Comscore Tracker

Gangguan Kepribadian: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatan

Dapat menyebabkan masalah dan keterbatasan dalam hidup

Gangguan kepribadian atau personality disorder adalah jenis gangguan mental ketika seseorang memiliki pola berpikir, fungsi, dan perilaku yang kaku dan tidak sehat.

Orang dengan gangguan kepribadian mengalami kesulitan dalam memahami dan berhubungan dengan situasi dan orang lain. Hal ini menyebabkan masalah dan keterbatasan yang signifikan dalam hubungan, kegiatan sosial, pekerjaan, dan sekolah.

Dalam beberapa kasus, seseorang mungkin tidak menyadari dirinya memiliki gangguan kepribadian karena cara berpikir dan berperilakunya tampak alami baginya. Ia mungkin menyalahkan orang lain atas tantangan yang dihadapinya.

Ada 10 jenis gangguan kepribadian yang masing-masing memiliki karakteristik dan gejala yang berbeda.

1. Jenis dan gejala

Gangguan kepribadian dikategorikan menjadi tiga kelompok berdasarkan karakteristik dan gejala yang serupa, yaitu cluster A, cluster B, dan cluster C.

1. Gangguan kepribadian cluster A

Gangguan kepribadian cluster A ditandai dengan pemikiran atau perilaku yang aneh dan eksentrik. Mereka termasuk gangguan kepribadian paranoid, gangguan kepribadian skizoid, dan gangguan kepribadian skizotipal.

Gangguan kepribadian paranoid

  • Ketidakpercayaan dan kecurigaan yang meluas terhadap orang lain dan motif mereka.
  • Keyakinan yang tidak dapat dibenarkan bahwa orang lain mencoba menyakiti atau menipu mereka.
  • Kecurigaan yang tidak dapat dibenarkan atas kesetiaan atau kepercayaan orang lain.
  • Keraguan untuk menceritakan kepada orang lain karena ketakutan yang tidak masuk akal bahwa orang lain akan menggunakan informasi tersebut untuk melawan mereka.
  • Persepsi pernyataan yang tidak bersalah atau situasi yang tidak mengancam sebagai penghinaan atau serangan pribadi.
  • Reaksi marah atau bermusuhan terhadap sikap yang kurang sopan atau hinaan.
  • Kecenderungan untuk menyimpan dendam.
  • Kecurigaan berulang yang tidak dapat dibenarkan bahwa pasangannya tidak setia.

Gangguan kepribadian skizoid

  • Kurangnya minat dalam hubungan sosial atau pribadi, lebih suka menyendiri.
  • Rentang ekspresi emosional yang terbatas.
  • Ketidakmampuan untuk menikmati sebagian besar aktivitas.
  • Ketidakmampuan untuk mengambil isyarat sosial yang normal.
  • Penampilan menjadi dingin atau acuh tak acuh terhadap orang lain.
  • Sedikit atau tidak ada minat untuk berhubungan seks dengan orang lain.

Gangguan kepribadian skizotipal

  • Pakaian, pemikiran, kepercayaan, ucapan, atau perilaku yang aneh.
  • Pengalaman persepsi yang aneh, seperti mendengar suara membisikkan nama mereka.
  • Emosi datar atau respons emosional yang tidak pantas.
  • Kecemasan sosial dan kurangnya atau ketidaknyamanan dengan hubungan dekat.
  • Tanggapan acuh tak acuh, tidak pantas, atau mencurigakan kepada orang lain.
  • "Pemikiran ajaib", seperti percaya bahwa mereka dapat memengaruhi orang dan peristiwa dengan pikirannya.
  • Keyakinan bahwa insiden atau peristiwa kasual tertentu memiliki pesan tersembunyi yang dimaksudkan hanya untuk mereka.
Gangguan Kepribadian: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatanilustrasi gangguan kepribadian (pexels.com/Lucian Petrean)

2. Gangguan kepribadian cluster B

Gangguan kepribadian cluster B ditandai dengan pemikiran atau perilaku yang dramatis, terlalu emosional, atau tidak dapat diprediksi. Ini termasuk gangguan kepribadian antisosial, gangguan kepribadian ambang, gangguan kepribadian histrionik, dan gangguan kepribadian narsistik.

