Comscore Tracker

Begini Skema 25 Persen ASN Work from Bali yang Dikaji Kemenparekraf

25 persen di Bali, 25 persen di Jakarta

Jakarta, IDN Times - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif tengah mengkaji kebijakan ASN Work From Bali. Direktur Pemasaran Pariwisata Regional I Kemenparekraf, Vinsensius Jemadu mengatakan saat ini, sebanyak 50 persen ASN melakukan sistem work from office (WFO).

"Kalau bisa dibagi dua, nanti 25 persen WFO, 25 persen yang work from Bali dengan memaksimalkan existing budget. Saya kira itu setidak-tidaknya dapat membantu mengisi okupansi rate hotel-hotel di Bali," ujar Vinsensius dalam konferensi pers virtual dikutip Minggu (23/5/2021).

Baca Juga: Sri Mulyani Minta K/L Berhemat, Luhut Malah Ajak ASN Work from Bali

1. Budget bakal diatur sedemikian rupa

Begini Skema 25 Persen ASN Work from Bali yang Dikaji KemenparekrafIDN Times/Irma Yudistirani

Vinsensius mengatakan, biaya akomodasi per bulan berkisar Rp3-Rp4 juta untuk satu kamar. Menurut dia, budget bisa diatur sedemikian rupa sehingga ASN dapat secara bergelombang sampai akhir tahun melakukan work from Bali.

"Katakanlah 25 persen dari kuota setiap kementerian, saya kira itu sudah bisa sangat menolong okupansi rate yang ada di Bali. Dengan demikian, nanti ujungnya saya kira nanti juga akan bisa membangkitkan perekonomian lokal di Bali," tuturnya.

2. Kemenparekraf segera menyusun kebijakan

Begini Skema 25 Persen ASN Work from Bali yang Dikaji KemenparekrafIni adalah Pura Sakenan yang tidak jauh dari Pelabuhan Benoa. (IDN Times/Irma Yudistirani)

Namun demikian, lanjut Vinsensius, budget anggaran menjadi tantangan tersendiri. Oleh sebab itu, pihak internal Kemenparekraf akan segera melakukan rapat terkait penentuan kebijakan.

"Sat ini kajian kami sekitar 25 persen bekerja work from Bali, 25 persen yang bekerja dari Jakarta," kata dia.

Baca Juga: Work from Bali Diharapkan Jadi Kebangkitan Perekonomian Pulau Dewata

3. Rapat-rapat kantor bisa work from Bali

Begini Skema 25 Persen ASN Work from Bali yang Dikaji KemenparekrafIDN Times/Diantari Putri

Selain itu, Kemenparekraf juga mengusulkan beberapa jenis pekerjaan yang bisa work from Bali. Misalnya, pekerjaan-pekerjaan rutin yang bersifat kesekretariatan dan rapat.

"Itu sebaiknya memang dikontrol atau dikerjakan dari Bali. Rapat kalau dilaksanakan secara hybrid offline-nya di Bali dan selebihnya Itu lewat zoom, ini yang kami lagi pikirkan," kata dia.

Menurut  Vinsensius, Menparekraf Sandiaga Uno sangat mendukung kebijakan work from Bali. Oleh sebab itu, pihaknya akan segera melakukan rapat internal untuk menentukan beberapa SOP.

"Satu hal yang menjadi catatan kami adalah protokol kesehatannya itu memang sangat ketat, sehingga betul-betul juga kami bisa menekan transmisi pandemik COVID-19 ini," ungkapnya.

Baca Juga: 3 Kementerian di Bawah Luhut Buka Suara Soal Ajakan Work From Bali

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya