Comscore Tracker

Kisah Dokter ICU Saksi Kematian Pasien COVID-19 di Zona Merah

Kini dia jadi survivor penyintas COVID-19

Jakarta, IDN Times - Satu tahun sudah wabah pandemik COVID-19 melanda Indonesia. Selama itu juga para pejuang virus corona tetap berdiri di garis terdepan melawan pagebluk, bahkan perjuangan mereka harus dibayar dengan nyawa.

Kisah perjuangan melawan COVID-19 dimulai dari tenaga medis dan kesehatan yang bekerja tanpa melihat waktu, salah satunya dialami dokter Vicky. Dokter asal Jambi ini sudah hampir setahun bertugas di ruang ICU rumah sakit rujukan COVID-19 di zona merah, Jakarta.

Berjuta cerita dan duka ia lalui saat merawat pasien COVID-19. Momen kematian pasien virus corona jadi hal biasa namun membuat luka yang berulang di tengah pandemik.

"Selama di rumah sakit sudah ratusan pasien yang meninggal tepat, di depan mata. Konflik batin selalu terjadi, sebab kebanyakan pasien masuk ruang ICU merupakan pasien gagal napas. Kayak kita mau tindakan itu salah sampai pemasangan mesin, karena memang jatuhnya kebanyakan tidak tertolong. Apalagi belakangan ini gejala cukup variasi," ujarnya saat dihubungi IDN Times, Rabu, 3 Maret 2021 malam.

Satu hal lagi yang membuat Vicky sulit menjalani, yakni saat memberitahukan kabar kematian pada keluarga pasien. "Bisa bayangkan kita pun harus mempersiapkan bicara ke keluarga (kabar duka)," ungkapnya.

Baca Juga: Mengharapkan Vaksin, Nakes Ini Cerita Perjuangannya Hadapi Pandemik

1. Hazmat dipakai berkali-kali hingga dua hari

Kisah Dokter ICU Saksi Kematian Pasien COVID-19 di Zona MerahPetugas medis di RSUD Kabupaten Tangerang. ANTARA FOTO/Fauzan

Vicky menarik napas sejenak, dia tiba-tiba teringat saat kali pertama menangani pasien COVID-19 pada akhir Maret 2020. Saat itu, pasien yang dirawat mulai pasien nomor 20-an. Perasaan was-was sempat merayap saat dia diberikan mandat menjadi dokter di ruang ICU pasien virus corona.

Dia menceritakan saat awal pandemik terasa pemerintah tidak siap, ruang pasien COVID-19 di ICU masih tercampur dengan pasien biasa, bahkan tidak ada pembatas dan hazmat pun terbatas.

"Namun yang lebih memprihatinkan, teman-teman perawat sampai memakai hazmat yang sama selama dua hari, beberapa kali, meski sudah ada proses sterilisasi tapi beberapa hari kemudian dia terpapar," ujar Vicky.

2. Derita tenaga kesehatan memakai APD berlapis

Kisah Dokter ICU Saksi Kematian Pasien COVID-19 di Zona MerahIlustrasi tenaga medis. (ANTARA FOTO/Ahmad Subaidi)

Bertugas di zona merah rumah sakit, membuat Vicky harus menggunakan hazmat berlapis tiga. Pengap, hampir dia rasakan, bahkan keringat selalu mengucur membasahi tubuhnya tiap bertugas.

Tidak hanya hazmat yang berlapis, namun masker rangkap dua yakni masker bedah berlapis N95 dan dilengkapi googles atau kacamata khusus untuk proteksi lebih.

"Kondisinya cukup pengap, tapi demi proteksi, tapi lama kelamaan juga panas, berkucuran keringat, dan sesak, kadang sampai tidak bisa konsentrasi. Cukup banyak juga rekan-rekan dinas yang akhirnya dobel pampers atau kencing di celana karena susah keluar masuk dan APD kurang juga saat dinas," kata Vicky.

Bahkan, dia mengungkapkan untuk sekadar makan dan minum sangat sulit sebab sangat berisiko jika lepas pasang APD. "Jadi bisa makan minum pun setelah bersih-bersih lepas dinas," kata Vicky.

3. Saat menyerah, ingat pada sumpah dokter

Kisah Dokter ICU Saksi Kematian Pasien COVID-19 di Zona MerahIlustrasi tenaga kesehatan. ANTARA FOTO/Fauzan

Tidak hanya fisik, Vicky mengungkapkan, dari awal pandemik sampai saat ini masih banyak tenaga medis dan kesehatan yang mendapatkan stigma negatif dari masyarakat. Tidak sedikit yang juga diusir dari tempat kos karena dianggap membawa kuman.

"Karena kita kerja di rumah sakit dianggap bawa kuman jadi dikucilkan, apalagi saat awal-awal wabah," katanya.

Perjalanan wabah yang panjang dan berat membuat nakes serta tenaga medis menyerah dan putus asa, termasuk Vicky. Dia merasa apa edukasi yang dilakukan sia-sia saat menghadapi pasien yang tidak terbuka di tengah banyak kasus, serta kematian dokter dan perawat meningkat.

"Menyerah pernah, bahkan keluarga minta saya meneruskan lagi saja sekolah, tapi saya ingat akan sumpah saya jadi dokter. Jadi saya akan jalani penuh tanggung jawab, ya risiko saya pun pernah terpapar, jadi saya juga seorang survivor," ujar dia.

Menurut Vicky kondisi pandemik tidak menentu membuat rekan kerjanya memilih resign karena takut terpapar COVID-19. Terlebih, masih banyak masyarakat yang menilai virus corona ladang bisnis semata.

"Penghasilan kami tidak besar dengan burden/beban kerja sangat tinggi, terutama dari segi psikis. Bahkan, kami juga turut bersedih banyak dari rekan-rekan kami, senior, spesialis yang ikut tumbang terpapar virus ini. Sisi lain ada rekan yang seharusnya berhak mendapat insentif pun pada kenyataannya ada yang tidak mendapat sama sekali," katanya.

4. Kondisi kesehatan sejatinya sudah drop

Kisah Dokter ICU Saksi Kematian Pasien COVID-19 di Zona MerahTenaga Medis untuk tangani virus Corona dihotelkan (Facebook/Anies Baswedan)

Kini, setahun wabah melanda, dokter Vicky tetap berada garda terdepan menjaga dan merawat pasien COVID-19 di ruang ICU. Vicky mengungkapkan, selama beberapa minggu ini memang kasus menurun berimbas pada keterisian rumah sakit yang juga turun, namun ruang ICU masih penuh.

"Saya berharap pemerintah juga fokus ke kesejahteraan masyarakat pada umumnya dan nakes pada khususnya, utamakan program-program preventif daripada penanganan atau kuratif saja. Untuk pengambilan kebijakan jangan dinilai secara populis saja, tapi dinilai dari berbagai sektor. Semoga penanganan pandemik di negara ini lebih baik ke depannya, kondisi kesehatan sejatinya sudah ambruk, sudah ada kerusakan kolateral," ujarnya.

Baca Juga: Kisah Nakes: Belum Pulang Sejak Awal Pandemik COVID-19 Hingga Sekarang

Topic:

  • Rochmanudin
  • Septi Riyani
  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya