Comscore Tracker

Pentingnya Suistainable Finance untuk Ekonomi RI yang Lebih Hijau

Isu berkelanjutan juga dilakukan dunia perbankan

Jakarta, IDN Times - Isu berkelanjutan atau suistainability hingga saat ini terus digaungkan demi terciptanya Indonesia hijau. Tidak hanya pada lingkungan, isu berkelanjutan juga dilakukan oleh dunia perbankan.

Lembaga keuangan memiliki andil yang cukup besar untuk memastikan stabilitas keuangan dan pembangunan ekonomi. Selain itu, dalam mempromosikan dan memainkan perannya, lembaga keuangan menekankan pada praktik yang berkelanjutan.

Hal ini dilaksanakan sebagai upaya lembaga keuangan untuk mendukung perubahan pada tatanan perekonomian Indonesia yang berorientasi pada lingkungan, sosial, dan tata kelola atau yang lebih dikenal sebagai Environmental, Social, and Governance/ESG.

Baca Juga: Usai Green Diesel, Pertamina Bidik Produksi Green Avtur Akhir 2020

1. Pandemik COVID-19 jadi momentum Indonesia akselerasi transformasi ekonomi yang lebih hijau

Pentingnya Suistainable Finance untuk Ekonomi RI yang Lebih HijauGedung DBS (Dok. Humas DBS)

Bank Dunia pada Desember 2020 melaporkan bahwa perekonomian Indonesia diprediksi akan mengalami pemulihan pada 2021. Pertumbuhan ekonomi diestimasikan akan mencapai 4,4 persen. Namun, Indonesia tetap rentan terhadap resesi, sehingga beberapa sektor perekonomian masih tertekan.

Keadaan tersebut secara tidak langsung menjadi momentum Indonesia dalam mempercepat transformasi menuju perekonomian yang lebih hijau.

"Bank DBS Indonesia menjadi salah satu lembaga keuangan yang bergerak untuk menjalankan Sustainable Finance, guna menuju Indonesia yang lebih hijau," bunyi keterangan resmi perusahaan seperti dikutip, Rabu (24/3/2021).

 

Baca Juga: Inggris Luncurkan Program 'Revolusi Bus Hijau'

2. Bank DBS Indonesia turut suarakan pentingnya suistainable finance

Pentingnya Suistainable Finance untuk Ekonomi RI yang Lebih HijauDBS Asian Insights Conference 2021 (PT. Bank DBS Indonesia)

Bank DBS Indonesia mengeluarkan produk yang berorientasi pada sosial ini sebagai bentuk mitra distribusi untuk mendukung pemerintah dalam memasarkan produk green sukuk, di mana seluruh hasil penerbitan digunakan pemerintah untuk pembiayaan proyek-proyek ramah lingkungan, dan secara konsisten menghadirkan beberapa instrumen investasi berkelanjutan lainnya.

Dari sisi pembiayaan, Indonesia sebenarnya telah menerbitkan Sovereign Global Green Sukuk setiap tahunnya yang dimulai sejak 2018. Pada pertengahan 2020, total dana yang dikumpulkan dari Green Sukuk itu mencapai 750 juta dolar AS.

Sebagai lembaga keuangan yang aktif, Bank DBS Indonesia turut menyuarakan pentingnya sustainable finance dan tren perekonomian hijau.

3. Bank DBS gandeng komunitas dan wirausaha untuk kegiatan sosial yang positif

Pentingnya Suistainable Finance untuk Ekonomi RI yang Lebih HijauIDN Times/Bank DBS Indonesia

Bank DBS Indonesia juga turut melaksanakan kegiatan yang berdampak positif bagi kehidupan sosial. Dalam pelaksanaannya Bank DBS Indonesia bekerja sama dengan komunitas dan wirausaha sosial melalui DBS Foundation. Salah satu kegiatannya adalah menginisiasi gerakan #MakanTanpaSisa dalam kampanye “Towards Zero Food Waste”. 

Kampanye ini memberikan edukasi untuk meningkatkan kesadaran masyarakat dalam mengurangi dan mengelola sampah makanan. Dengan ini, Bank DBS Indonesia berharap dapat menciptakan dunia yang lebih baik.

Bank DBS Indonesia melaksanakan acara ini juga sebagai salah satu bentuk komitmen lembaga keuangan yang mengimplementasikan prinsip berkelanjutan (sustainability) dalam sistem perbankannya.

Baca Juga: Bank DBS Terapkan 4 Hal Ini di Tengah Pandemik 

Topic:

  • Hana Adi Perdana

Berita Terkini Lainnya