Comscore Tracker

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakan

Semua hubungan pasti akan melalui masalah

Kekanak-kanakan bukan soal wajah yang imut, pakaian cerah warna warni, bercanda kelewatan atau kelakuan yang berlebihan. Orang yang kekanak-kanakan bisa saja tampil sopan dan keren dengan setelan jasnya, tapi mentalnya yang kekanak-kanakan. Menjalin hubungan dengan pacar yang kekanak-kanakan bisa sangat membuat frustasi, apalagi di usia dua puluhan.

Terkadang, mengakhiri hubungan bukan menjadi solusi. Beberapa mungkin sudah memulai hubungan sejak masa sekolah, tumbuh bersama, menyaksikannya tidak kunjung dewasa namun sayang untuk melepaskannya.

Sifat kekanak-kanakan tidak bisa disembuhkan begitu saja tapi juga tidak boleh dibiarkan. Semua orang perlu bersikap dewasa untuk bergaul dengan masyarakat. Sebagai pasangan, kamu bisa membantunya.

1. Jangan maklumi sifat kekanak-kanakannya

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanunsplash.com/ Huy Phan

Pacar yang kekanak-kanakan biasanya sangat manipulative. Ia pandai membuat alasan dan mengambil manfaat dari sisi emosionalmu. Jangan biarkan dia memanfaatkan kebaikanmu. Jika dia memang terlibat permasalahan dan mencari pembenaran darimu, kamu harus mengarahkannya pada keputusan yang benar. Membantunya lari dari persoalan hanya akan memberinya pembenaran atas sifat kekanak-kanakannya.

2. Sederhanakan kebiasaan baik untuknya

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanunsplash.com/ Jonathan J. Castellon

Memberitahu pacar yang kekanak-kanakan untuk menghentikan kebiasaan buruknya sama sulitnya dengan menghilangkan permen karet yang menempel di kaos kaki. Untuk itu, menyederhanakannya bisa sedikit membantu. Misalnya, jika kalian makan bersama di sebuah restoran cepat saji dan ia tidak pernah mau memberesan bekas makannya, kamu bisa membereskannya, menumpuknya di nampan dan memintanya membawanya ke rak yang disediakan.

3. Ajari untuk mandiri

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanunsplash.com/ Shamim Nakhaei

Membantu bukan hal yang buruk, tapi jika ia bisa melakukannya sendiri, buat ia melakukannya. Jika ibunya memintanya membawakan makanan kesukaannya sepulang ia kerja, buat ia membelinya meskipun ia memintamu membelikannya. Buat ia bertanggung jawab atas tugasnya.

4. Arahkan agar terbiasa menolong orang lain

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanunplash.com/ Rémi Walle

Orang yang kekanak-kanakan biasanya sangat self-centered dan tidak peka terhadap lingkungannya. Untuk itu, tidak ada salahnya untuk memintanya menolong kawan atau tetangganya. Dengan begitu, ia tidak akan dipandang buruk oleh orang-orang di sekitarnya.

Baca Juga: 6 Alasan Kenapa yang Kekanak-kanakan Itu Sikapnya Justru Lebih Dewasa

5. Ajak ia bicara dengan orang yang dihormatinya

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanunsplash.com/ Wiktor Karkocha

Pada saat ia mulai terbuka menerima masukan, kamu harus bisa berbica dengannya. Katakan padanya hal-hal yang membuatmu tidak nyaman. Ia mungkin akan banyak menyangkal. Jika apa yang kamu sampaikan tidak juga mengena di hatinya, kamu bisa mengajaknya berbicara dengan orang yang dihormatinya. Tekankan juga pada kebiasaan yang paling mengganggumu, misalkan kebaisaannya berpesta yang terlalu sering.

6. Sabar

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanpixabay.com/ Sasint

Mengubah orang yang kekanak-kanakan tidaklah mudah. Beberapa bahkan mengatakan kekanak-kanakan adalah karakter yang tidak bisa diubah. Meski begitu, jika kamu memutuskan untuk tetap menjalin hubungan dengannya, kamu harus tahu bahwa hal itu tidak akan mudah. Ia mudah menyalahkan orang lain atas kebiasaan buruknya dan kamu akan sulit mengontrolnya. Yang harus kamu lakukan hanyalah bersabar menghadapinya

7. Evaluasi hubunganmu

7 Cara Cerdas Mendewasakan Pacar yang Kekanak-kanakanpixabay.com/ Panajiotis

Dengan jujur, cobalah untuk mengevaluasi hubunganmu dengannya. Ada banyak hal yang akan menyertai setiap hubungan, bukan cuma tawa sesaat karena hadiah-hadiah kecilnya. Jika kamu merasa tidak bisa merencanakan masa depan dengannya, maka kamu juga tidak harus merasa terjebak pada hubungan jangka panjang dengannya.

Pada akhirnya, kamu tidak bisa mengubahnya menjadi seperti apa yang kamu inginkan. Ada kebiasaan yang bisa kamu ubah dan ada karakter yang menjadi identitasnya. Saat dia harus berproses untuk berubah, kamu juga harus berproses utnuk menerimanya.

Baca Juga: Apa Kamu Termasuk Orang yang Kekanak-kanakan?

Fia May Photo Community Writer Fia May

I'm just me

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Agustin Fatimah

Just For You