Comscore Tracker

Perjuangan Gigih Rahmadi, dari Office Boy Jadi Anggota Polri

Rahmadi awalnya berpikir jadi polisi perlu biaya tinggi

Jakarta, IDN Times - Jalan hidup seseorang tak bisa ditebak. Begitu pun cerita Rahmadi, seorang office boy di Polres Kubu Raya, Kalimantan Barat, yang berhasil lolos menjadi anggota Polri. 

Dengan tekad dan keyakinan yang kuat, Rahmadi menerjang semua keterbatasan yang ada. 

Menjadi seorang office boy bukan pilihan hidup yang dijalani Rahmadi. Ia terpaksa bekerja apa pun demi meringankan ekonomi orang tuanya. 

“Karena saat itu saya sudah lulus sekolah, artinya saya harus kerja untuk meringankan beban orang tua. Setelah setahun bekerja di sini, saya lihat ada penerimaan anggota Polri,” ujar Rahmadi dalam YouTube Divisi Humas Polri, Rabu (4/8/2021).

1. Setahun bergelut dengan sapu dan kain pel, membentuk cita-cita sebagai anggota Polri

Perjuangan Gigih Rahmadi, dari Office Boy Jadi Anggota PolriSeorang office boy di Polres Kubu Raya berhasil lolos menjadi anggota Polri. (youtube.com/DIV HUMAS POLRI)

Lulus sekolah menengah atas, merupakan bekal satu-satunya yang dimiliki Rahmadi. Ia sudah mencoba berbagai peruntungan, namun berlabuh menjadi seorang office boy di Polres Kubu Raya. 

Setahun lamanya, ia menjalani hidup dengan membersihkan setiap jengkal lantai dan halaman Polres Kubu Raya. Selama itu, terbesit dalam pikirannya membentuk mimpi sebagai anggota Polri. 

“Awalnya saya tidak mau, karena mendengar isu yang beredar masuk anggota Polri perlu biaya yang banyak,” ujar Rahmadi. 

Baca Juga: Cerita Haru Tukang Bangunan Lolos Jadi TNI Berkat Dukungan Sahabat

2. Persepsi Rahmadi: Jadi anggota Polri perlu biaya tinggi

Perjuangan Gigih Rahmadi, dari Office Boy Jadi Anggota PolriSeorang office boy di Polres Kubu Raya berhasil lolos menjadi anggota Polri. (youtube.com/DIV HUMAS POLRI)

Hari itu tiba, sebuah banner terpampang di halaman Polres Kubu Raya, ‘Penerimaan Anggota Polri Polres Kubu Raya’. Melihat pintu mimpinya itu, ia tak ingin melewatkannya. 

Berhari-hari ia menimbang segala kemungkinan yang bisa terjadi dari banyak keterbatasan, ekonomi salah satunya. Kerena ia percaya, menjadi anggota Polri perlu merogoh kantong dalam-dalam.

“Sedangkan keadaan ekonomi keluarga hanya cukup buat makan. Tapi saya kesampingkan itu semua dan saya coba mendaftar,” ujarnya.

3. Usaha berbuah manis, mewujudkan mimpi menjadi anggota Polri

Perjuangan Gigih Rahmadi, dari Office Boy Jadi Anggota PolriSeorang office boy di Polres Kubu Raya berhasil lolos menjadi anggota Polri. (youtube.com/DIV HUMAS POLRI)

Dengan tekad kuat, ia mencoba peruntungannya dengan mendaftar dan bersiap mengikuti seleksi. Setiap waktu luangnya menjadi seorang office boy, ia gunakan untuk melatih fisik. 

Hari demi hari tak pernah ia lewati dengan terus menempa diri agar bisa menggapai mimpi menjadi seorang anggota Polri. 

“Alhamdulillah saya lulus terpilih masuk menjadi anggota Polri gelombang satu tahun anggaran 2022, dan menempuh pendidikan di Februari nanti,” kata Rahmadi.

Mendengar kelulusan Rahmadi, sang ibu tak menyangka jalan hidup anaknya begitu cerah. Ia hanya bisa menangis seraya mengucap syukur atas anugerah Tuhan.

Sebagai orang tua, ia hanya berharap anaknya tetap menjadi sosok yang rendah hati dan selalu ingat dari mana berasal. 

“Alhamdulillah, mudah-mudahan ke depan nanti bisa jadi orang yang baik,” ucap sang ibu.

“Alhamdulillah, Allah mengabulkan doa kami dan menepis anggapan-anggapan saya selama ini yang tidak baik tentang menjadi anggota Polri sangat mahal biayanya. Mudah-mudahan anak kami beramanah terhadap diri sendiri, keluarga dan negara,” sambung sang ayah Rahmadi.

Baca Juga: Kapolri Instruksikan Jajaran TNI-Polri Percepat Distribusi Bansos 

Topic:

  • Jihad Akbar

Berita Terkini Lainnya