Comscore Tracker

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa Utang

Sandiaga optimis bisa bangun infrastruktur tanpa utang

Jakarta, IDN Times - Calon Wakil Presiden nomor urut 02 Sandiaga Salahuddin Uno pernah berjanji apabila dirinya terpilih bersama Capres Prabowo Subianto pada Pilpres 2019, pembangunan infrastruktur di sejumlah wilayah tetap dilanjutkan dan ditingkatkan. Namun, dengan pendekatan yang berbeda.

Sandiaga menjelaskan pendekatan yang dimaksud adalah mengandalkan sektor kemitraan dengan swasta atau lewat penganggaran dengan dana jangka panjang.

“Saya pernah turut membangun infrastruktur jalan Tol Cipali 116 km, tidak memakai uang negara dan membebani utang untuk negara dan BUMN,” ujar mantan Wagub DKI Jakarta itu, usai mengikuti acara Maulid Nabi di Rantau Prapat Labuhan Batu, Sumatera Utara, Selasa (11/12).

Baca Juga: Sandiaga Uno Mau Berkunjung, Ini yang Dilakukan Pendukungnya di Labura

1. Sandiaga optimis pembangunan infrastruktur bisa dilakukan tanpa menambah utang negara

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa UtangDok. IDN Times/Istimewa

Sandiaga mengatakan pembangunan infrastruktur tanpa menambah utang negara sangat memungkinkan, dan sudah dilakukan, sehingga tidak membebani anggaran negara.

Sandi mengaku pernah menjalankan beberapa proyek besar tanpa membebani uang rakyat. Menurut dia, kuncinya adalah melibatkan dunia usaha dan swasta, bukan hanya BUMN yang menggunakan APBN atau APBD.

“Di samping dana swasta murni, pemerintah juga dapat mendorong penguatan kemitraan antara pemerintah dengan swasta dalam skema PPP (public private partnership). Skema PPP atau KPBU sudah ada dasar hukumnya, tetapi saat ini belum maksimal dalam implementasinya. Proyek-proyek insfrastruktur dengan skema PPP belum dioptimalkan, sehingga banyak yang terlambat diputuskan,” jelas dia dalam keterangan tertulis.

Skema pembiayaan ini, kata Sandi, biasa didanai dengan system availability payment atau konsesi. "Untuk memastikan tata kelola yang baik, good governance, skema ini juga bisa dilakukan dengan pola solicited atau unsolicited,” Sandi menambahkan.

2. Sandiaga akan meneruskan pembangunan infrastruktur dari Jokowi jika terpilih

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa UtangDok. IDN Times/Istimewa

Sebelumnya, Sandiaga mengaku akan meneruskan pembangunan infrastruktur Presiden Joko 'Jokowi' Widodo, jika kelak ia bersama pasangannya, Prabowo Subianto, terpilih pada Pemilihan Presiden 2019. Namun, yang ia janjikan berbeda dari pemerintahan Jokowi, yakni pembangunan infrastruktur berjalan tanpa ada penambahan utang. 

“Kita bangun juga segi ekonomi lain dan infratruktur itu tidak perlu membebani utang kepada bangsa kita,” kata Sandi, saat berkunjung ke Rumah Pemenangan Prabowo-Sandiaga di Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Sabtu (8/12).

3. Sandiaga akan menggaet pihak swasta dalam pembangunan infrastruktur

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa UtangDok. IDN Times/Istimewa

Sandiaga menilai pembangunan yang dilakukan Jokowi tidak banyak melibatkan swasta, dan hanya mengandalkan badan usaha milik negara (BUMN). Oleh karena itu, dia akan melibatkan perusahaan swasta untuk ikut membangun infrastruktur.

“Jadi Insyaallah kita ingin negara kita terus membangun, tapi dengan pendekatan lain. Infrastruktur bisa dibangun dengan sektor swasta dilibatkan, dengan pendanaan jangka panjang. Jangan sampai membebani anggaran kita, seperti sekarang,” kata dia.

4. Sandiaga ingin kemitraan pemerintah melibatkan dunia usaha dan masyarakat

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa UtangIDN Times/Irfan Fathurohman

Dalam melibatkan pihak swasta, Sandiaga ingin menciptakan sistem kemitraan antara pemerintah dengan dunia usaha.

“Kita ingin juga konsep kemitraan pemerintah ke depan harus kita libatkan dunia usaha dan masyarakat,” ujar dia.

5. Sandiaga tetap optimis menang pada 127 hari menuju Pilpres 2019

Ini Penjelasan Sandiaga soal Pembangunan Infrastruktur Tanpa UtangIDN Times/Irfan Fathurohman

Dalam kesempatan itu, Sandiaga mengaku optimis gagasan yang selama ini ia usung dan diperkenalkan pada setiap kampanye, diterima dengan baik oleh masyarakat. Sebab, survei internal mereka menunjukkan peningkatan elektabilitas yang signifikan dan ini serupa dengan Pilgub DKI ynag pernah ia lewati sebelumnya.

“Tren kita positif alhamdulillah, bahwa Prabowo-Sandi ini mirip-mirip dengan Pilgub (DKI), banyak yang menganggap kita tidak punya peluang, katanya surveinya paling jeblok, tapi alhamdulillah karena kita punya survei internal dan kita juga punya dana,” ujar dia.

Karena itu, Sandiaga mengaku tetap optimis menang dalam sisa waktu 130 hari menuju Pilpres 2019. “Insyaallah Prabowo-Sandi membawa masa depan yang lebih cerah. Sudah saatnya kita hadirkan pemerintah baru, sudah saatnya kita buka lapangan kerja, sudah saatnya berpihak pada UMKM,” kata Sandiaga.

Baca Juga: Sandiaga Diusir Pedagang dari Pasar Pagi Kota Pinang

Topic:

  • Rochmanudin

Just For You