Comscore Tracker

Tekanan Angin Ban Mobil Tidak Sesuai, Ini Risikonya 

Bahaya jika tekanan ban salah ukuran

Jakarta, IDN Times - Kenyamanan dan keamanan saat berkendara satunya ditentukan oleh tekanan angin ban pada ban mobil. Tekanan yang kelewat tinggi bisa membuat kurang nyaman sementara tekanan yang terlalu rendah berpotensi menjadikan mobil limbung.

Karena itu sangat penting selalu mengecek tekanan ban mobil secara rutin, apalagi jika kamu akan pergi jauh. Nah, berikut beberapa resiko akibab tekanan angin ban yang tidak sesuai ketentuan.

1. Apa bahaya jika tekanan angin ban berlebihan?

Tekanan Angin Ban Mobil Tidak Sesuai, Ini Risikonya ilustrasi mengecek tekanan angin ban (pexels/Andrea Piacquadio)

Tekanan angin ban mobil yang berlebihan memiliki dampak yang buruk pada mobil. Kelebihan tekanan angin akan menyebabkan fungsi rem pada mobil tidak bekerja dengan maksimal. Selain itu, kamu bisa mengalami kehilangan kendali ketika berkendara dengan kecepatan tinggi. 

Tekanan angin yang berlebihan pada ban mobil juga membuat ban lebih mudah selip dan tergelincir. Akibatnya berkendara pun menjadi tidak stabil. Hal ini tentu membahayakan pengemudi maupun penumpang dalam mobil.

Risiko lain dari tekanan angin yang berlebihan pada ban mobil adalah suspensi menjadi keras. Dampaknya kamu akan merasa kurang nyaman dalam berkendara. Ban berpotensi meledak juga salah satu risiko dari tekanan angin ban berlebihan.

Baca Juga: Kenapa Ukuran Ban Depan Motor Lebih Kecil dari Ban Belakang?

2. Apa yang terjadi jika tekanan angin ban kurang?

Tekanan Angin Ban Mobil Tidak Sesuai, Ini Risikonya ilustrasi ban (thingsautos.com)

Selain tekanan angin yang berlebihan, tekanan angin yang kurang pun juga memiliki risiko. Ketika tekanan angin ban mobil kurang, ban bekerja lebih keras dan harus menahan beban dua kali lipat lebih besar. Hal ini tentu terasa dampaknya oleh penumpang yang berada di dalam.

Risiko lain yang terjadi adalah, ban menjadi lebih mudah tergelincir terutama ketika berkendara di jalanan basah. Hal ini tentu berbahaya. Kemudian, mobil pun menjadi lebih boros bensin ketika tekanan angin ban kurang.

Selanjutnya, dampak lain adalah kendaraan menjadi tidak seimbang, ban aus secara tidak merata, fisik ban lebih cepat rusak, bahkan hingga ban meledak bisa terjadi akibat dari tekanan angin ban yang kurang. Jadi, tetap perhatikan tekanan ban yang sesuai agar terhindar dari risiko dan bahaya yang terjadi.

Baca Juga: 5 Tanda Harus Ganti Ban Mobil, Segerakan Ingat Keselamatan

3. Faktor yang memengaruhi tekanan angin ban

Tekanan Angin Ban Mobil Tidak Sesuai, Ini Risikonya Ban mobil (youtube.com/MainREV)

Tekanan angin ban pada mobil dipengaruhi oleh beberapa faktor. Pertama, tekanan angin ban sudah ditentukan oleh standar pabrik, yakni di Indonesia berkisar 28 hingga 33 psi. Jumlah tiap jenis mobil pun tidak terlalu jauh perbedaannya. Pabrik tentu sudah memikirkan tekanan angin pada ban yang sesuai standar.

Kedua, berat kendaraan. Berat ini ditentukan dari seberapa banyak penumpang dan bahan kerangka yang digunakan. Misalnya, suatu mobil memiliki standar tekanan angin ban di angka 33 psi. Ketika mobil tersebut membawa penumpang yang banyak, dalam hal ini misalnya 7 penumpang, tekanan angin pada ban perlu dinaikan, misal ke angka 36 psi.

Ketiga, mobil digunakan untuk kegiatan yang padat. Karena padatnya kegiatan tersebut, tekanan angin pada ban mobil berpotensi berkurang. Oleh sebab itu, kamu perlu memeriksa secara rutin tekanan angin pada ban mobil. Jangan sampai melewati batas maksimum untuk meminimalisasi risiko dan bahaya yang bisa terjadi.

Baca Juga: 7 Faktor Penyebab Ban Motor Gundul Sebelah 

4. Berapa tekanan angin ban mobil yang ideal?

Tekanan Angin Ban Mobil Tidak Sesuai, Ini Risikonya Ilustrasi ban mobil (dunlopmadiun.com)

Salah satu faktor tekanan angin pada ban mobil adalah jenis mobil itu sendiri. Oleh karena itu, biasanya, beda mobil beda pula tekanan angin pada bannya. Jenis mobil tersebut dibagi menjadi empat yang rinciannya sebagai berikut:

  • Mobil City Car: 30-36 psi
  • Mobil Sedan: 30-33 psi
  • Mobil MVP: 33-36 psi
  • Mobil SUV: 35-40 psi

Lalu, bagaimana cara mengetahui tekanan angin pada ban mobil? Caranya adalah dengan menggunakan alat pengukur tekanan angin ban yang bisa kamu temukan di pasaran. Cara menggunakannya pun cukup mudah, kamu tinggal memukulkannya pada permukaan mobil dan tunggu respon yang dihasilkan alat tersebut. Hasilnya selanjutnya kamu hanya perlu membandingkannya dengan SPI yang ada di mobil.

Selain menggunakan alat, kamu juga bisa mengetahui tekanan angin ban melalui frame pilar di bagian pintu pengemudi. Kamu hanya perlu memperhatikan bagian sebelah kanan bawah dekat jok pengemudi terdapat stiker berbentuk kotak berisi informasi tekanan angin ban.

Itulah penjelasan mengenai tekanan angin ban mobil yang ideal sesuai dengan jenis mobil. Setelah ini, lakukanlah pemeriksaan tekanan angin ban secara rutin menggunakan alat yang bisa kamu dapatkan dengan mudah di pasaran. Sesuaikan dengan tekanan angin ban ideal yang seharusnya pada mobilmu agar menghindari risiko dan bahaya yang bisa terjadi.

Temukan informasi menarik lainnya seputar otomotif hanya di IDN Times. Kamu juga bisa temukan informasi dan tips seputar motor yang sayang untuk kamu lewatkan.

Penulis: Deden Usman Hafidi

Baca Juga: Kenapa Ukuran Ban Depan Motor Lebih Kecil dari Ban Belakang?

Topic:

  • Bunga Semesta Int
  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya