Comscore Tracker

Vaksinasi Baru Capai 19 Juta, Jokowi: Vaksin Jangan Distok!

Jokowi harap Juli jumlah vaksinasi sudah mencapai target

Jakarta, IDN Times - Presiden Joko "Jokowi" Widodo mengatakan vaksinasi yang tercapai hingga 27 April 2021 baru 19 juta orang. Dengan angka tersebut, Jokowi berharap target vaksinasi sebanyak 70 juta orang bisa tercapai pada Juli mendatang.

"Karena sampai 27 April, yang kita suntikkan baru kurang lebih 19 juta dosis. Dan harus kita kejar terus agar target kita di bulan Juli nanti bisa mencapai kurang lebih 70 juta orang," kata Jokowi seperti dalam unggahan video di channel YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (29/4/2021).

1. Jokowi ingatkan agar vaksin tidak stok, tapi langsung disuntikkan

Vaksinasi Baru Capai 19 Juta, Jokowi: Vaksin Jangan Distok!Presiden Joko "Jokowi" Widodo (Dok. Biro Pers Sekretariat Negara)

Terkait vaksinasi massal di daerah, Jokowi minta agar terus digenjot dan tidak berhenti. Ia mengingatkan jangan sampai vaksin COVID-19 malah distok dan tidak segera disuntikkan.

"Tugas pemerintah pusat adalah menyiapkan vaksinasi, tapi kalau ada vaksinnya jangan sampai ada yang distok, stok itu cukup 5 persen, segera disuntikkan ke beberapa target yang beberapa kali disampaikan," tutur Jokowi.

Baca Juga: [LINIMASA] Perkembangan Vaksinasi COVID-19 di Indonesia

2. Jokowi sebut keterpakaian tempat tidur di rumah sakit kembali meningkat

Vaksinasi Baru Capai 19 Juta, Jokowi: Vaksin Jangan Distok!Presiden Joko Widodo memberikan pemaparan saat menjadi pembicara kunci pada Indonesia Digital Economy Summit 2020 di Jakarta, Kamis (27/2/2020) (ANTARA FOTO/Restu P)

Mantan Wali Kota Solo ini juga menyampaikan bahwa kasus COVID-19 sudah bisa ditekan saat ini. Dari yang tadinya bertambah hingga 15 ribu kasus per hari, kini bisa ditekan menjadi 5 ribu kasus per hari.

Selain kasus positif, keterpakaian tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) di Indonesia juga terus menurun. Jokowi mengatakan jumlahnya BOR sempat menurun, tapi sekarang naik lagi.

"Saya selalu memantau harian di Wisma Atlet pernah mencapai 92 persen, tapi sekarang dua minggu lalu turun mencapai 21 persen, sekarang naik lagi 25 persen. Terus akan kita tekan, jadi sekali lagi hati-hati dengan mudik lebaran hati-hati, cek, kendalikan yang mudik itu sangat penting sekali," kata dia.

3. Jokowi ingin protokol kesehatan diperketat

Vaksinasi Baru Capai 19 Juta, Jokowi: Vaksin Jangan Distok!Pedagang yang tidak mengenakan masker melintas, di depan mural yang berisi pesan waspada penyebaran virus Corona, di kawasan Tebet, Jakarta, Selasa (8/9/2020). ANTARA FOTO/M. Risyal Hidayat

Menurut Jokowi, angka kasus COVID-19 bisa ditekan apabila masyarakat disiplin protokol kesehatan. Sehingga, ia mengimbau agar protokol kesehatan tetap diperketat.

"Yang paling penting kita menekankan sekali lagi disiplin yang ketat terhadap protokol kesehatan, kuncinya ada di situ. Kunci ada di situ, disiplikan masyarakat secara ketat melalui protokol kesehatan," terang Jokowi.

Baca Juga: Jokowi: RI Negara ke-3 di Asia Paling Banyak Lakukan Vaksinasi COVID

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya