Comscore Tracker

Begini Perjuangan Anak Yaman Pergi ke Sekolah Saat Perang

#GoodLife Walau konflik, pendidikan tetap harus berjalan

Perang saudara Yaman memanas pada tahun 2015 ketika koalisi negara-negara Arab (yang dipimpin oleh Arab Saudi) berusaha untuk mendesak kembali pasukan pemberontak Houthi yang telah mengambil ibukota, Sanaa, pada tahun 2014.

Pemberontak Houthi memerangi pemerintah yang diakui secara internasional yang didukung oleh koalisi pimpinan Saudi. Pada Maret tahun ini, setidaknya 10.000 orang tewas dalam pertempuran itu dan sekitar 40.000 orang terluka.

Badan-badan bantuan internasional memperkirakan bahwa 75% dari populasi membutuhkan bantuan kemanusiaan, lebih dari 8 juta orang terancam kelaparan. Obat-obatan terbatas, dan infrastruktur begitu rusak, sehingga ribuan orang meninggal dalam wabah kolera besar tahun lalu.

Di balik kegemparan di Yaman tersebut, ada anak-anak yang berjuang untuk tetap mengenyam pendidikan meskipun dibayang-bayangi oleh kematian.

1. Seorang anak perempuan berusia 14 tahun dari Yaman menulis sebuah surat yang menggambarkan hidupnya di Yaman

Begini Perjuangan Anak Yaman Pergi ke Sekolah Saat Perangunicef.org

Keluarga Hanin al-Asaadi, saudara perempuannya, Khulood, 17 tahun, dan Asma, 16 tahun, serta saudara laki-lakinya yang berusia 5 tahun, Yousef, tinggal bersama orang tua mereka di ibukota Yaman, Sanaa. Ibunya, Shams, mengurus keluarga dan ayahnya, Mohammad, dulunya seorang jurnalis, tetapi sekarang bekerja untuk UNICEF.

Dalam surat itu, Hanin menggambarkan bagaimana dia dan saudara perempuannya hampir terbunuh ketika serangkaian serangan udara menargetkan taman tempat mereka bermain. "Ketiga bom kuat meledak, itu terlalu dekat dengan kami, pecahan bom, batu dan debu jatuh pada kami seperti hujan deras, kami pulang ke rumah ketakutan," tulisnya.

2. Kehidupan menjadi berbeda

Begini Perjuangan Anak Yaman Pergi ke Sekolah Saat Perangunicef.org

Kehidupan Hanin “sangat berbeda” dibandingkan sebelum perang. 

"Kami biasa bepergian ke semua kota di Yaman, naik perahu, mendaki gunung, berenang di laut," katanya kepada BuzzFeed News melalui email. 

"Kami dulu menikmati waktu kami meski kami di rumah. Tiba-tiba tanpa perkenalan apa pun perang hebat dimulai," katanya dalam suratnya. 

“Keluarga tersebar, teman-teman terpisah. Sebagian besar teman dekat saya telah melakukan perjalanan dan saya belum melihat mereka sejak perang hebat ini dimulai. ”

Baca Juga: Sedihnya Perjuangan Seorang Gadis yang Ingin Bertemu Keluarga di Palu

3. Kehidupan harus terus berlanjut, termasuk pendidikan

Begini Perjuangan Anak Yaman Pergi ke Sekolah Saat Perangbuzzfeednews.com

Hanin bercerita bahwa dulu ada sebanyak 30 anak di kelasnya, sebagian besar teman-temannya dan keluarga mereka telah meninggalkan ibu kota dan negara, jika mereka bisa. Lebih dari 2 juta warga Yaman telah melarikan diri karena pertempuran, menurut Badan Pengungsi PBB.

Namun kehidupan biasa terus berlanjut, setiap hari Hanin naik bus dan pergi ke sekolahnya. "Kami pergi ke sekolah dengan selamat, tetapi sekarang pemboman sering mengejutkan ketika sedang dalam perjalanan ke sekolah atau ke tempat yang disukai, misalnya taman."

4. Kata siapa anak Yaman tidak memiliki cita-cita

Begini Perjuangan Anak Yaman Pergi ke Sekolah Saat Perangunicef.org

Meskipun tak lepas dari risiko keamanan dan ancaman, Hanin ingin terus belajar, karena sekolah adalah salah satu dari beberapa tempat yang membuat dia tidak merasa sendirian. Kelas favoritnya adalah matematika dan kosmologi.

"Saya suka NASA dan saya ingin menjadi bagian dari itu." ucap Hanin tanpa rasa takut dengan apa yang sedang terjadi di Yaman. Dalam istirahat, Hanin mengatakan dia dan teman-temannya sering berbicara tentang apa yang terjadi di negara mereka, lalu dilanjutkan dengan berbicara tentang mimpi mereka.

Nah, itu dia kisah perjuangan anak-anak di Yaman dalam menuntut ilmu meskipun nyawa menjadi taruhannya. Semoga Hanin menjadi salah satu inspirasi kalian untuk tetap semangat menuntut ilmu ya!

Baca Juga: IDN Media Galang Dana Pendidikan untuk Korban Gempa Donggala

Anis Photo Verified Writer Anis

من صبر ظفر

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Just For You