Comscore Tracker

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayangan

Pencegahan terbaik adalah dengan vaksinasi

Kucing merupakan salah satu jenis hewan peliharaan yang paling banyak dijumpai di seluruh dunia. Namun, ada penyakit berbahaya yang mengintai keselamatan nyawa kucing, dikenal dengan nama feline distemper.

Feline distemper atau lebih dikenal dengan feline panleukopenia adalah penyakit menular dan mematikan yang paling ditakuti oleh pencinta kucing. Pasalnya, jika kucing sudah didiagnosis menderita penyakit ini, kemungkinan untuk hidup tergolong kecil.

Supaya lebih paham tentang penyakit tersebut, simak tujuh fakta pentingnya di bawah ini!

1. Feline panleukopenia disebabkan oleh virus

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi hewan kucing (pexels.com/Matheus Guimarães)

MSD Vet Manual melansir, feline distemper disebabkan oleh feline parvovirus atau feline panleukopenia virus (FPV). Virus tersebut berkerabat dekat dengan mink enteritis virus dan canine parvovirus (CPV) tipe 2 yang menyebabkan penyakit canine parvoviral enteritis pada anjing. Virus ini dapat dapat ditemukan di seluruh dunia.

Jika kamu memiliki lebih dari satu ekor kucing, kamu perlu lebih waspada karena feline distemper sangat menular. Meskipun begitu, virus ini tidak menular kepada manusia.

2. Gejala klinis tergantung fase penyakit

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi hewan kucing (unsplash.com/Danilo Batista)

Dilaporkan oleh MSD Vet Manual, kucing bisa tiba-tiba mati tanpa gejala (fading kittens) pada kasus yang akut. Mereka akan mengalami demam tinggi hingga 41 derajat Celsius, depresi, nafsu makan turun, dan muntah berwarna kekuningan yang tidak ada hubungannya dengan makan. Gejala klinis tersebut biasanya muncul setelah masa inkubasi selama 2 sampai 7 hari.

Masih dalam laporan yang sama, kucing juga bisa menunjukkan gejala berupa berliur akibat rasa mual dan sakit perut. Biasanya, diare akan muncul setelah terjadi muntah, tetapi tidak selalu ada.

3. Kucing muda paling rawan terinfeksi

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi hewan kucing (pexels.com/Vadim B)

Dilansir AVMA, feline distemper dapat menyerang kucing dari segala usia. Namun mereka yang berusia muda, memiliki riwayat sakit, dan belum divaksinasi menjadi subjek yang paling rawan. Kucing usia 3 hingga 5 bulan juga berpeluang paling besar terinfeksi virus ini.

Oleh sebab itu, penting bagi cat owner untuk memperhatikan kesehatan kucingnya dengan melakukan tindakan pencegahan terbaik. Bila sudah telanjur muncul gejala klinis, segera periksakan ke dokter hewan terdekat.

Baca Juga: 5 Perlakuan Manusia pada Kucing yang Sering Dibenci Kucing, Yuk Sadar!

4. Jumlah kasus tertinggi terjadi saat musim hujan

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi musim hujan (pexels.com/Skitterphoto)

AVMA melaporkan, virus dapat ditemukan pada seluruh cairan tubuh kucing, seperti urine, feses, cairan hidung, bahkan pinjal dari kucing yang terinfeksi, sehingga penularan bisa terjadi secara kontak langsung atau tidak langsung.

Di negara dua musim seperti Indonesia yang memiliki curah hujan tinggi, partikel virus yang ada di lingkungan bisa hanyut terbawa air hujan hingga ke tempat yang jauh. Pakaian dan alas kaki manusia juga turut serta menjadi media penyebaran virus semakin luas. Oleh sebab itu, pada musim hujan, biasanya terjadi peningkatan kasus feline distemper yang signifikan.

5. Perlu disinfektan khusus untuk membersihkan area tercemar

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi pemutih pakaian (pexels.com/Nothing Ahead)

Seperti yang sudah dijelaskan pada poin 5 bahwa virus bisa ditemukan di cairan tubuh hewan terinfeksi dan lingkungan, perlu kewaspadaan tinggi dalam menangani kasus penyebaran feline distemper di rumah.

Dilansir MSD Vet Manual, feses kucing penyintas feline distemper masih mengandung partikel virus hingga 6 minggu setelah penyembuhan. Jika tidak dibersihkan dengan tepat, feline parvovirus bisa bertahan di lingkungan hingga satu tahun lamanya.

Masih dari sumber yang sama, disebutkan bahwa virus penyebab feline distemper dapat dinonaktifkan dengan efektif menggunakan bleach atau dikenal sebagai pemutih pakaian perbandingan 1:32 selama minimal 10 menit dalam suhu ruang.

6. Pengobatan feline distemper bersifat suportif

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi kucing yang sedang sakit (pexels.com/freestocks.org)

VCA Hospitals melaporkan, tidak ada pengobatan spesifik untuk kasus feline distemper. Terapi antibiotik hanya ditujukan untuk mengendalikan infeksi sekunder dari bakteri yang muncul akibat penurunan sel darah putih yang drastis. Pemberian infus berguna untuk mencegah dehidrasi semakin parah.

Namun demikian, jika kucing menunjukkan tanda-tanda terserang feline distemper, segera larikan ke dokter hewan agar mendapat penanganan intensif yang bisa memberikan harapan kesempatan selamat. Jangan mengobati sendiri karena akan membuat kondisi kucing semakin parah.

7. Vaksinasi sebagai langkah pencegahan terbaik

7 Fakta Feline Distemper, Penyakit Mematikan pada Kucing Kesayanganilustrasi kucing diperiksa oleh dokter hewan (pexels.com/Gustavo Fring)

Vaksinasi adalah tindakan utama untuk mencegah kucing terinfeksi feline distemper. Kucing bisa mulai mendapat suntikan vaksin sejak usia 6 hingga 8 minggu dan diulang dengan jangka waktu tertentu hingga usia 16 minggu. Baik kucing yang dipelihara secara outdoor maupun indoor, semua berpotensi terpapar virus sehingga vaksinasi harus tetap diberikan.

Bagi kucing yang belum sempat vaksinasi tetapi sudah telanjur terinfeksi dan berhasil bertahan hidup, maka akan memiliki imunitas terhadap feline distemper yang kemungkinan bertahan seumur hidup. Meskipun begitu, lebih baik mencegah daripada bertaruh nyawa.

Feline distemper memang penyakit yang sangat berbahaya bagi kucing kesayangan. Untung saja, vaksinasi bisa sangat diandalkan untuk mencegah kucing terserang penyakit ini. Jadi, jangan ragu untuk memeriksakan kucing ke dokter hewan terdekat agar mendapat vaksinasi melawan feline distemper, ya!

Baca Juga: 5 Sebab Kucing Keluarkan Air Liur Berlebihan, Ada Risiko Kanker!

Ratna Kurnia Ramadhani Photo Verified Writer Ratna Kurnia Ramadhani

Manusya mriga satwa sewaka.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Izza Namira

Berita Terkini Lainnya