Comscore Tracker

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegenda

Sudah terhidang sejak zaman Belanda, lho

Salah satu daerah di Sumatera Barat yang kerap disambangi oleh wisatawan domestik maupun mancanegara adalah Bukittinggi. Selain areanya yang sejuk, kota wisata ini pun menyuguhkan ragam kuliner khas yang memanjakan lidah. Misalnya, Itiak Lado Mudo. Nah, mari simak informasi menarik seputar hidangan berat tersebut!

1. Sesuai namanya, Itiak Lado Mudo memang memadukan daging Itik/bebek dengan cabai hijau

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegendatokopedia.com

Sesuai namanya, Itiak Lado Mudo, masakan ini memang memiliki bahan baku berupa daging itik/bebek (Itiak dalam bahasa Minang), yang lantas dipadukan bersama cabai hijau dalam jumlah banyak (lado hijau dalam bahasa Minang).

2. Itik/bebek yang digunakan untuk Itiak Lado Mudo harus berusia paling tua enam bulan

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegendacumilebay.com

Usut punya usut, bebek atau itik yang digunakan pun harus yang berusia paling tua enam bulan. Tujuannya, supaya citarasa pedasnya lebih meresap dan tekstur dagingnya pun tak alot, bahkan akan lebih memudahkan saat proses pengolahan nanti.

Baca Juga: 5 Kuliner Khas Minang Selain Nasi Padang yang Wajib Kamu Coba

3. Proses pengolahan Itiak Lado Mudo relatif mirip dengan olahan berbahan unggas lainnya

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegendatokopedia.com

Proses pengolahan Itiak Lado Mudo diawali dari menyembelih, membersihkan, memanggang diatas bara api (3-5 menit) untuk menghilangkan bulu yang sekiranya masih melekat, lalu daging itik/bebek tersebut dipotong menjadi beberapa bagian.

Selanjutnya, potongan daging itik/bebek dilumuri dengan bumbu yang terdiri atas aneka rempah, serta cabe hijau yang sangat banyak. Semua bahan tersebut dimasak menggunakan kayu bakar, agar aroma yang dihasilkan menjadi lebih khas.

4. Ternyata, Itiak Lado Mudo sudah terhidang sejak zaman Belanda, sebagai makanan adat saat panen

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegendaindonesiakaya.com

Ditilik dari sejarahnya, ternyata Itiak Lado Mudo telah tersaji sejak zaman Belanda. Tepatnya, kuliner klasik ini selalu dihidangkan sebagai salah satu makanan adat (untuk varian gulai) saat acara panen sawah.

5. Itiak Lado Mudo berasal dari kawasan Ngarai Sianok, tepatnya Nagari Sianok dan Koto Gadang

5 Fakta 'Itiak Lado Mudo', Kuliner Klasik Minang yang Melegendaumkm.online

Itiak Lado Mudo tak selalu tersedia di semua Rumah Makan Padang, sehingga memang terbilang agak susah menyantap kuliner ini walaupun tengah berpelesir ke ranah Minang. Berkunjung saja ke daerah asalnya, yakni di kawasan Ngarai Sianok di Bukittinggi. Tepatnya, Nagari Sianok dan Koto Gadang, untuk lebih leluasa mencicipi hidangan berbahan baku itik/bebek yang satu ini.

Jangan lupa disantap saat berlibur ke Bukittinggi, ya!

Baca Juga: Gak Hanya Ayam Betutu, 12 Kuliner Khas Bali Ini Perlu Kamu Coba

Rahmadila Eka Putri Photo Verified Writer Rahmadila Eka Putri

Indonesian, currently living in Malaysia. Terima kasih sudah membaca tulisan saya. Mari terhubung melalui Facebook (Rahmadila Eka Putri), Instagram (@rahmadilaekaputri), ataupun Twitter (@ladilacious), kritik dan sarannya juga dipersilahkan, lho.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

yummy-banner

Topic:

  • Arifina Aswati

Berita Terkini Lainnya