Comscore Tracker

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Gurun

Gak semua makhluk hidup bisa survive di sana

Gurun adalah beberapa tempat yang paling tidak ramah di Bumi, menghalangi proses kelangsungan adaptasi hidup manusia dan sebagian besar spesies hewan ditemukan di seluruh dunia. Namun, ada beberapa hewan mampu beradaptasi dengan cara yang mengejutkan dan mengesankan. Dalam artikel ini, akan dibahas beberapa hewan yang berhasil beradaptasi dengan lingkungan gurun yang keras, bertahan hidup dan bahkan berkembang melalui adaptasi fisiologi dan tingkah laku. Dan berikut daftarnya

1. Kenyan Sand Boa

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Guruntailsandscales.ca

Salah satu spesies boa terkecil di dunia, Kenyan Sand Boa mampu bertahan di lingkungan yang lebih lembap dan sebagian besar hidupnya terkubur di bawah pasir gurun atau hidup di bawah batu. Dalam lingkungan gurun yang keras, Kenyan Sand Boa akan muncul dari sarangnya untuk mencari mangsa. Ini adalah adaptasi hewan ini untuk hidup di pasir.

Hewan ini mampu hidup lebih dari satu tahun tanpa makanan, spesies ini menggunakan pasir saat berburu dengan dua cara. Pertama, Kenyan Sand Boa bersembunyi di bawah pasir, menangkap mangsanya ketika mangsa itu lengah. Kedua, mangsa kecil dapat dibunuh dengan cara diseret di bawah pasir sampai mangsa itu mati karena tenggelam dalam pasir sebelum dimakannya.

2. Sandfish

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Gurunfuturity.org

Sandfish adalah spesies kadal asli dari gurun di Afrika Utara dan Asia Barat Daya. Berukuran panjang 15 sentimeter dengan memiliki warna cokelat yang membantu kadal menyatu dengan gurun, reptil yang tampak jinak ini sebenarnya adalah satwa liar yang kuat dan mampu beradaptasi dengan lingkungan gurun yang keras.

Dinamai Sandfish karena kemampuannya beradaptasi di pasir gurun sangat luar biasa. Sandfish mampu mengarungi padang gurun yang panas dengan kecepatan yang cukup luar biasa karena memiliki kemampuan beradaptasi khusus. Sandfish memiliki kulit yang halus dan berkilau dengan sisik yang bersinar dan tampak hampir seperti ikan karena kilauannya. Dan karena ketangguhan kulitnya, memungkinkan Sandfish bergerak melalui pasir gurun. Sisiknya juga menutupi lubang telinga dan sisik kelopak mata yang transparan transparan melindungi penglihatan Sandfish dari butiran pasir yang mau masuk ke mata.

3. Brewer’s Sparrow

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Gurunallaboutbirds.org

Burung biasanya memperoleh sebagian besar air mereka melalui makanan yang lembut, air yang disedot melalui paruh dari daun dan aliran, atau darah dan jaringan mangsa binatang. Brewer’s Sparrow yang tinggal di padang pasir di Amerika Utara tidak memiliki banyak kemewahan atau pilihan dalam hal sumber air. Burung ini memakan sebagian besar biji yang kandungan airnya sangat sedikit tetapi mengandung karbohidrat. Ketika pecah, karbohidrat berkurang menjadi karbon, hidrogen, dan oksigen. Ketika dua elemen terakhir dipisahkan dari karbon dan disatukan kembali, dihydrogen monoxide (H20), atau air. Proses ini disebut Metabolic Water

Metabolic Water semacam itu diproduksi oleh semua hewan, bahkan manusia. Brewer’s Sparrow tidak dapat bertahan hidup sepenuhnya pada Metabolic Water, tetapi kemampuannya untuk memperoleh sejumlah besar air metabolik adalah aset yang luar biasa dalam menghadapi kondisi kekeringan. Brewer’s Sparrow memiliki tingkat metabolisme yang sangat tinggi. Dengan peningkatan aktivitas metaboliknya, burung ini dapat menghasilkan tingkat Metabolic Water yang lebih besar daripada hewan lain, agaknya memberikan keuntungan atas kerentanannya terhadap susahnya untuk menemukan air di padang pasir.

Baca Juga: 7 Hewan Unik yang Bisa Ditemui di Korea Selatan

4. Kucing Pasir

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Guruncommons.wikimedia.org

Kucing pasir menyerupai kucing rumah dan satu-satunya spesies kucing yang dapat dengan benar diklasifikasikan sebagai penghuni padang pasir. Kucing pasir atau Felis Margarita berasal dari Afrika Utara, Asia Barat Daya, dan Asia Tengah. Kucing pasir memiliki berat 1-3 kilogram dan dilengkapi dengan rangkaian adaptasi sempurna yang membuat hewan ini secara unik mampu menangani tantangan kehidupan gurun. Kucing pasir memiliki cakar khusus yang ditutupi dengan rambut panjang dan tangguh untuk melindungi kaki kucing dari pasir panas dan juga membantu menopang berat badan mereka di antara butiran yang bergeser, mencegah kucing tenggelam.

Beberapa adaptasi fisiologi dan tingkah laku yang menarik semakin menentukan kehidupan kucing pasir. Dilengkapi dengan cakar yang tidak sepenuhnya bisa ditarik kembali, kucing-kucing pasir merayap di tanah mampu meninggalkan jejak kaki dan menghindari luka bakar karena bulu tebal di kaki mereka. Mengubur diri mereka di pasir atau bersembunyi di bawah semak-semak. Mata ekstra besar membantu kucing pasir untuk menemukan mangsa, sementara telinga besar mendeteksi  suara mangsa yang ada di lingkungan gurun yang kering. Bulu tebalnya memainkan peran penting dalam melindungi kucing dari kondisi musim panas dan melindunginya dari hipotermia selama malam gurun dingin.

Sayangnya, kucing pasir digolongkan sebagai hewan yang terancam punah karena meningkatnya perburuan oleh manusia, kekeringan, hilangnya habitat.

5. Kura-Kura Gurun

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Guruniucnredlist.org

Sementara sejumlah besar reptil bercangkang menghuni di lingkungan hutan basah, rawa, dan lautan terbuka, kura-kura ini malah hidup di gurun. Berasal dari gurun Amerika Serikat bagian barat daya, kura-kura gurun atau Gopherus Agassizii menjadi contoh luar biasa dari adaptasi terhadap iklim gurun. Bentuk hewan ini sendiri seperti bebatuan. Kura-kura gurun memiliki adaptasi fisik yang mengesankan. Kura-kura gurun memiliki kandung kemih besar yang dapat menyimpan air ekstra. Dalam kandung kemihnya, kura-kura gurun dapat membawa lebih dari 40 persen beratnya dalam bentuk air.

Dalam kondisi basah, kura-kura gurun membuang kotoran dan minum air ekstra banyak yang kemudian disimpan dalam kantong mereka. Tak Cuma itu, dengan kaki belakangnya yang tebal dan kaki depannya yang lebih rata, kura-kura gurun lebih mudah berjalan di pasir. Bahkan, kaki yang kuat ini digunakan untuk melakukan adaptasi perilaku yang cerdik. Kura-kura gurun menggali lubang di tanah untuk menangkap air hujan sebelum diminum dan menyimpan air di kantong mereka.

6. Australia Thorny Devil

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Gurunabc.net.au

Australia Thorny Devil memiliki kulit yang mampu mencegah kehilangan air dan juga mencegah air masuk melalui kulit, ini disebut  proses Cutaneous Water Acquisition.

Australia Thorny Devil, menggunakan bagian tubuhnya yang seperti saluran berbentuk tabung untuk menyerap dan kemudian mengarahkan air ke mulut. Setelah mencapai sudut mulut, air kemudian disedot dan dikonsumsi. Melalui adaptasi ini, kadal mampu mengumpulkan dan kemudian mengonsentrasikan air yang diperoleh dari hujan, pasir basah, dan genangan air yang ditemui.

7. Roadrunner

7 Hewan Selain Unta yang Mampu Beradaptasi dengan Kerasnya Gurunvisitcalifornia.com

Minum air seni mungkin menjadi pilihan terakhir untuk bertahan hidup di padang pasir, tetapi ini tidak berlaku bagi Roadrunner. Salah satu cara utama Roadrunner untuk mengatasi krisis air adalah dengan meminum air seninya sendiri.

Meskipun adaptasi ini tentu saja membantu kelangsungan hidup, satu cadangan air mungkin tidak cukup. Jadi roadrunner memiliki dua adaptasi terhadap kekurangan air yang lebih mengesankan. Salah satunya adalah berburu mangsa yang menyediakan air melalui jaringan darah setelah dikonsumsi. Cara lainnya adalah mengeluarkan garam berlebih melalui kelenjar yang terletak di atas mata burung. Kelenjar desalinasi seperti itu biasanya ditemukan pada burung laut, bukan pada burung darat.

Kata siapa Unta saja yang bisa bertahan hidup di ganasnya padang pasir yang panas. Hewan di atas ternyata juga mampu bertahan hidup di gurun, bahkan ada yang memiliki adaptasi yang luar biasa.

Baca Juga: 5 Fakta Panda Merah, Hewan Unik yang Bikin Bingung Para Ahli

Muhammad Ubaidillah Photo Verified Writer Muhammad Ubaidillah

Fans Liverpool FC yang mengisi waktu luangnya dengan membaca dan menulis

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya