Comscore Tracker

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di Pasaran

Kamu pernah pakai gak, nih? 

Smartphone merupakan item yang dianggap wajib dimiliki oleh banyak orang. Untuk mengoptimalkan penggunaan smartphone, banyak pengguna akan men-download aplikasi yang dirasa penting.

Biasanya, saat ada aplikasi yang sukses mendapatkan antusiasme masyarakat, akan muncul aplikasi serupa yang menawarkan fitur tambahan. Nah, aplikasi mana yang dirasa lebih menarik, itulah yang akan dilirik pengguna, dan yang lainnya akan ditinggalkan. Ada juga, aplikasi yang sempat populer, tetapi sekarang sudah tumbang, bahkan hingga resmi ditutup.

Lalu, kira-kira apa saja ya aplikasi ini, dan apakah kamu sempat menggunakannya? Berikut ini akan dibahas sejumlah aplikasi yang sempat populer, tetapi sekarang mulai tumbang.

1. Path

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranPath (lifewire.com)

Salah satu keunikan yang membuat Path digandrungi pada masanya adalah memungkinkan kamu membagikan lokasi tempat kamu berada. Aplikasi ini tentunya menjadi favorit kamu yang hobi jalan-jalan atau nongkrong sana-sini.

Path membuat penggunanya merasa bak anak gaul yang memiliki mobilitas tinggi dan sering berkunjung ke tempat yang kece. Sayangnya, meskipun sempat sangat digandrungi, aplikasi ini perlahan-lahan ditinggalkan. Akhirnya, Path secara mengejutkan mengumumkan akan menutup aplikasi ini dan resmi ditutup pada Oktober 2018.

2. BlackBerry Messenger

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranHP BlackBerry (unsplash.com/Randy lu)

BlackBerry Messenger sempat sangat populer pada tahun 2000-an. Bisa dibilang, ini adalah aplikasi berbagi pesan yang menginspirasi hadirnya aplikasi serupa lainnya yang populer saat ini. BlackBerry Messenger juga sempat hadir di Play Store dan mendapatkan perhatian yang baik.

Namun, seiring kemunculan aplikasi berbagi pesan lain, seperti WhatsApp dan Line, BlackBerry Messenger mulai ditinggalkan. BlackBerry Messenger beberapa kali berusaha menghadirkan inovasi baru, tetapi tetap saja kesulitan menarik pengguna baru. Pada akhirnya, BlackBerry Messenger mengumumkan untuk resmi tutup pada Mei 2019.

3. Yahoo Messenger

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranYahoo (pixabay.com/MIH83)

Yahoo Messenger adalah layanan berkirim pesan yang populer pada tahun 90-an dan awal 2000-an. Yahoo Messenger paling sering digunakan oleh para muda-mudi untuk berkirim pesan sebagai alternatif email dan SMS, yang juga banyak digunakan di masa itu.

Yahoo Messenger juga sempat hadir di Play Store, tetapi mulai ditinggalkan penggunaannya karena kalah pamor dengan aplikasi berkirim pesan lainnya, seperti Facebook, WhatsApp, BBM, Line, dan sebagainya. Akhirnya, layanan Yahoo Messenger ditutup pada Juli 2018.

Baca Juga: 7 Aplikasi Android Terbaik untuk Temukan HP yang Hilang

4. Google+

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranGoogle+ (pexels.com/Pixabay)

Menjadi perusahaan teknologi raksasa tidak lantas membuat apa yang diluncurkan Google otomatis sukses. Google+ adalah salah satu aplikasi besutan Google yang tidak mendapatkan atensi seperti yang diharapkan. Google+ merupakan jejaring sosial yang dimaksudkan untuk berbagai konten dan terhubung ke YouTube, Blogger, dan Google Drive.

Google+ sebenarnya memiliki cukup banyak pengguna. Masalah terjadi setelah adanya indikasi celah keamanan dan kebocoran data pengguna Google+. Pada akhirnya, Google memutuskan untuk menutup Google+ pada Oktober 2018.

5. Camera 360

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranCamera 360 (Dok. PinGuo Inc)

Camera 360 adalah aplikasi berfoto yang pernah sangat populer di Indonesia. Mulanya, Camera 360 menjadi kamera andalan untuk mengambil foto. Fitur yang membuat Camera 360 sangat digandrungi adalah filternya yang beragam, mampu membuat tampilan wajah lebih halus, dan memiliki sejumlah stiker unik.

Sebenarnya, sampai saat ini aplikasi Camera 360 masih dapat diunduh di Play Store. Hanya saja, aplikasi ini kini dianggap berlebihan dan sudah mulai ditinggalkan penggunaannya. Alasannya, saat ini mayoritas smartphone sudah memiliki filter bawaan yang dianggap lebih natural daripada Camera 360.

6. Dubsmash

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranDubsmash (Dok. Reddit Inc.)

Dubsmash merupakan aplikasi video lip-sync yang pernah sangat digandrungi pada masanya. Bahkan, banyak selebriti yang turut menggunakan Dubsmash.

Lama kelamaan, popularitas Dubsmash menurun dan aplikasi ini mulai ditinggalkan penggunaannya. Saat ini, Dubsmash masih dapat diunduh di Play Store, tetapi kalah pamor dengan Tiktok.

7. Pokemon Go

Sangat Populer, 7 Aplikasi Mobile Ini Gagal di PasaranPokemon Go (Dok. Niantic, Inc.)

Pokemon Go adalah aplikasi bermain yang pernah sangat digandrungi di seluruh dunia, termasuk di Indonesia pada tahun 2016. Game ini memungkinkan penggunanya seperti melihat Pokemon di sekitarnya lalu menangkapnya.

Bersamaan dengan popularitas game Pokemon Go, game ini juga mendatangkan kontroversi. Alasannya, saat sedang bermain Pokemon Go, pengguna jadi tidak fokus dengan lingkungan sekitarnya. Akibatnya, banyak yang mengalami kecelakaan dan tidak fokus saat beraktivitas karena terlalu asyik mencari Pokemon. Sampai sekarang, Pokemon Go masih ada di Play Store, tetapi sudah terbilang sepi peminat.

Itulah beberapa aplikasi yang dulu populer, tetapi sekarang mulai tumbang. Dari semua aplikasi ini, manakah yang pernah kamu pakai dan masih kamu pakai sampai sekarang?

Baca Juga: Dengarkan Lagu Legal dan Gratis Lewat 7 Aplikasi Ini

Topic:

  • Bayu D. Wicaksono

Berita Terkini Lainnya