Comscore Tracker

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewas

Kekuatan sains juga bisa dimanfaatkan untuk keburukan

Sains adalah kekuatan yang digunakan untuk kebaikan di dunia ini, mereka mampu meningkatkan kehidupan orang-orang di seluruh Bumi dengan cara yang tak terukur. Sayangnya, sains juga merupakan alat yang sangat kuat yang berpotensi menjadi berbahaya dalam beberapa situasi, contohnya ketika terlibat dalam kepentingan seperti politik.

Bahkan, ada pula beberapa eksperimen sains yang membuat jantung setiap orang berdebar. Berikut daftar eksperimen sains paling berbahaya dalam sejarah!

1. Proyek MKUltra

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewastoppodcast.com

Melansir Big Think, eksperimen sains paling berbahaya yang pertama adalah Proyek MKUltra. Proyek ini merupakan upaya CIA untuk menguasai pengendalian pikiran. Program ini dimulai pada 1950-an dan tampaknya berlangsung hingga 1966. Di bawah MKUltra, orang-orang yang menjadi kelinci percobaan diberi obat-obatan, terutama halusinogenik seperti LSD.

Tidak hanya itu, orang-orang yang diuji juga menjalani hipnosis, pelecehan seksual, dan jenis penyiksaan psikologis lainnya. Tujuan yang diharapkan dari Proyek MKUltra ini adalah kombinasi dari penelitian senjata kimia dan upaya untuk menciptakan obat pengontrol pikiran untuk memerangi Soviet.

2. Eksperimen Sifilis Tuskegee

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewasnytimes.com

Sebuah "studi" yang didanai pemerintah Amerika Serikat dari tahun 1932 sampai 1972 menolak pengobatan kepada 399 pasien Afrika-Amerika di pedesaan Alabama yang memiliki penyakit sifilis. Padahal di tahun 1947, sudah ditemukan penisilin yang terbukti efektif melawan penyakit sifilis.

Para pasien pun sebenarnya tidak diberi tahu bahwa mereka menderita sifilis. Tujuan percobaan, yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan Masyarakat AS ini adalah untuk mempelajari perkembangan alami sifilis jika tidak diobati. Akibatnya, 28 orang dalam Eksperimen Sifilis Tuskegee meninggal langsung karena sifilis sementara 100 orang lain meninggal karena komplikasi terkait.

3. Kola Superdeep Borehole

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewasabsolute-knowledge.com

Kola Superdeep Borehole adalah eksperimen Soviet yang dimulai pada tahun 1970. Eksperimen ini berusaha mengebor sedalam mungkin ke dalam kerak planet. Pada tahun 1994, mereka membuat lubang sedalam 12 km ke Semenanjung Kola di ujung barat laut Rusia. Penggalian catatan memberikan banyak data ilmiah, seperti penemuan fosil mikroskopis plankton kuno dari 24 spesies.

Walaupun tidak ada hal negatif yang terjadi, ada kekhawatiran pada saat itu bahwa pengeboran menuju pusat bumi yang begitu dalam dapat menghasilkan efek seismik yang tidak terduga, seperti membuka planet. Saat ini, situs lubang tersebut telah ditutup.

Baca Juga: Demi Senjata Baru, Ini 8 Eksperimen Militer yang Sangat Gak Manusiawi

4. Guatemalan STD study

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewasorigins.osu.edu

Eksperimen mengerikan ini adalah contoh eksperimen sains lain dari pemerintah Amerika Serikat yang menyebabkan kerugian dalam mengejar "sains". Dari 1945 hingga 1956, sekitar 1500 orang Guatemala sengaja terinfeksi penyakit menular seksual, termasuk sifilis dan gonore.

Subjek dari eksperimen ini adalah yatim piatu, narapidana, pelacur, dan wajib militer. Para peneliti menggunakan pelacur yang terinfeksi penyakit, suntikan, dan metode tidak bermoral lainnya untuk membuat subjek mereka sakit. Subjek percobaan saat ini menuntut Universitas John Hopkins sebesar US$1 miliar atas perannya dalam penelitian tersebut.

5. The Aversion Project

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewasnaukrinama.com

Mengutip Public Health, program penyiksaan medis yang dilembagakan di Afrika Selatan antara tahun 1971 dan 1989 ini bertujuan untuk "menyembuhkan" homoseksualitas dalam wajib militer. Komunitas medis pada saat itu percaya secara luas bahwa homoseksualitas adalah penyakit mental yang dapat disembuhkan. 

Dr. Aubrey Levin, yang bertanggung jawab atas program tersebut sebagai kepala psikiater militer Afrika Selatan, akhirnya dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia oleh organisasi internasional dan menerima hukuman penjara.

6. Nazi Concentration Camp Experiments

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewasmp.pl

Nazi melakukan eksperimen medis pada ribuan tahanan di kamp konsentrasi, tanpa mempedulikan nyawa manusia. Beberapa "penelitian" mereka lakukan seperti menginduksi hipotermia, menginfeksi orang dengan malaria, menggunakan gas mustard, sterilisasi paksa, memberikan racun yang berbeda kepada tahanan, serta menginfeksi luka dengan bakteri dan mengisinya dengan serutan kayu.

Dokter Nazi Josef Mengele adalah prototipe "ilmuwan jahat", yang dikenal karena eksperimen kamp konsentrasinya, dengan fokus khusus pada saudara kembar, kebanyakan orang Yahudi atau Roma. Alih-alih mempelajari faktor keturunan, dokter Mengele bertanggung jawab atas kekejaman seperti pengambilan organ dari orang-orang tanpa anestesi, suntikan dengan bakteri yang mematikan, pemotongan dan lain-lain.

7. Trinity Test

7 Eksperimen Sains Paling Berbahaya dalam Sejarah, Banyak Orang Tewastheconversation.com

Dalam kesibukan gila-gilaan untuk mengembangkan bom atom dan mendapatkan keuntungan militer dalam Perang Dunia 2, Amerika Serikat melembagakan Proyek Manhattan yang rahasia. Hal ini menghasilkan The Trinity Test, ledakan senjata nuklir pertama di gurun New Mexico pada tanggal 16 Juli 1945.

Sambil menunggu bom meledak, fisikawan pemenang Nobel Enrico Fermi, mempertaruhkan orang lain apakah bom itu hanya akan menghancurkan New Mexico atau dunia, yang berpotensi membakar atmosfer Bumi.

Itulah beberapa eksperimen sains paling berbahaya yang pernah tercatat dalam sejarah. Menurut kamu yang paling ngeri nomor berapa?

Baca Juga: Mengerikan, 8 Eksperimen Psikologis Terburuk dalam Sejarah Sains

Topic:

  • Adhyasta Dirgantara
  • Bayu D. Wicaksono

Berita Terkini Lainnya