Comscore Tracker

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragama

Keyakinan beragama kan soal kata hati ~

Washington DC, IDN Times - Keyakinan beragama masih menjadi salah satu misteri terbesar di alam semesta. Seseorang bisa sangat beriman, sementara yang lainnya masih ragu, dan akhirnya berpindah agama. Ini menjadi topik survei Pew Research yang menemukan bahwa banyak orang yang dibesarkan sebagai Muslim di Amerika Serikat kemudian memeluk keyakinan lain dan bahkan ada yang ateis.

1. Persentase mantan Muslim sedikit lebih besar dari mantan pemeluk Kristen

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragamaunsplash.com/Harits Mustya Pratama

Pada 2014, Pew Research menemukan 23 persen orang dewasa Amerika Serikat yang dibesarkan sebagai Muslim mengaku tak lagi mempercayai keyakinan yang sama. Persentase tersebut satu persen lebih besar dibanding warga Amerika Serikat yang dibesarkan sebagai orang Kristen, lalu tak mengidentifikasi diri dengan agama tersebut.

Menariknya, ada kesamaan antara mantan Muslim dan mereka yang sejak lahir sudah beragama Islam. Mereka sama-sama berasal dari Iran. Saat dilihat lebih detil, 22 persen orang yang meninggalkan Islam adalah imigran dari Iran. Sementara itu, hanya delapan persen saja imigran Iran yang berpindah keyakinan dari Islam ke agama lain.

Ini dilatarbelakangi oleh banyaknya jumlah imigran Iran yang ke Amerika Serikat menyusul revolusi 1979 yang membuat negara itu diambil alih oleh rezim teokrasi. Banyak warga Iran sekuler yang memilih untuk mencari perlindungan ke Amerika Serikat.

Baca juga: Mayoritas Produk Halal Berasal dari Negara Non-Muslim

2. Lebih dari separuh mantan Muslim kini mengaku tak beragama dan tak bertuhan

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragamaunsplash.com/Usama

Survei kedua yang dilakukan pada 2017 tak menunjukkan banyak perubahan. Sekitar 24 persen orang yang besar sebagai Muslim memilih meninggalkan Islam. Kemudian, 55 persen dari mereka mengaku tak memiliki agama, tak percaya Tuhan, atau menjadi agnostik.

Sementara itu, ada 22 persen orang yang memilih untuk berpindah agama dan memeluk Kristen. 21 persen mengaku mengidentifikasi diri sebagai pemeluk agama Buddha, Hindu, Yudaisme, atau "spiritual" secara umum. 

3. Banyak Muslim baru yang dulunya adalah orang Kristen

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragamaunsplash.com/Matt Botsford

Ada 23 persen Muslim baru di Amerika Serikat. Sebanyak 53 persen dari jumlah tersebut sebelumnya adalah orang Kristen dan 20 persen mengidentifikasi diri sebagai mantan pemeluk agama Katolik. Kemudian, yang tak kalah menarik adalah 19 persen Muslim baru sebelumnya tak beragama dan mengaku tak punya Tuhan. Sisanya, 4 persen, adalah mantan orang Kristen, Buddha dan agama-agama lain.

Alasan mereka masuk Islam pun beragam. Ada yang menilai ajaran Islam lebih bermakna (24 persen), lalu ada juga yang melakukannya usai mempelajari kitab sucinya (21 persen). Selain itu, keinginan untuk menjadi bagian komunitas Islam (10 persen), pernikahan (sembilan persen) serta berkat dikenalkan oleh teman maupun keluarga (sembilan persen) juga menjadi alasan.

4. Sedangkan mantan Muslim memilih meninggalkan Islam juga karena sejumlah alasan

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragamaunsplash.com/David Beale

Sama seperti orang Kristen yang masuk Islam, mantan Muslim pun punya alasan kenapa memilih untuk meninggalkan agamanya. 12 persen mengaku tak suka dengan agama yang terorganisir, delapan persen berkata tak percaya Tuhan, lalu lima persen mengungkapkan bahwa mereka tak pernah relijius.

Kemudian, ada juga yang meski dibesarkan dalam Islam, tapi tak pernah merasa ada koneksi dengan agama itu (sembilan persen). Beberapa mengaku tak setuju dengan ajaran Islam (tujuh persen). Terorisme dan fanatisme pun dianggap sebagai alasan lainnya (tiga persen).

Bagi yang memilih untuk berpindah agama, mereka melakukannya karena lebih percaya pada ajaran lain (sembilan persen) atau terbuka pada keyakinan lain (enam lain). Hanya sedikit yang mengaku meninggalkan Islam karena melakukan perjalanan spiritual (satu persen) atau alasan keluarga (dua persen).

5. Muslim akan jadi kelompok agama terbesar kedua di Amerika Serikat

Survei: Separuh Mantan Muslim AS Kini Tak Beragamaunsplash.com/Feliphe Schiarolli

Pew Research juga melakukan survei terkait populasi Muslim di Amerika Serikat. Yahudi saat ini masih menjadi kelompok relijius terbesar kedua di Amerika Serikat. Nomor satunya tentu saja kelompok Kristen.

Akan tetapi, berdasarkan survei dan penelitian demografis, pada 2040 nanti Muslim akan menggeser posisi Yahudi. Ini disebabkan karena "populasi Muslim Amerika Serikat akan tumbuh jauh lebih cepat dari Yahudi". 

Kemudian, pada 2050, populasi Muslim akan mencapai 8,1 juta jiwa atau 2,1 persen dari jumlah populasi Amerika Serikat. Selain dilatar belakangi oleh imigrasi, peningkatan populasi Muslim juga dipengaruhi oleh tingkat fertilitas.

Baca Juga: Muslim Akan Jadi Kelompok Terbesar Kedua di Amerika Serikat

 

Topic:

Berita Terkini Lainnya