVID-19Umat Muslim memakai masker pelindung, menyusul penularan COVID-19 saat mereka beribadah di Ka'bah di Mesjid Raya, kota suci Mekah, Arab Saudi, pada 3 Maret 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Ganoo Essa

Baca Juga: Menkes Minta Indonesia Hormati Larangan Umrah Arab Saudi

Dikutip Middle East Eye, pemerintah sendiri mengatakan keputusan tersebut akan dievaluasi secara reguler sesuai perkembangan situasi. Jika telah memungkinkan, Arab Saudi akan membatalkannya dan kembali membuka pintu untuk umat Muslim beribadah.

Setiap tahun, negara tersebut menerima jutaan orang Islam dari seluruh dunia yang ingin melakukan umrah, haji atau berziarah. "Berdasarkan rekomendasi komite yang ditunjuk untuk memantau virus corona, telah diputuskan untuk menangguhkan umrah bagi warga negara dan penduduk di kerajaan," kata Kementerian Dalam Negeri. Larangan juga berlaku untuk yang ingin mengunjungi Makam Nabi Muhammad di Madinah.

2. Visa turis dari beberapa negara telah ditangguhkan

Arab Saudi Kini Larang Warganya Umrah Demi Hindari COVID-19Umat Muslim memakai masker pelindung untuk mencegah penularan COVID-19 saat tiba di Masjidil Haram, kota suci Mekkah, Arab Saudi, pada 27 Februari 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Ganoo Essa

Pada akhir Februari lalu, Arab Saudi juga menangguhkan untuk sementara waktu aplikasi visa turis dari beberapa negara yang dianggap berpotensi membawa masuknya COVID-19. Dikutip dari El Arabiya, ada 21 negara yang masuk ke dalam daftar, termasuk Tiongkok, Filipina, Korea Selatan dan Jepang. 

Walau saat itu belum ada informasi soal kasus COVID-19, tapi pemerintah di Riyadh tetap memasukkan Indonesia sebagai negara yang berisiko. Sementara itu, dilansir Arab News, Arab Saudi mendeteksi kasus COVID-19 kedua pada Rabu (4/3). Pasien kedua baru kembali dari Iran yang telah melaporkan ada 92 kematian.

3. Arab Saudi menangguhkan penerbangan dari dan ke Iran

Arab Saudi Kini Larang Warganya Umrah Demi Hindari COVID-19Para petugas kebersihan memakai masker, menyusul penularan COVID-19, saat mereka menyapu lantai Ka'bah di Mesjid Raya di kota suci Mekah, Arab Saudi, pada 3 Maret 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Ganoo Essa

Arab Saudi telah menangguhkan penerbangan dari dan ke Iran pada bulan lalu ketika negara tersebut memperlihatkan lonjakan kasus COVID-19. Negara-negara lain yang turut mengambil langkah serupa adalah Kuwait, Oman dan Yordania. Sedangkan Irak, Turki dan Pakistan memilih menutup perbatasan dengan negara tersebut.

Walau tidak ada penutupan situs-situs suci di Iran seperti yang dilakukan Arab Saudi, Tehran menginstruksikan untuk membatalkan semua ibadah salat Jumat berjamaah di seluruh negeri mulai minggu lalu hingga waktu yang belum ditentukan.

Baca Juga: Agen Travel: Arab Saudi Larangan Umrah sampai 13 Maret

Topic:

  • Umi Kalsum
  • Septi Riyani

Berita Terkini Lainnya