Comscore Tracker

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulisme

Semua jenis botulisme tergolong kondisi darurat medis

Botulisme adalah penyakit yang disebabkan oleh racun botulinum. Racun ini bisa menyebabkan kelumpuhan yang dimulai di wajah, lalu menyebar ke anggota tubuh. Bila racun menyebar ke otot pernapasan, gagal napas bisa terjadi.

Merupakan penyakit langka tetapi bisa berakibat fatal, berikut ini fakta-fakta seputar botulisme yang perlu kamu ketahui. 

1.  Apa itu botulisme?

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi bakteri Clostridium botulinum (pixnio.com/Dr. George Lombard, USCDCP)

Dilansir Mayo Clinic, botulisme adalah kondisi langka namun serius yang disebabkan oleh racun dari bakteri Clostridium botulinum (C. botulinum).

Jenisnya ada tiga, yaitu:

  • Botulisme bawaan makanan (foodborne botulism). Bakteri berbahaya berkembang biak dan menghasilkan racun di lingkungan dengan sedikit oksigen, seperti dalam makanan kaleng rumahan.
  • Botulisme luka (wound botulism). Jika bakteri ini menginfeksi luka, mereka dapat menyebabkan infeksi berbahaya yang menghasilkan toksin.
  • Botulisme bayi (infant botulism). Bentuk botulisme yang paling umum ini dimulai setelah spora bakteri tumbuh di saluran usus bayi. Ini biasanya terjadi pada bayi antara usia 2 bulan dan 8 bulan.

Semua jenis botulisme bisa berakibat fatal dan dianggap sebagai kondisi darurat medis.

2. Gejala botulisme

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi bayi menangis (pexels.com/Laura Garcia)

Gejala botulisme berdasarkan jenisnya antara lain:

1. Botulisme bawaan makanan

Tanda dan gejala jenis ini biasanya dimulai antara 12 dan 36 jam setelah racun masuk ke tubuh. Akan tetapi, bergantung pada seberapa banyak racun yang dikonsumsi, gejala awal dapat berkisar dari beberapa jam hingga beberapa hari.

Tanda dan gejalanya meliputi:

  • Kesulitan menelan atau berbicara 
  • Mulut kering 
  • Kelemahan wajah di kedua sisi wajah 
  • Penglihatan kabur atau ganda
  • Kelopak mata terkulai 
  • Kesulitan bernapas 
  • Mual, muntah, dan kram perut
  • Kelumpuhan 

2. Botulisme luka

Umumnya muncul sekitar 10 hari setelah toksin masuk ke dalam tubuh. Tanda dan gejalanya termasuk:

  •  Kesulitan menelan atau berbicara
  •  Kelemahan wajah di kedua sisi wajah
  •  Penglihatan kabur atau ganda
  •  Kelopak mata terkulai
  •  Kesulitan bernapas
  •  Kelumpuhan

 Luka mungkin tampak merah dan bengkak, atau bisa juga tidak.

3. Botulisme bayi

Jika botulisme bayi terkait dengan makanan, seperti madu, masalah biasanya dimulai dalam 18 hingga 36 jam setelah toksin memasuki tubuh bayi. Tanda dan gejalanya adalah:

  • Sembelit, sering kali merupakan tanda pertama
  • Gerakan terkulai karena kelemahan otot dan kesulitan mengontrol kepala
  • Tangisan terdengar lemah
  • Lekas marah
  • Air liur berlebihan
  • Kelopak mata terkulai
  • Kelelahan
  • Kesulitan saat menyusui atau makan
  • Kelumpuhan

Baca Juga: 8 Bakteri Berbahaya dalam Makanan yang Sering Menyebabkan Keracunan

3. Penyebab dan faktor risiko botulisme

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi tuna kaleng (freepik.com/asier-relampagoestudio)

Menurut keterangan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC), 65 persen kasus botulisme terjadi pada bayi atau anak-anak di bawah usia 1 tahun. Botulisme pada bayi biasanya disebabkan oleh paparan tanah yang terkontaminasi, atau karena memakan makanan yang mengandung spora bakteri.

Madu dan sirop jagung adalah dua contoh makanan yang bisa terkontaminasi. Spora ini dapat tumbuh di dalam saluran usus bayi, melepaskan racun botulisme. Anak-anak yang lebih tua dan orang dewasa memiliki pertahanan alami yang mencegah pertumbuhan bakteri.

Sekitar 15 persen kasus botulisme ditularkan melalui makanan. Ini bisa berupa makanan kaleng rumahan atau produk kaleng komersial yang tidak diproses dengan benar. Menurut laporan dari Badan Kesehatan Dunia (WHO), toksin botulisme telah ditemukan di:

  • Sayuran yang diawetkan dengan kandungan asam rendah, seperti bit, bayam, jamur, dan kacang hijau
  • Ikan tuna kalengan
  • Ikan fermentasi, asap, dan asin
  • Produk daging, seperti ham dan sosis

Angka kejadian botulisme luka akibat spora bakteri yang memasuki luka terbuka sebesar 20 persen dari semua kasus botulisme. Tingkat kejadian botulisme jenis ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir karena penggunaan obat-obatan, karena spora umumnya terdapat dalam heroin dan kokain.

Botulisme tidak ditularkan dari orang ke orang. Seseorang harus mengonsumsi spora atau toksin melalui makanan, atau toksin tersebut harus masuk ke luka, hingga menimbulkan gejala keracunan botulisme.

4. Diagnosis botulisme

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi laboratorium biohazard BPOM (Dok. Humas Badan POM)

Berdasarkan keterangan dari National Organization for Rare Disorders, diagnosis klinis bisa dibuat berdasarkan evaluasi klinis yang menyeluruh dan riwayat pasien yang terperinci.

Bioassay tikus adalah metode standar emas untuk konfirmasi laboratorium dari diagnosis klinis dan dapat menunjukkan adanya toksin botulinum dalam serum, cairan lambung, tinja, atau spesimen makanan (botulisme bawaan makanan).

Botulisme juga dapat dikonfirmasi dengan kultur organisme C. botulinum dari cairan lambung, tinja, atau luka yang terkontaminasi (botulisme luka).

5. Pengobatan botulisme dan risiko komplikasi

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi obat-obatan (IDN Times/Mardya Shakti)

Dilansir WebMD, dokter akan meminta pasien dirawat di rumah sakit. Nantinya, pengobatan yang akan diberikan meliputi:

  • Antitoksin: merupakan perawatan utama, ini akan mengganggu racun dalam aliran darah. Obat ini sering kali membantu menghentikan gejala memburuk
  • Antibiotik: kadang ini bisa bekerja pada kasus botulisme luka. Antibiotik tidak bisa digunakan untuk jenis botulisme lainnya
  • Alat bantu pernapasan: jika botulisme sangat memengaruhi otot untuk bernapas, pasien mungkin butuh alat bantu pernapasan, yaitu ventilator mekanis, mungkin bisa sampai berbulan-bulan bila penyakitnya parah 
  • Terapi: pasien mungkin butuh program untuk membantu kemampuan bicara, menelan, dan fungsi tubuh lainnya saat kondisi mulai membaik

Pada kebanyakan kasus, botulisme bayi tidak memunculkan efek jangka panjang. Menurut National Institutes of Health, kurang dari 1 persen kasus botulisme bayi di Amerika Serikat berakibat fatal. Sekitar 50 tahun yang lalu, setengah dari semua pasien dengan botulisme meninggal, dibandingkan dengan antara 3 persen dan 5 persen saat ini.

Gagal napas akibat botulisme dapat menyebabkan kematian.

Pasien dengan gejala yang parah mungkin memerlukan alat bantu pernapasan dan kadang perawatan medis dan perawatan intensif selama beberapa bulan. Kelelahan dan sesak napas bisa berlangsung selama bertahun-tahun.

Beberapa penyakit mungkin bisa berkembang akibat kondisi pasien, dan ini kadang bisa berakibat fatal.

Seseorang yang mengalami kelumpuhan dapat pulih dari botulisme dengan bantuan antitoksin, antibodi yang dapat menetralkan toksin, tetapi antitoksin tidak akan menyembuhkan kelumpuhan yang telah terjadi.

