Comscore Tracker

WHO: Malaria Bunuh Orang Lebih Banyak dari yang Diperkirakan

Vaksinasi harus semakin digalakkan

Jakarta, IDN Times - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyerukan upaya "besar-besaran dan mendesak" untuk melakukan vaksinasi malaria baru ke anak-anak di Afrika, WHO memperingatkan bahwa sekitar 180.000 lebih banyak orang meninggal setiap tahun akibat penyakit itu daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Dr Pedro Alonso, direktur program malaria global WHO, mengatakan bahwa vaksin RTS,S, yang direkomendasikan untuk diluncurkan secara luas pada Oktober, merupakan peluang bersejarah untuk menyelamatkan puluhan ribu nyawa yang sebagian besar merupakan balita di sub-Sahara Afrika.

1. WHO ungkap bahwa pandemik COVID-19 ikut berperan dalam 'mengganggu' akses terhadap layanan kesehatan di berbagai daerah

WHO: Malaria Bunuh Orang Lebih Banyak dari yang DiperkirakanKemajuan dalam pengendalian malaria adalah salah satu alasan wilayah Afrika WHO mengalami peningkatan harapan hidup terbesar sejak 2000. (UNICEF/Adenike Ademuyiwa)

WHO dalam edisi terbaru World Malaria Report 2021, mengutip total 241 juta kasus penyakit pada tahun 2020, naik 14 juta dari tahun sebelumnya, dan 627 ribu kematian – meningkat 69 ribu.

“Sekitar dua pertiga dari kematian tambahan ini (47 ribu) terkait dengan adanya gangguan dalam akses terhadap pencegahan, diagnosis, dan pengobatan malaria selama pandemik COVID-19,” kata WHO.

Daerah sub-Sahara Afrika menyumbang, kira-kira, setidaknya 95 persen dari semua kasus malaria dan kematian pada tahun 2020. Sekitar 80 persen kematian di wilayah tersebut terjadi pada anak-anak di bawah usia 5 tahun.

Baca Juga: WHO Sahkan Mosquirix, Vaksin Malaria Pertama di Dunia

2. Pandemik melanda pada titik ketika kemajuan global melawan malaria telah mendatar

WHO: Malaria Bunuh Orang Lebih Banyak dari yang DiperkirakanSeorang bayi dites malaria di pusat kesehatan masyarakat di Chad. (UNICEF/Frank Dejongh)

Sekitar tahun 2017, ada tanda-tanda bahwa pencapaian fenomenal yang dicapai sejak tahun 2000—termasuk penurunan 27 persen dalam insiden kasus malaria global dan hampir 51 persen penurunan angka kematian akibat malaria—berhenti.

“Bahkan sebelum pandemi COVID-19 melanda, peningkatan global terhadap malaria telah menurun,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO. “Berkat kerja keras tenaga kesehatan masyarakat di negara-negara yang terkena malaria, proyeksi terburuk dari dampak COVID-19 tidak terjadi. Sekarang, kita perlu memanfaatkan energi dan komitmen yang sama untuk membalikkan kemunduran yang disebabkan oleh pandemik dan meningkatkan laju kemajuan melawan penyakit ini.”

“Pesan pertama, dalam banyak hal, adalah pesan kabar baik: Berkat upaya keras negara-negara endemik malaria, saya pikir kita dapat mengklaim bahwa dunia telah berhasil mencegah skenario terburuk kematian akibat malaria yang kami renungkan sebagai skenario yang mungkin atau mungkin terjadi setahun yang lalu,” kata Dr. Pedro Alonso, direktur Program Malaria Global WHO.

3. Sejak 2015, 24 negara telah mencatat peningkatan kematian akibat malaria

WHO: Malaria Bunuh Orang Lebih Banyak dari yang DiperkirakanLebih banyak wanita di sub-Sahara Afrika menggunakan kelambu untuk melindungi diri mereka dari malaria. (UNICEF/Josh Estey)

Di 11 negara yang menanggung beban malaria tertinggi di seluruh dunia, kasus meningkat dari 150 juta pada tahun 2015 menjadi 163 juta kasus pada tahun 2020, dan kematian akibat malaria meningkat dari 390 ribu menjadi 444 ribu pada periode yang sama.

Untuk kembali ke jalurnya, WHO dan mitranya menyadari perlunya memastikan akses yang lebih baik dan lebih adil ke semua layanan kesehatan – termasuk pencegahan, diagnosis, dan pengobatan malaria – dengan memperkuat perawatan kesehatan primer dan meningkatkan investasi domestik dan internasional.

Inovasi dalam alat-alat baru juga merupakan strategi penting untuk mempercepat kemajuan. Salah satu alat pencegahan baru yang penting adalah RTS,S/AS01 (RTS,S), vaksin pertama yang direkomendasikan oleh WHO untuk melawan malaria. Pada Oktober 2021, WHO merekomendasikan RTS,S untuk anak-anak yang tinggal di sub-Sahara Afrika dan di wilayah lain dengan penularan malaria P. falciparum sedang hingga tinggi.

Baca Juga: BioNTech Ingin Buat Vaksin Malaria Berbasis mRNA

Robot Si Timmy Photo Verified Writer Robot Si Timmy

Moonlight bae.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Merry Wulan

Berita Terkini Lainnya