Gangguan kepribadian antisosial

  • Mengabaikan kebutuhan atau perasaan orang lain.
  • Berbohong, mencuri, menggunakan nama samaran, atau menipu orang lain.
  • Terlibat masalah hukum yang berulang.
  • Pelanggaran berulang terhadap hak orang lain.
  • Perilaku agresif, sering kali kekerasan.
  • Mengabaikan keselamatan diri sendiri atau orang lain.
  • Perilaku impulsif.
  • Terus-terusan tidak bertanggung jawab.
  • Kurangnya penyesalan atas perilaku.

Gangguan kepribadian ambang

  • Perilaku impulsif dan berisiko, seperti melakukan hubungan seks yang tidak aman, berjudi, atau makan berlebihan.
  • Citra diri yang tidak stabil atau rapuh.
  • Hubungan yang tidak stabil dan intens.
  • Suasana hati yang naik turun, sering kali sebagai reaksi terhadap stres antarpribadi.
  • Perilaku bunuh diri atau ancaman melukai diri sendiri.
  • Rasa takut yang kuat bahwa dirinya sendirian atau ditinggalkan.
  • Perasaan kosong yang berkelanjutan.
  • Ekspresi kemarahan yang sering dan intens.
  • Paranoia terkait stres yang datang dan pergi.

Gangguan kepribadian histrionik

  • Selalu mencari perhatian.
  • Terlalu emosional, dramatis, atau provokatif secara seksual untuk mendapatkan perhatian.
  • Berbicara secara dramatis dengan pendapat yang kuat, tetapi sedikit fakta atau detail untuk mendukungnya.
  • Mudah dipengaruhi oleh orang lain.
  • Emosi yang dangkal dan berubah dengan cepat.
  • Kekhawatiran berlebihan dengan penampilan fisik.
  • Berpikir bahwa hubungan dengan orang lain lebih dekat daripada yang sebenarnya.

Gangguan kepribadian narsistik

  • Keyakinan bahwa mereka istimewa dan lebih penting dari orang lain.
  • Fantasi tentang kekuatan, kesuksesan, dan daya tarik.
  • Kegagalan untuk mengenali kebutuhan dan perasaan orang lain.
  • Prestasi atau bakat yang dilebih-lebihkan.
  • Harapan akan pujian dan kekaguman yang konstan.
  • Kesombongan.
  • Harapan yang tidak masuk akal akan bantuan dan keuntungan, sering mengambil keuntungan dari orang lain.
  • Kecemburuan terhadap orang lain atau keyakinan bahwa orang lain iri pada mereka.

3. Gangguan kepribadian cluster C

Gangguan kepribadian cluster C ditandai dengan kecemasan, pemikiran, atau perilaku yang menakutkan. Mereka termasuk gangguan kepribadian menghindar, gangguan kepribadian dependen, dan gangguan obsesif kompulsif.

Gangguan kepribadian menghindar

  • Terlalu sensitif terhadap kritik atau penolakan.
  • Merasa tidak mampu, inferior, atau tidak menarik.
  • Menghindari aktivitas kerja yang membutuhkan kontak interpersonal.
  • Hambatan secara sosial, pemalu dan terisolasi, menghindari aktivitas baru atau bertemu orang asing.
  • Rasa malu yang ekstrem dalam situasi sosial dan hubungan pribadi.
  • Takut tidak disetujui, dipermalukan, atau dicemooh.

Gangguan kepribadian dependen

  • Ketergantungan yang berlebihan pada orang lain dan merasa perlu diperhatikan.
  • Perilaku tunduk atau lekat terhadap orang lain.
  • Takut harus memberikan perawatan diri atau menjaga diri sendiri apabila ditinggalkan.
  • Kurangnya rasa percaya diri, membutuhkan nasihat dan kepastian yang berlebihan dari orang lain untuk membuat keputusan kecil sekalipun.
  • Kesulitan memulai atau mengerjakan proyek sendiri karena kurang percaya diri.
  • Kesulitan untuk tidak setuju dengan orang lain, takut akan ketidaksetujuan.
  • Toleransi terhadap perlakuan yang buruk atau kasar, bahkan ketika pilihan lain tersedia.
  • Kebutuhan mendesak untuk memulai hubungan baru ketika yang dekat telah berakhir.

