Comscore Tracker

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok 

Benelli perusahaan Italia yang jatuh ke pelukan Tiongkok

Jakarta, IDN Times - Benelli merupakan pabrikan otomotif yang sudah sangat tua. Brand sepeda motor asal Italia ini didirikan di Pesaro, Italia, pada 1911. Setelah itu Benelli terus mengalami pasang surut sebelum akhirnya jatuh ke pangkuan perusahaan Tiongkok.

Perjalanan Benelli sangat menarik untuk disimak. Sebab mereka pernah jatuh bangun sebelum akhirnya kembali berkibar di kancah perotomotifan dunia. Yuk, simak perjalanan Benelli selama hampir satu abad terakhir.

1. Didirikan oleh keluarga Benelli pada 1911

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok Benelli (autowise.com)

Pabrikan sepeda motor Benelli awalnya didirikan di Pesaro, Italia pada tahun 1911. Perusahaan ini didirikan oleh Teresa Benelli, seorang janda yang ingin mencari pekerjaan tetap untuk keenam putranya, Giuseppe, Giovanni, Francesco, Filippo, Domenico, dan Antonio. Menggunakan sisa uang yang dia miliki, Teresa mendirikan perusahaan Benelli, dan mengirim Giuseppe dan Giovanni ke Swiss untuk belajar teknik.

Sekembalinya mereka dari tanah rantau, Benelli Garage didirikan dan dioperasikan sebagai bengkel sepeda dan sepeda motor dengan sebelas karyawan, termasuk lima dari enam Benelli bersaudara. Perusahaan Benelli saat itu memproduksi suku cadang dan memperbaiki sepeda, tetapi dengan dimulainya Perang Dunia I, Benelli Garage ditugaskan untuk memperbaiki mesin perang Italia dan membuat suku cadang alat-alat perang.

Baca Juga: Daftar Harga Terbaru Motor Harley Davidson

2. Benelli dan sepeda motor pertamanya

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok Benelli (autowise.com)

Benelli Garage meluncurkan model sepeda motor pertamanya pada tahun 1919 menggunakan suku cadang yang dibuatnya, tetapi pada tahun 1920 perusahaan ini mulai memproduksi mesin rekayasa internal pertamanya: unit silinder tunggal dua langkah 75cc. Keluarga Benelli mencangkokkan mesin baru mereka ke rangka sepeda pada awalnya, tetapi satu tahun kemudian, pabrikan mulai menarik penutup dari model 98 cc yang dikawinkan dengan rangka yang dibuat khusus.

Sejak awal didirikan pada tahun 1911, Benelli dapat mengklaim dirinya sebagai pabrik sepeda motor Eropa tertua yang masih beroperasi. Namun, Moto Guzzi adalah pabrikan sepeda motor Eropa tertua yang terus berproduksi. Walau begitu, Benelli menjadi salah satu pabrikan sepeda motor tertua yang masih bersama kita sampai sekarang.

Berbekal keahlian dalam produksi, perusahaan ini dengan cepat mulai merancang sepeda motor untuk berlomba di lintasan untuk mempromosikan brand mereka. Anak bungsu dari Benelli bersaudara, Antonio (juga dikenal sebagai "Tonino") terbukti menjadi pengendara sepeda motor dan pembalap yang sangat berbakat, dan dengan cepat menunggangi sepeda motor bermerek Benelli dan memenangkan balapan di seluruh negeri.

Tonino Benelli dan Benelli 175 miliknya memenangkan empat gelar juara Italia dalam lima tahun. Sayangnya, kecelakaan balap pada tahun 1932 memotong karir balap Tonino, dan lima tahun kemudian pada tahun 1937, Tonino tewas secara tragis dalam kecelakaan di jalan.

3. Perlahan Benelli mulai tumbuh menjadi perusahaan besar

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok Benelli (autowise.com)

Keberhasilan Benelli di tahun 1950-an tercermin dari angka penjualan dan laba perusahaan, sampai-sampai pada tahun 1962, ketika perusahaan Motobi milik Giuseppi Benelli gagal, Benelli memutuskan untuk turun tangan dan mengakuisisi merek tersebut.

Perusahaan Motobi masuk ke dalam keluarga besar Benelli, bersama dengan 550 karyawannya. Motobi mampu memproduksi hingga 300 sepeda motor sehari, dan terjadi peningkatan produksi yang memungkinkan Benelli untuk berkembang.

Mendapatkan merek Motobi adalah langkah besar bagi Benelli, prestasi mereka yang paling menonjol pada tahun 1960-an, ketika perusahaan itu melepas penutup Benelli Tornado 650: sepeda motor kembar paralel yang dikembangkan untuk pasar Inggris dan Amerika.

4. Jatuh bangun Benelli pada akhir abad ke-20

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok Benelli (autowise.com)

Di tahun 70-an, Benelli berada dalam kesulitan keuangan, tetapi dirinya tidak sendirian, karena banyak pabrikan Eropa lainnya terpaksa tutup atau bersatu dengan perusahaan lainnya hanya untuk bertahan hidup. Pada tahun 1973, Benelli dibeli oleh industrialis Argentina Alejandro de Tomaso, dari ketenaran de Tomaso yang juga memiliki Moto Guzzi dan Maserati.

Berkat investasi de Tomaso dan dengan dukungan Moto Guzzi, Benelli mampu merancang dan mengembangkan model-model baru dengan konfigurasi mesin yang menarik, seperti 350 GTS, 500 Quattro, dan yang paling terkenal, model 750 Sei inline-six yang sangat besar. Untuk waktu yang singkat, sepeda motor Benelli mampu mengungguli rival Jepang mereka, tetapi kesuksesan itu tidak bertahan lama.

Meskipun kemajuan teknologi secara pesat pada akhir 70-an dan awal 80-an, model produksi Benelli sering terganggu oleh masalah mekanis, yang akhirnya mengakibatkan de Tomaso menghentikan produksi pada tahun 1988.

5. Bangkitnya Benelli setelah diakuisi perusahaan asal Tiongkok

Kisah Perjalanan Benelli hingga Diakuisisi Perusahaan Tiongkok bikereview.com.au

Benelli pun mencoba bangkit kembali. Sayangnya, kelahiran kembali Benelli yang baru berumur pendek, hingga pada akhirnya diakuisisi oleh Grup Qianjiang China pada tahun 2005. Grup Qianjiang adalah perusahaan besar China yang dianugerahi gelar "Best Motorcycle Exporter of the Year" pada tahun 2005.

Berbasis di luar Wenling, Cina tenggara, Grup Qianjing didirikan pada tahun 1985 dan merupakan salah satu produsen sepeda motor terbesar di Cina yang memiliki 5 anak perusahaan domestik, dan saat ini Benelli. Meskipun perusahaan Qianjing menjadi pemilik sah, perusahaan Benelli yang baru yang berbasis di Pesaro, Italia, dan mempekerjakan tenaga kerja yang sama persis dengan pemilik sebelumnya, Benelli S.p.A.

Hari ini, Benelli sedang dalam proses pemulihan. Perusahaan tersebut telah mengembangkan serangkaian model baru yang menarik, mulai dari entry level TNT 300 hingga model unggulan dengan spesifikasi lebih tinggi, TNT R. Benelli tidak hanya berhasil mengembangkan model terbaru, tetapi di bawah kepemimpinan Grup Qianjiang, Benelli juga mampu memperluas ke pasar baru, seperti India dan Iran. Di India sendiri, Benelli telah berhasil memecahkan rekor penjualan dan menjadi salah satu brand sepeda motor premium terpopuler.

Baca Juga: Tampil Beda dengan Benelli Leoncino 250, Siap-siap Dilirik Ya! 

Topic:

  • Dwi Agustiar

Berita Terkini Lainnya