Comscore Tracker

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawi

Dalam sejarah, bangsa Romawi adalah pemenang dan pecundang.

Kekaisaran Romawi telah melahirkan kontribusi budaya yang beragam. Mereka juga adalah orang-orang yang memberikan inovasi arsitektur paling praktis kepada peradaban kontemporer. Siapa pun yang mendapat manfaat dari sistem saluran pembuangan umum harus berterima kasih kepada orang Romawi.

Dalam sejarah, bangsa Romawi adalah pemenang dan pecundang. Kerajaan mereka yang dihormati runtuh. Di bawah ini adalah alasan mengapa Kekaisaran Romawi memang pantas untuk diteliti dengan seksama.

1. Bangsa Romawi mengadopsi praktik-praktik peradaban yang mereka taklukkan

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawialletop10lijstjes.nl

Pada awal ekspansi, Kekaisaran Romawi dipengaruhi oleh budaya Yunani dan Etruria. Kemunduran Yunani dimulai ketika kaisar Romawi, Maximus merebut kota Yunani Korintus pada tahun 146 SM. Bangsa Etruria memerintah Roma selama kira-kira 100 tahun sebelum bangsa Romawi menggulingkan mereka.

Banyak inovasi arsitektur Roma diperkenalkan oleh Etruria, termasuk sistem saluran pembuangan, yang disebut Cloaca Maxima, Kuil Jupiter di Bukit Capitaline, Lintasan balap Roma, Circus Maximus, dan Tembok Servian (tembok yang mengelilingi Roma).

Bangsa Romawi mengadopsi struktur keagamaan dan genre teatrikal orang-orang Yunani. Adopsi orang Romawi terhadap beberapa praktik budaya yang mereka taklukkan lebih menunjukkan kepraktisan daripada toleransi budaya. Mereka mengadopsi praktik-praktik yang bermanfaat bagi mereka, terlepas dari siapa yang memprakarsai praktik-praktik itu.

2. Kekaisaran Romawi sebenarnya adalah dua kerajaan

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawim.blog.naver.com

Pada 286 M, Kekaisaran Romawi membentang dari Inggris ke Teluk Persia saat ini. Para penjajah secara teratur mengancam kekaisaran, jadi Kaisar Diocletian (284-305 M) membaginya sehingga bisa lebih mudah dipertahankan.

Maximianus memerintah Kekaisaran Romawi Barat dari Milan, sementara Diokletianus memerintah Kekaisaran Romawi Timur dari dekat Anatolia barat. Ketika Diocletian mereorganisasi wilayah, ia juga merampingkan wewenang. Di bawah pemerintahannya, kedua bagian dari Kekaisaran Romawi adalah monarki absolut teokratis.

Diocletian mengkonsolidasikan praktik-praktik sebelumnya yang memisahkan karir militer dari karir sipil dan mengurangi wewenang Senat. Kekaisaran Romawi Barat akhirnya menjadi lebih rendah dari dua kekaisaran. Pada masa pemerintahan Kaisar Theodosius I (379-395 M), promosi kuat Kekristenan Theodosius, invasi oleh suku-suku Jerman, dan kelangkaan sumber daya semuanya melemahkan Kekaisaran Romawi Barat.

3. Masyarakat Romawi secara terbuka bersifat klasis

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawielsamicsdelesarts.cat

Masyarakat Romawi secara hierarki terstruktur. Namun, tidak seperti dalam demokrasi kontemporer yang mengandung struktur kekuasaan hierarkis, masyarakat Romawi memberikan sedikit peluang bagi mobilitas sosial.

Ada 3 kelas dalam masyarakat Romawi: para ningrat, yang menurut penulis Romawi, Livy, adalah keturunan dari 100 orang yang dipilih Romulus untuk membentuk Senat pertama; kaum plebeian, yang merupakan warga negara; dan para budak.

Setelah Konflik Pemerintahan (500-287 SM), proses transisi antara kelas ningrat dan kelas plebeian menjadi jauh lebih lancar. Selama itu, para plebeian menegaskan otoritas sipil mereka dengan memisahkan diri dari Kekaisaran Romawi selama perang, yang akhirnya memberi mereka hak untuk kawin dengan anggota kelas ningrat, dan mengambil peran dalam organisasi pemerintahan seperti konsul.

Pada 287 SM, Hukum Hortensian mengakhiri Konflik Pemerintahan dengan membuat resolusi yang disahkan oleh Konsul Plebeian yang mengikat untuk semua warga negara Romawi.

Tidak seperti orang Plebeian, budak tidak punya hak di bawah hukum Romawi. Orang-orang Romawi menghargai martabat dan pengekangan, tetapi tentu saja itu ditentukan berdasarkan norma sosiokultural sendiri. Budak pemerkosaan adalah praktik yang diterima. Bagi orang Romawi, penerimaan pasangan seksual ditentukan oleh status dan posisi pasangan, bukan oleh jenis kelamin mereka.

Baca Juga: 9 Pohon Tertua di Dunia, Saksi Bisu Peradaban Manusia

4. Perceraian tidak menjadi masalah di Kekaisaran Romawi

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawinayami-sodan.net

Bagi orang Romawi, pernikahan adalah tugas sipil. Pernikahan dapat menciptakan hubungan sosiokultural dan sosiopolitik yang saling menguntungkan antar keluarga.

Sebagai kepala keluarga, seorang ayah memiliki wewenang untuk mempromosikan pernikahan yang akan bermanfaat bagi keluarganya. Namun, perceraian dianggap sebagai masalah pribadi antara anggota pasangan, sebagian karena memutuskan satu aliansi untuk membentuk aliansi lain, yang lebih diinginkan adalah praktik yang diterima secara sosial.

Karena istri adalah milik suami mereka, tidak ada perceraian yang membutuhkan pembagian harta, meskipun seorang pria diharuskan mengembalikan mas kawin wanita ke keluarganya jika dia menceraikannya. Pria diizinkan untuk menceraikan istri mereka tanpa alasan, meskipun alasan umum termasuk perzinaan, kemandulan, maupun terlalu banyak minum anggur. Kode Justinian tahun 449 M memungkinkan wanita untuk menceraikan pria dalam kondisi tertentu.

5. Pax Romana berlangsung 200 tahun

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawitopvirallists.com

Pada 27 SM, Augustus Caesar, keponakan Julius Caesar, menjadi kaisar di Kekaisaran Romawi. Pemerintahannya menandai dimulainya Pax Romana, frasa Latin yang berarti "perdamaian Romawi". Reformasi Augustus memberikan stabilitas Pax Romana. Dia mengurangi ekspansi kekaisaran.

Dia memerintahkan pembangunan jalan dan saluran air menggunakan beton yang terbuat dari abu. Dia mengurangi ukuran militer. Dia melindungi perdagangan laut dengan memerintahkan angkatan laut untuk menangkap bajak laut. Dia mempromosikan seni. Horace, Virgil, Ovid, dan Livy semuanya adalah penulis yang karirnya berkembang selama Pax Romana.

Meskipun aturan Augustus mencontohkan yang terbaik dari Pax Romana, itu melampaui masa pemerintahannya. Kaisar yang tidak kompeten dan invasi dari suku-suku Jerman bergabung untuk mengakhiri Pax Romana pada 180 M.

6. Para pelajar tidak setuju alasan Kekaisaran Romawi jatuh

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawi24.hu

Lebih tepatnya, tidak ada yang dapat mengisolasi satu-satunya faktor paling signifikan yang menyebabkan kehancuran Kekaisaran Romawi Barat pada tahun 476 Masehi. Kekaisaran Romawi Timur, juga disebut Kekaisaran Bizantium, bertahan hingga tahun 1400-an, ketika ditaklukkan oleh Kekaisaran Ottoman.

Pembagian Kekaisaran Romawi menjadi dua bagian adalah salah satu faktor dalam penurunannya. Kedua bagian tidak berkembang dengan adil, dan masing-masing mengembangkan nilai-nilai sosiokultural yang berbeda.

Faktor-faktor lain, Kekaisaran terlalu besar untuk memerintah secara seragam dan rentan terhadap penjajah, terutama suku Hun dan suku Jerman. Setelah abad ke-3, beberapa kaisar di Kekaisaran Romawi Barat bukanlah keturunan Romawi, dan itu mengancam kesatuan sipil.

Meningkatnya ketergantungan pada tentara bayaran menyebabkan kekalahan militer, dan kurangnya penaklukan menurunkan ketersediaan tenaga kerja budak di mana para petani bergantung. Sejarawan Guy Halsell menulis, “Kekaisaran Romawi tidak terbunuh, juga tidak mati secara alami. Tapi mereka secara tidak sengaja bunuh diri”.

7. Kata-kata bahasa Inggris terinspirasi oleh budaya Romawi

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawiunravellingmag.com

Kata-kata Latin masih digunakan dalam profesi medis dan hukum. Namun, beberapa kata bahasa Inggris juga berasal dari budaya Romawi. Senat adalah istilah orang Romawi untuk badan pembuat hukum mereka, dan seorang senator adalah orang yang bertugas di sana. Auditorium adalah bahasa Latin untuk, “tempat untuk mendengarkan”. Bagi orang Romawi, sirkus adalah tempat hiburan yang dirancang dalam lingkaran, termasuk arena pacuan kuda. "Civilized" berasal dari "civitas" Roma yang berarti "warga negara".

Bangsa Romawi menyumbangkan kata-kata "kaisar" dan "gladiator" ke dalam bahasa Inggris. Di akademi militer, kadet tahun pertama disebut "plebe". Ini adalah bentuk singkat dari "plebeian," istilah Romawi untuk warga negara kelas bawah.

8. Bangsa Romawi memengaruhi pemerintah kontemporer

8 Fakta Menarik Seputar Kekaisaran Romawicash.ch

Setiap demokrasi berutang kepada orang-orang Yunani. Konsep demokrasi, sistem politik di mana setiap orang menerima satu suara ketika masalah pemerintahan legislatif sedang ditentukan, berasal dari Athena. Di Athena, seperti halnya di tempat lain demokrasi dilembagakan, bagaimana kepribadian didefinisikan menentukan siapa yang sebenarnya memiliki hak untuk memilih.

Kata "demokrasi" berasal dari dua kata Yunani, "demo" (orang) dan "kratos" (kekuasaan). Namun, struktur demokrasi kontemporer, atau segala bentuk pemerintahan yang mencakup badan pembuat undang-undang terpilih, berutang kepada Romawi. Demokrasi kontemporer adalah demokrasi representatif.

Seperti halnya orang Romawi, pemilih dapat memilih pejabat, yang kemudian memberikan suara untuk kebijakan atas nama konstituen mereka. Konsul Patrician dan Plebeian terdiri dari warga kedua kelas sosial Kekaisaran Romawi.

Senat berfungsi lebih seperti parlemen dalam monarki konstitusional, sejauh kekuasaannya sangat ditentukan oleh kaisar yang berkuasa. Pemerintah Kekaisaran Romawi pada dasarnya otoriter, karena kaisar menciptakan dan menegakkan kebijakan. Namun, struktur pemerintahan yang dimodelkan oleh Roma telah mengilhami jenis pemerintahan lain.

Baca Juga: 5 Situs Peninggalan Bangsa Romawi di Aljazair yang Memukau

Rangga Dio Hayyunuski Photo Community Writer Rangga Dio Hayyunuski

Workhard, Playhard, Istirahard..

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Just For You