Comscore Tracker

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanya

Beberapa di antaranya sudah diadaptasi ke layar lebar

Para pemikir dan penulis hebat seringkali tidak dikenal selama masa hidupnya. Parahnya lagi, karya-karya mereka tidak pernah diketahui atau bahkan tidak diapresiasi sama sekali. Artikel ini akan membahas tujuh buku hebat yang tidak langsung dihargai pada saat perilisannya. Berikut daftarnya.

1. Moby-Dick - Herman Melville (1851)

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyanytimes.com

Moby-Dick adalah salah satu karya paling terkenal dalam dunia sastra. Ia terus dipelajari oleh para sarjana sastra dan terus direferensikan dalam budaya populer. Namun semasa hidupnya, Herman Melville tidak pernah menikmati kesuksesan ini.

Bagaimanapun, buku itu bukanlah buku terlaris pada saat perilisannya. Kejeniusan Melville justru baru diakui setelah kematiannya, di mana Moby-Dick dipuji sebagai mahakaryanya.

2. Heart of Darkness - Joseph Conrad (1902)

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyavariety.com

Karya penulis asal Polandia ini sempat diabaikan saat pertama kali diterbitkan. Ambiguitas dalam novel ini dianggap sebagai "cacat" yang dikritik keras pada saat itu. Sekarang, ambiguitas itu justru meraup banyak pujian dari para kritikus. Meskipun tidak populer pada masanya, esensinya tetap menjadi standar dalam banyak kursus sastra sampai hari ini.

Jika kalian masih asing dengan judulnya, mungkin kalian lebih mengenal film adaptasinya, Apocalypse Now, yang disutradai oleh Francis Ford Coppola serta menampilkan Marlon Brando sebagai Kolonel Kurtz dan Martin Sheen sebagai Kapten Willard.

Baca Juga: 7 Buku yang Bikin Gempar Dunia, Berniat Membacanya?

3. Metamorfosis - Franz Kafka (1915) 

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyamedium.com

Memang ironis jika mengingat fakta kalau karya-karya Franz Kafka baru diakui setelah Perang Dunia II berakhir. Popularitasnya tumbuh bersamaan dengan rezim komunis di Eropa Timur pada tahun 1960-an, di mana karya Kafka beresonansi dengan para pembacanya yang tertindas.

Meskipun Metamorfosis diterbitkan selama masa hidupnya, buku itu tidak banyak dibaca sampai Kafka meninggal. Metamorfosis sendiri diterbitkan dalam sebuah majalah sastra pada tahun 1915, sembilan tahun sebelum kematiannya, tetapi hampir tidak menarik gairah para pembaca pada masa itu.

Faktanya, Kafka sendiri tidak mengakui novel itu. Kafka meninggal sebelum sebagian besar karyanya diterbitkan dan nyaris tidak dipublikasikan sama sekali. Seandainya permintaan terakhir Kafka diikuti, mungkin semua karyanya, termasuk Metamorfosis, tidak akan pernah diterbitkan. 

4. The Great Gatsby - F. Scott Fitzgerald (1925) 

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyahindustantimes.com

Setelah publikasi awalnya, The Great Gatsby disebut sebagai "pertunjukan yang membingungkan dan norak." The Saturday Review bahkan mengkritik keras Fitzgerald karena telah merilis novel ini. Memang, The Great Gatsby adalah sebuah novel yang absurd, yang berfokus pada unsur romansa, melodrama, dan kehidupan kelas atas New York.

Sudah jelas kalau popularitas The Great Gatsby tumbuh seiring waktu, terlebih saat karakter titulernya diperankan oleh aktor sekaliber Robert Redford dan Leonardo DiCaprio.

5. The Sound And The Fury - William Faulkner (1929)

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyateepublic.com

Meski dianggap sebagai salah satu mahakarya sastra terbesar di abad ke-20, The Sound and the Fury sempat mendapat ulasan yang berbeda-beda di saat perilisannya. Faulkner sendiri sangat menyukai novel itu dan terus percaya kalau itu adalah mahakaryanya.

Menurut pengakuan Ben Wasson, agen Faulkner, Faulkner pernah mengirimkan manuskripnya dan menyatakan, "Ini adalah karya terbesar yang pernah saya tulis."

6. Lolita - Vladimir Nabokov (1955)

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyawallpaperflare.com

Sebelum terbit, Lolita sudah mendapatkan penolakan dari lima penerbit besar — ​​Viking, Simon & Schuster, New Directions, Farrar Straus, dan Doubleday. Editor Chicago Tribune bahkan menolaknya dengan tegas, lalu menyatakan, "Lolita adalah sebuah konten pornografi, dan kami tidak berminat untuk meninjaunya."

Lucunya, reaksi semacam ini justru membuatnya semakin terkenal. Terlebih lagi ketika Lolita diadaptasi ke layar lebar oleh sutradara Stanley Kubrick pada tahun 1962.

7. Master dan Margarita - Mikhail Bulgakov (1966)

Kurang Mendapat Apresiasi, 7 Buku Hebat Ini Tak Dihargai di Masanyaabc.net.au

Meski sudah selesai ditulis pada 1940, Master dan Margarita baru bisa diterbitkan pada tahun 1967. Walau sudah diterbitkan, buku itu sangat disensor dan diedit oleh rezim Uni Soviet karena beberapa materinya yang sangat kontroversial. Bahkan penulisnya, Mikhail Bulgakov, menjadi tokoh kontroversial Soviet pada saat itu.

Meskipun Joseph Stalin menyukai drama yang ditulis oleh Bulgakov, The Days of the Turbins, Bulgakov sendiri mengakui kalau sebagian besar karyanya dilarang terbit. Istri Bulgakov — banyak yang percaya kalau dia adalah inspirasi dari karakter Margarita — menyimpan manuskrip Master dan Margarita selama bertahun-tahun setelah kematian suaminya.

Saat ini, Master dan Margarita menjadi salah satu karya sastra terbesar yang pernah diproduksi di abad ke-20.

Nah, itu tadi tujuh buku hebat yang tidak dihargai pada saat perilisannya. Bagaimana, apakah kalian pernah membaca salah satunya? Jika pernah, tulis pengalaman kalian di kolom komentar ya!

Baca Juga: 5 Buku yang Mengubah Dunia dan Ilmu Pengetahuan, Wajib Dibaca Nih!

Shandy Pradana Photo Verified Writer Shandy Pradana

"I don't care that they stole my idea. I care that they don't have any of their own." - Tesla // I am a 20% historian, 30% humanist, and 50% absurdist // For further reading: linktr.ee/pradshy

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Arifina Aswati

Berita Terkini Lainnya