Gangguan kepribadian obsesif-kompulsif

  • Terlalu fokus dengan detail, keteraturan, dan aturan.
  • Perfeksionisme ekstrem, mengakibatkan disfungsi dan kesusahan ketika kesempurnaan tidak tercapai, seperti merasa tidak mampu menyelesaikan sebuah proyek karena tidak memenuhi standar ketat diri sendiri.
  • Keinginan untuk mengendalikan orang, tugas dan situasi, dan ketidakmampuan untuk mendelegasikan tugas.
  • Mengabaikan teman dan aktivitas yang menyenangkan karena komitmen yang berlebihan terhadap pekerjaan atau proyek.
  • Ketidakmampuan untuk membuang benda yang rusak atau tidak berharga
    Kaku dan keras kepala.
  • Tidak fleksibel tentang moralitas, etika, atau nilai.
  • Kontrol yang ketat dan kikir atas penganggaran dan pengeluaran uang.

Gangguan kepribadian obsesif kompulsif tidak sama dengan gangguan obsesif kompulsif (OCD), yang merupakan sejenis gangguan kecemasan.

Baca Juga: Tak Mau Bergaul karena Minder? Waspada Gangguan Kepribadian Menghindar

2. Penyebab

Gangguan Kepribadian: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatanilustrasi anak mengalami bullying pexels.com/Mikhail Nilov))

Gangguan kepribadian adalah salah satu kondisi kesehatan mental yang paling sedikit dipahami. Penyebabnya masih dicari tahu oleh para peneliti. Sejauh ini, mereka percaya bahwa faktor-faktor berikut dapat berkontribusi pada perkembangan gangguan kepribadian:

  • Genetika: Para ilmuwan telah mengidentifikasi gen yang tidak berfungsi yang mungkin menjadi faktor dalam gangguan kepribadian obsesif kompulsif. Para peneliti juga mengeksplorasi hubungan genetik dengan agresi, kecemasan, dan ketakutan, yang merupakan ciri-ciri yang dapat berperan dalam gangguan kepribadian.
  • Perubahan otak: Para peneliti telah mengidentifikasi perbedaan otak yang tidak kentara pada orang dengan gangguan kepribadian tertentu. Misalnya, temuan dalam studi tentang gangguan kepribadian paranoid menunjukkan perubahan fungsi amigdala. Amigdala adalah bagian dari otak yang terlibat dengan pemrosesan rangsangan yang menakutkan dan mengancam. Dalam sebuah studi tentang gangguan kepribadian skizotipal, para peneliti menemukan penurunan volumetrik di lobus frontal otak mereka.
  • Trauma masa kanak-kanak: Satu studi mengungkapkan hubungan antara trauma masa kanak-kanak dan perkembangan gangguan kepribadian. Orang dengan gangguan kepribadian ambang, misalnya, memiliki tingkat trauma seksual masa kanak-kanak yang sangat tinggi. Orang dengan gangguan kepribadian ambang dan antisosial memiliki masalah dengan keintiman dan kepercayaan, yang keduanya mungkin terkait dengan pelecehan dan trauma masa kanak-kanak.
  • Pelecehan verbal: Dalam sebuah penelitian, orang yang mengalami pelecehan verbal saat masa kanak-kanak tiga kali lebih mungkin untuk memiliki gangguan kepribadian ambang, narsistik, obsesif kompulsif, atau paranoid pada masa dewasa.
  • Faktor budaya: Faktor budaya mungkin juga berperan dalam perkembangan gangguan kepribadian, seperti yang ditunjukkan oleh tingkat gangguan kepribadian yang bervariasi di antara negara yang berbeda. Misalnya, ada kasus gangguan kepribadian antisosial yang sangat rendah di Taiwan, China, dan Jepang, akan tetapi tingkat gangguan kepribadian cluster C jauh lebih tinggi.

3. Diagnosis

Diagnosis gangguan kepribadian dapat ditentukan dengan:

  • Pemeriksaan fisik: Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengajukan pertanyaan mendalam tentang kesehatan. Dalam beberapa kasus, gejala mungkin terkait dengan masalah kesehatan fisik yang mendasarinya. Evaluasi mungkin termasuk tes laboratorium dan tes skrining untuk alkohol dan obat-obatan.
  • Evaluasi psikiatri: Ini termasuk diskusi tentang pikiran, perasaan dan perilaku, dan mungkin termasuk kuesioner untuk membantu menentukan diagnosis. Informasi dari anggota keluarga atau orang lain dapat membantu.
  • Kriteria diagnostik dalam Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, Fifth Edition (DSM-5): Dokter mungkin membandingkan gejala pasien dengan kriteria dalam DSM-5, yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association.

Kriteria diagnostik

Setiap gangguan kepribadian memiliki seperangkat kriteria diagnostiknya sendiri. Namun, menurut DSM-5, umumnya diagnosis gangguan kepribadian mencakup penyimpangan jangka panjang dari ekspektasi budaya yang mengarah pada penderitaan atau gangguan yang signifikan dalam setidaknya dua bidang ini:

  • Cara seseorang memandang dan menafsirkan diri sendiri, orang lain, dan peristiwa.
  • Kesesuaian tanggapan emosional.
  • Seberapa baik seseorang berfungsi ketika berhadapan dengan orang lain dan dalam hubungan.
  • Apakah seseorang dapat mengontrol impuls.

Terkadang sulit untuk menentukan jenis gangguan kepribadian karena beberapa jenisnya memiliki gejala yang sama dan mungkin ada lebih dari satu jenis. Gangguan lain seperti depresi, kecemasan atau penyalahgunaan zat lebih lanjut dapat memperumit diagnosis.

4. Pengobatan

Gangguan Kepribadian: Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pengobatanilustrasi psikoterapi (pexels.com/SHVETS production)

Gangguan kepribadian adalah beberapa gangguan yang paling sulit untuk diobati dalam psikiatri. Ini terutama karena pengidapnya tidak menganggap perilaku mereka bermasalah, sehingga mereka tidak proaktif mencari pengobatan.

Bahkan, jika seseorang dengan gangguan kepribadian mencari pengobatan, pilihannya tidak banyak tersedia dan tidak ada obat yang disetujui untuk mengobati gangguan kepribadian apa pun. Namun, ada obat-obatan yang bisa membantu mengatasi gejala kecemasan dan depresi, yang umum terjadi pada pengidap gangguan kepribadian.

Tetapi psikoterapi (terapi bicara) juga dapat membantu. Ini adalah istilah untuk berbagai teknik perawatan yang bertujuan membantu seseorang mengidentifikasi dan mengubah emosi, pikiran, dan perilaku yang mengganggu. Bekerja sama dengan profesional kesehatan mental, seperti psikolog atau psikiater, dapat memberikan dukungan, pendidikan, dan bimbingan kepada pengidap dan keluarganya.

Tujuan utama psikoterapi untuk mengobati gangguan kepribadian meliputi:

  • Mengurangi tekanan langsung, seperti kecemasan dan depresi.
  • Membantu orang tersebut memahami bahwa masalah mereka bersifat internal dan bukan disebabkan oleh orang atau situasi lain.
  • Mengurangi perilaku yang tidak sehat dan tidak diinginkan secara sosial.
  • Memodifikasi ciri-ciri kepribadian yang menyebabkan hambatan.

Ada beberapa jenis psikoterapi dan setiap gangguan kepribadian memerlukan jenis yang berbeda. Misalnya, penelitian menunjukkan bahwa terapi perilaku dialektika efektif untuk mengobati orang-orang yang dengan gangguan kepribadian ambang, dan orang dengan gangguan kepribadian histrionik sering mendapat manfaat dari terapi perilaku kognitif.

5. Komplikasi yang dapat terjadi

Gangguan kepribadian dapat secara signifikan mengganggu kehidupan orang-orang yang terdampak dan orang-orang di sekitarnya yang peduli dengan orang tersebut. Gangguan kepribadian dapat menyebabkan masalah dengan hubungan, pekerjaan atau sekolah, dan dapat menyebabkan isolasi sosial atau penyalahgunaan alkohol atau narkoba.

Hingga saat ini tidak ada cara untuk mencegah gangguan kepribadian. Namun, banyak masalah terkait dapat dikurangi dengan pengobatan. Mencari bantuan segera setelah gejala muncul dapat membantu mengurangi gangguan pada kehidupan, keluarga, hubungan dengan pasangan, serta persahabatan orang tersebut.

Baca Juga: Kenali Gangguan Kepribadian Skizotipal, Sering Dianggap Eksentrik

Topic:

  • Nurulia

Berita Terkini Lainnya