Comscore Tracker

Komnas HAM: Dua Barang Bukti Senjata Api Diklaim Polisi Milik FPI

Komnas HAM menilai kasus bentrok FPI-polisi semakin terang

Jakarta, IDN Times - Tim Penyelidik Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) telah melakukan pemeriksaan sejumlah barang bukti dalam peristiwa bentrokan antara polisi dan anggota Laskar Front Pembela Islam (FPI) di Tol Jakarta-Cikampek KM 50.

Dari hasil pemeriksaan barang bukti dan keterangan kepolisian pada Rabu (23/12/2020) Komisioner Komnas HAM Beka Ulung Hapsara mengatakan kasus bentrok Polisi-FPI semakin terang.

“Ada titik terang, memperjelas peristiwa, ini semakin terang. Nantilah kalau sudah disimpulkan,” kata Beka kepada IDN Times, Kamis (24/12/2020).

1. Komnas HAM melihat enam senjata api, empat senjata tajam, dan gawai

Komnas HAM: Dua Barang Bukti Senjata Api Diklaim Polisi Milik FPIRumah Almarhum Faiz Ahmad Syukur, Jakarta Selatan (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Beka menjelaskan, pemeriksaan berlangsung selama enam jam. Pihaknya diperlihatkan sejumlah barang bukti oleh penyidik Bareskrim Polri. Seperti senjata api, senjata tajam, dan handphone milik anggota FPI.

“Ada enam senjata api, empat di antaranya milik polisi, dan dua lainnya diklaim polisi milik FPI. Ada senjata tajam empat, panah dan ada celurit, tujuh handphone dan isi datanya terkait peristiwa yang disita dari anggota FPI,” kata Beka.

Baca Juga: Komnas HAM Periksa Senjata Api hingga Voice Note Anggota Laskar FPI

2. Temuan Komnas HAM membenarkan pesan suara FPI yang tersebar di publik

Komnas HAM: Dua Barang Bukti Senjata Api Diklaim Polisi Milik FPIRumah Almarhum Faiz Ahmad Syukur, Jakarta Selatan (IDN Times/Irfan Fathurohman)

Komnas HAM juga sempat mendengarkan pesan suara yang ada di tujuh gawai milik anggota Laskar FPI. Dari pemeriksaan tersebut, Komnas HAM menyimpulkan kebenaran pesan suara yang selama ini beredar di publik saat peristiwa.

“Sempat mendengar voice note, memang sama seperti yang beredar di publik,” kata Beka.

3. Komnas HAM akan memeriksa anggota polisi yang terlibat peristiwa

Komnas HAM: Dua Barang Bukti Senjata Api Diklaim Polisi Milik FPIAdegan dalam rekonstruksi kasus bentrokan anggota laskar FPI dengan polisi di titik ketiga, rest area Kilometer 50 jalan Tol Jakarta-Cikampek, Senin (14/12/2020). (IDN Times/Mahendra)

Setelah ini, Komnas HAM akan menjadwalkan pemeriksaan terhadap anggota polisi yang terlibat peristiwa. Namun pemeriksaan itu belum dapat dipastikan mengingat libur panjang.

“Kami saat ini akan merencanakan pemeriksaan kepada anggota polisi yang terlibat dalam peristiwa tersebut dan saksi FPI. Kita juga akan meminta pendapat ahli atas semua temuan data dan analisa Komnas HAM,” ujar Beka.

Baca Juga: Dalami Kasus Bentrok Polisi vs FPI, Komnas HAM Datangi Polda Metro

Topic:

  • Dwifantya Aquina
  • Jumawan Syahrudin

Berita Terkini Lainnya