Comscore Tracker

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!

Kondisi ini malah menandakan vagina kamu sehat

Keluarnya cairan dari vagina, biasa disebut keputihan, memiliki fungsi penting dalam reproduksi perempuan. Umumnya keputihan itu normal dan rutin muncul.

Perempuan wajib tahu, nih! Mari mengenal beberapa jenis keputihan yang normal dan tak perlu dikhawatirkan---menandakan vagina kamu dalam kondisi sehat.

Apa, sih, keputihan itu?

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!pixabay.com/Myriam Zilles

Keputihan adalah cairan yang mengandung campuran sekresi vagina dan lendir serviks. Jumlah yang dihasilkan bisa berbeda-beda pada setiap perempuan, tetapi umumnya keputihan itu normal dan sehat.

Dilansir Verywell Health, kelenjar di vagina akan menghasilkan sejumlah kecil cairan yang mengalir keluar vagina setiap hari, mengeluarkan sel-sel tua.

Keputihan yang normal membantu membersihkan vagina dan menjaganya tetap terlubrikasi, serta melindungi dari infeksi dan kuman.

Menurut sebuah laporan dalam jurnal "Frontiers in Medicine" tahun 2018, keseimbangan alami vagina bisa terganggu. Hal-hal yang dapat mengubah pH-nya dan menyebabkan infeksi vagina yang meliputi: pembersihan dengan vaginal douche, penggunaan produk pembersih kewanitaan, antibiotik, kehamilan, dan diabetes.

Jumlah dan warna keputihan bisa berbeda-beda

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!unsplash.com/alexandra lammerink

Perbedaan ini bergantung pada siklus menstruasi. Dilansir Medical News Today, penjelasan lengkapnya adalah sebagai berikut:

  • Hari ke 1-5: di awal siklus haid, keputihan biasanya berwarna merah atau berdarah, karena tubuh melepaskan lapisan rahim.
  • Hari ke 6-14: setelah menstruasi, jumlah keputihan akan berkurang. Saat sel telur mulai berkembang dan matang, cairan serviks akan tampak keruh dan putih atau kuning. Bila disentuh akan terasa lengket.
  • Hari ke 14-25: beberapa hari sebelum ovulasi, tekstur cairan akan menipis dan licin, mirip konsistensi putih telur.
  • Hari ke 25-28: tekstur cairan serviks akan menjadi lebih encer dan jumlahnya berkurang hingga akhirnya kembali haid.

Keputihan yang berwarna putih umumnya normal, tapi...

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!unsplash.com/Robert Hrovat

Keputihan yang normal biasanya tidak berbau, bening, atau terlihat seperti susu ketika mengering di celana dalam. Kadang, mungkin konsistensi keputihan juga bisa tipis dan terlihat seperti benang.

Namun, pada beberapa kasus keputihan berwarna putih juga bisa jadi tanda infeksi. Apabila keputihan menggumpal mirip keju cottage, infeksi ragi (yeast) perlu diwaspadai.

Gejala lainnya yang perlu diwaspadai adalah gatal-gatal dan ada sensasi terbakar. Ini merupakan akibat dari jamur Candida yang tumbuh berlebihan.

Kalau keputihan berwarna putih, encer, dan berbau amis, itu bisa jadi tanda vaginosis bakterialis, yang merupakan infeksi yang umum terjadi pada perempuan berusia 15-44 tahun. Gejala lainnya termasuk sensasi terbakar saat buang air kecil dan gatal di vagina.

Baca Juga: Jangan Dianggap Sepele, Ini 5 Penyebab Keputihan Tidak Normal!

Jernih dan berair

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!pexels.com/Andrea Piacquadio

Dilansir Healthline, keputihan yang tampak jernih dan berair adalah normal dan bisa muncul kapan saja tiap bulannya. Mungkin jumlahnya akan lebih banyak setelah kamu berolahraga.

Jernih dan teksurnya lengket

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!commons.wikipedia.org/Acaparadora

Ketika keputihan tampak jernih dan terlihat seperti lendir, bukan berair, itu mengindikasikan kalau kamu sedang dalam masa ovulasi. Keputihan yang seperti ini juga normal dan tak perlu dikhawatirkan.

Kecokelatan atau kemerahan

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!unsplash.com/Erol Ahmed

Keputihan yang berwarna kecokelatan atau kemerahan juga umumnya normal, khususnya jika muncul saat atau setelah siklus haid. Cairan yang keluar di akhir siklus haid bisa terlihat kecokelatan, bukan kemerahan. Kamu juga mungkin mengalami keputihan yang terdapat bercak darah di antara siklus haid. Ini dinamakan flek (spotting).

Bila flek dialami saat waktu normal siklus haid dan baru melakukan seks tanpa pengaman, itu bisa jadi tanda awal kehamilan. Kalau flek terjadi pada waktu awal kehamilan, itu bisa merupakan tanda keguguran, sehingga butuh pemeriksaan dokter.

Pada kasus yang jarang, keputihan berwarna kemerahan atau kecokelatan bisa menjadi tanda kanker endometrium atau serviks. Bisa juga akibat kondisi lain seperti fibroid atau pertumbuhan abnormal lainnya. Butuh pemeriksaan dokter untuk mengetahui penyebabnya secara pasti.

Kekuningan

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!pixabay.com/Ivan Drokonov

Dilansir Medical News Today, kalau keputihan berwarna kekuningan, ini adalah semacam peringatan. Kalau warnanya kuning pucat, tidak berbau, dan tidak disertai gejala lainnya, mungkin tak perlu dikhawatirkan.

Namun, keputihan yang berwarna kekuningan juga mungkin merupakan tanda penyakit menular seksual atau infeksi bakteri. Misalnya trikomoniasis (vagina gatal, sakit saat berkemih, dan bau tak sedap) dan klamidia (seringnya tidak bergejala).

Kapan harus khawatir?

Kenali Ciri-ciri Keputihan yang Normal, Nggak Perlu Khawatir!pexels.com/Polina Zimmerman

Adanya perubahan keputihan harus benar-benar diperhatikan, karena itu bisa merupakan tanda adanya infeksi atau kondisi medis lainnya. Perhatikan jumlah, warna, dan tekstur keputihan.

Kalau jumlah cairan yang keluar lebih banyak daripada biasanya, bisa jadi ada masalah. Jika terjadi perubahan warna, seperti kuning terang, keabuan, atau kehijauan, itu juga mengindikasikan adanya masalah. Dari segi konsistensi, keputihan yang kental, menggumpal, atau sangat encer juga perlu diwaspadai.

Menurut sebuah laporan dalam jurnal "American Family Physician" tahun 2018, beberapa hal yang juga bisa menandakan infeksi antara lain:

  • Perubahan pada warna, konsistensi (mirip keju cottage), atau jumlah.
  • Gatal, ketidaknyamanan, atau ruam.
  • Sensasi seperti terbakar saat buang air kecil.
  • Bau tak sedap disertai keputihan berwarna kekuningan, kehijauan, dan putih keabuan.

Perlu diingat bahwa keputihan bukanlah sesuatu yang bisa dicegah, karena itu adalah mekanisme normal vagina. Namun, menurut National Health Service, kalau merasa tak nyaman, kamu bisa pakai pantyliners kalau jumlah keputihan sedang banyak atau khawatir dengan baunya.

Apabila kamu mengalami gejala yang disebutkan di atas tadi, atau mengalami perubahan yang tak pernah dialami sebelumnya, sebaiknya segera konsultasikan dengan dokter spesialis kebidanan dan kandungan agar penyebabnya bisa segera diketahui dan ditangani dengan menyeluruh.

Namun, bila keputihan jernih atau putih, tidak berbau amis atau menyengat, konsistensi tebal dan lengket, serta licin dan berair, itu tandanya keputihan kamu normal!

Baca Juga: Keputihan pada Pria Bisa Sangat Menyiksa, Sebenarnya Apa Penyebabnya?

Topic:

  • Nurulia R. Fitri

Berita Terkini Lainnya