6. Bisakah botulisme dicegah?

Merupakan Kondisi Keracunan Langka dan Serius, Ini 6 Fakta Botulismeilustrasi memasak makanan hingga matang sempurna (pexels.com/Gary Barnes)

Mengutip Medical News Today, pada sebagian besar kasus, botulisme bisa dicegah. Kamu bisa mengurangi risikonya dengan melakukan langkah-langkah pencegahan berikut ini.

Untuk mencegah botulisme luka, kita disarankan untuk segera mencari pertolongan medis bila mengalami luka yang terinfeksi serta hindari penggunaan narkoba suntik.

Untuk memastikan keamanan makanan yang akan dikonsumsi, penting untuk mempraktikkan kebersihan makanan yang baik, seperti:

  • Ikuti petunjuk atau panduan yang benar tentang pengalengan makanan sendiri di rumah, atau sebaiknya jangan dilakukan
  • Rebus masakan selama setidaknya 10 menit sebelum mengonsumsinya, meski tidak ada tanda-tanda pembusukan makanan
  • Buang makanan kalengan yang kemasannya sudah tampak menggelembung, bocor, atau tampak rusak. Jangan mencicipi makanan kaleng untuk mengetes apakah rasanya masih enak
  • Simpan kentang yang sudah dipanggang dalam foil panas sebelum memakannya
  • Jangan berikan madu atau sirop jagung kepada bayi di bawah 12 bulan
  • Pastikan semua masakan dimasak dengan benar
  • Simpan infused oil dengan bawang putih atau rempah herbal di kulkas

Merebus makanan dapat menghancurkan bentuk vegetatif maupun non-spora bakteri, serta racun yang dihasilkannya. Meski merebus makanan selama 10 menit bisa membunuh toksin, untuk menghancurkan bentuk spora membutuhkan pemanasan setidaknya 120 derajat Celcius, di bawah tekanan, setidaknya selama 30 menit dalam autoklaf atau panci bertekanan.

Ini karena spora bakteri sangat resistan terhadap lingkungan yang keras, dan mereka dapat tetap hidup bahkan setelah beberapa jam dididihkan secara normal. Spora dapat mati dengan suhu yang sangat tinggi seperti yang digunakan dalam pengalengan komersial.

Ikuti juga lima kunci penting keamanan makanan dari WHO berikut ini:

  • Menjaganya bersih
  • Memisahkan makanan mentah dan matang
  • Memasak hingga matang sempurna
  • Menggunakan air dan bahan baku yang aman
  • Menyimpan makanan pada suhu yang aman

Langkah tersebut terutama sangat penting dilakukan saat bepergian, khususnya ke tempat-tempat di mana akses air bersih, kebersihan, dan fasilitas pendingin mungkin masih terbatas.

Botulisme tidak selalu bisa dicegah. Menurut laporan dalam Journal of Clinical Microbiology tahun 2005, toksinnya mungkin ada dalam debu rumah, bahkan setelah dibersihkan. Orang tua harus waspada terhadap tanda-tanda anak sakit, dan mengambil tindakan dini yang sesuai.

Beberapa jenis makanan yang sering terkontaminasi bakteri penyebab botulisme meliputi:

  • Sayur kalengan ala rumahan
  • Daging babi dan ham yang diawetkan (cured)
  • Ikan asap atau mentah
  • Madu
  • Sirop jagung

Sebagai contoh, makanan kaleng rumahan dan ikan yang difermentasi serta hewan air dari Alaska dapat menjadi sumber toksin.

Botulisme tidak tumbuh dalam makanan asam dengan pH 4,5 atau kurang.

Itulah fakta penting seputar botulisme. Bila mengalami gejala yang mengarah pada kondisi keracunan langka ini, segera cari pertolongan medis. Ingat, apa pun jenis botulismenya, semuanya dianggap sebagai kondisi darurat medis.

Baca Juga: Tanaman Beracun Oleander Dijadikan Obat COVID-19? Ini Faktanya!

Astri Diyana Photo Verified Writer Astri Diyana

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya