Comscore Tracker

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? 

Jangan sampai kamu punya sikap yang salah 

Sebagai manusia, kita perlu memiliki sikap open-minded alias berpikiran terbuka. Tidak bijaksana untuk berpikir bahwa ilmu yang kita miliki sudah cukup banyak atau bahwa apa yang kita yakini sudah pasti benar. Manusia selalu punya kekurangan dan bisa salah, jadi bersedialah untuk belajar berbagai sudut pandang baru dari orang-orang di sekitar kita.

Namun, awas, sikap open-minded itu gak sama dengan plinplan alias gak punya pendirian. Sekilas keduanya mungkin mirip, tapi sebenarnya jauh berbeda. Pelajarilah lima perbedaannya berikut ini supaya kamu bisa memiliki sikap open-minded yang benar.

1. Open-minded berarti mempertimbangkan pemikiran yang berbeda, plinplan berarti langsung setuju dengan pemikiran orang lain

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? pexels/Ekaterina Bolovtsova

Perbedaan yang paling mendasar, open-minded berarti sikap bersedia mempertimbangkan pemikiran yang berbeda. Meskipun sudah yakin akan satu hal tertentu, kita perlu tetap mempertimbangkan pemikiran yang berbeda dari orang lain.

Jangan langsung menolaknya mentah-mentah karena bisa jadi justru pemikiran kitalah yang salah, sementara pemikiran orang lain lebih tepat. Namun, bisa juga setelah kita pertimbangkan, ternyata pemikiran kita sejak awal memang sudah benar. Apa pun kesimpulan akhirnya, yang jelas siap open-minded akan membuat kita bersedia mempertimbangkan segala kemungkinan.

Sementara, sikap plinplan akan membuat kita langsung setuju saja dengan pemikiran orang lain, tanpa mempertimbangkan lebih dulu. Lalu, ketika mendengar pemikiran dari orang lain lagi, bisa jadi pemikiran kita berubah lagi. Akhirnya, kita jadi terombang-ambing dan gak punya pendirian sendiri yang teguh.

2. Open-minded mengutamakan logika, plin-plan mengutamakan perasaan

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? pexels/helena lopes

Supaya bisa mempertimbangkan pendapat yang berbeda dengan benar, orang yang open-minded tentu akan mengandalkan logikanya. Ia akan berusaha bersikap objektif dalam menilai pendapat mana yang paling tepat. Ia juga gak akan terlalu condong pada pendapatnya sendiri karena lagi-lagi ia tahu bahwa selalu ada kemungkinan pendapatnya itu ternyata gak tepat.

Hal itu sangat berbeda dengan orang plinplan yang lebih mengandalkan perasaan. Karena itulah pendapatnya bisa berubah-ubah karena perasaan seseorang memang bisa berubah-ubah. Bahkan, ia kerap menilai sebuah pendapat berdasarkan perasaan pribadinya terhadap orang yang mengatakan itu, bukan berdasarkan esensi pendapat itu sendiri.

Baca Juga: Kurangnya Sifat Optimis dalam Diri Bikin Kamu Alami 5 Hal Negatif Ini

3. Open-minded menghargai pendapat orang lain, plinplan mengikuti pendapat orang lain

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? pexels/alexy almond

Seorang yang open-minded tahu bahwa setiap orang berhak memiliki pendapat masing-masing. Makanya, selama pendapat seseorang tidak merugikan orang lain, orang yang open-minded tidak akan mempermasalahkannya. Meskipun tidak setuju, ia akan tetap menghargainya.

Sebaliknya, orang yang plinplan justru akan mengikuti pendapat orang lain begitu saja. Ia selalu merasa bahwa pendapat orang lain lebih benar daripada dirinya sehingga perlu diikuti. Itu mungkin terlihat seperti menghargai pendapat orang lain, tapi di sisi lain sikap itu sebenarnya gak menghargai diri sendiri.

4. Open-minded bisa mengakui bahwa orang lain benar, plinplan cenderung merasa diri salah

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? pexels/fauxels

Setelah mempertimbangkan suatu pendapat, orang yang open-minded bisa sampai pada kesimpulan bahwa orang lain benar. Namun, itu gak selalu berarti mengaku salah. Orang open-minded tahu bahwa kadang kebenaran itu gak hanya satu. Jika orang lain benar, belum tentu kita jadi salah. Bisa jadi kedua-duanya benar sesuai situasinya masing-masing.

Sementara, orang yang plinplan cenderung merasa bahwa kebenaran itu hanya satu. Makanya, jika orang lain benar, otomatis dirinya salah sehingga ia pun harus mengubah pandangannya. Padahal, gak harus seperti itu. Kita bisa kok mengakui kebenaran pendapat orang lain tanpa harus menggugurkan pendapat sendiri.

5. Open-minded bersedia berargumen, plinplan cenderung cari aman saja

5 Perbedaan Sikap Open-minded dan Plinplan, Kamu yang Mana? freepik/drobotdean

Apakah kamu beranggapan bahwa orang yang open-minded selalu bersedia menerima pendapat orang lain sehingga tidak mau berdebat? Anggapan tersebut keliru. Orang open-minded memang bersedia menghargai pendapat orang lain. Namun, ada syaratnya: pendapat itu gak boleh berpotensi merugikan orang lain.

Kalau suatu pendapat bisa merugikan orang lain, orang yang open-minded gak akan menerimanya. Ia bersedia berargumen bahkan berdebat untuk menentang pendapat tersebut. Ya, menjadi open-minded bukan berarti kita harus welcome terhadap semua pendapat. Pendapat yang bisa merugikan orang lain tidak boleh dibiarkan begitu saja.

Sebaliknya, orang yang plinplan akan ikut-ikutan saja dengan pendapat orang lain, bahkan pendapat yang salah sekalipun. Ia cenderung cari aman dan tidak mau berargumen. Memang, sikap seperti itu tampaknya bisa menghasilkan perdamaian, tapi itu perdamaian semu. Bisa jadi, akan ada orang yang dirugikan karena pendapat salah tersebut. Makanya, cegahlah hal itu terjadi.

Itulah lima perbedaan antara sikap open-minded dengan sikap plinplan alias gak punya pendirian. Setelah tahu bedanya, pastikan kamu memiliki sikap open-minded yang benar ya!

Baca Juga: Mengapa Fisik dan Karakter Manusia Berbeda-beda? Sains Menjawabnya

Peter Eduard Photo Verified Writer Peter Eduard

Be weird, because being normal is so boring

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya