Comscore Tracker

Capitol: Seorang Pendukung Teori Konspirasi Mengaku Bersalah

Setidaknya sudah 36 terdakwa telah mengakui perbuatannya

Jakarta, IDN Times - Salah seorang pendukung teori konspirasi, Jacob Anthony Chansley, atau yang biasa dikenal dengan QAnon Shaman, akhirnya mengaku bersalah di Pengadilan Federal setempat pada hari Jumat, 3 September 2021, waktu setempat. Dengan demikian, setidaknya 36 terdakwa dari hampir 600 terdakwa yang sudah ditahan telah mengaku bersalah atas perbuatannya dalam serangan di luar Gedung Capitol.

1. Saat itu, Chansley terlihat menggunakan tanduk dan hiasan kepala dalam kasus tersebut

Dilansir dari BBC, seorang pendukung terkemuka teori konspirasi sekaligus salah satu perusuh di Gedung Capitol telah menerima kesepakatan pembelaan di Pengadilan Federal setempat dalam keterlibatannya pada peristiwa kerusuhan di Gedung Capitol di Washington, Amerika Serikat.

Chansley sendiri menjadi salah satu tokoh paling terkenal dalam kasus tersebut setelah dia berdiri dengan telanjang dada di lantai Senat sambil mengacungkan tombak yang terbuat dari tembakan tiang bendera, jelas mewakili peran yang dimainkan dalam kerusuhan oleh pengikut dari Chansley, teori konspirasi kultus yang dianut oleh beberapa pendukung mantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump.

Tak hanya itu, Chansley juga terlihat menggunakan tanduk dan hiasan kepala saat peristiwa berlangsung. Hampir 600 terdakwa telah diselidiki atas kerusuhan itu dan setidaknya 36 terdakwa sampai saat ini mengaku bersalah atas perbuatannya.

Saat ini, Chansley telah kehilangan kepercayaan pada Trump meski tetap menjadi sorotan bahkan setelah penangkapannya.

Sebelum mengajukan pembelaan, Chansley dinyatakan oleh hakim kompeten secara mental setelah dipindahkan ke fasilitas Colorado untuk evaluasi kesehatan mental.

Pengacaranya, Albert Watkins, mengatakan penjara isolasi yang dihadapi Chanlsey selama sebagian besar waktunya di penjara telah berdampak buruk pada kesehatan mentalnya dan bahwa waktunya di Colorado membantunya mendapatkan kembali ketajamannya.

Menurut Chansley, ia sangat menghargai kesediaan pengadilan untuk memeriksa kerentanan mental dirinya.

2. Di bawah ketentuan kesepakatannya, Chansley setuju menerima hukuman 41-51 bulan penjara

Pada sidang pembelaan tersebut, dia tidak berbicara selain menjawa pertanyaan prosedural seperti "ya" atau "tidak". Di bawah ketentuan kesepakatannya, Chansley setuju untuk menerima hukuman penjara selama 41-51 bulan yang direkomendasikan serta dijadwalkan menerima vonis pada tanggal 17 November 2021 ini.

Terdakwa lain yang mengaku bersalah atas tuduhan serupa pada tahun 2021 ini divonis 8 bulan penjara pada bulan Juli 2021 lalu.

Di antara perusuh pertama yang masuk ke Capitol, Chansley ditangkap sekitar 3 hari kemudian dan didakwa dengan gangguan sipil, halangan, perilaku tidak tertib di gedung terbatas dan melakukan gerakan protes di Gedung Capitol.

Jaksa mengatakan bahwa ketika dia berada di ruang Senat, dia meninggalkan catatan di meja Wakil Presiden Amerika Serikat saat itu, Mike Pence.

Chansley juga merupakan salah satu terdakwa yang menyalahkan Trump atas perilakunya sendiri dalam kerusuhan tersebut.

Beberapa minggu setelah penangkapan Chansley, Watkins mengatakan bahwa Trump bersalah karena menghasut para pendukungnya untuk menyerang Capitol serta menambahkan bahwa ia berencana untuk meminta grasi kepada Gedung Putih.

Dalam konferensi pers setelah sidang, Watknis menjelaskan bahwa keluarga kliennya merasa percaya Trump akan diangkat kembali sebagai Presiden Amerika Serikat dan dapat memberikan pengampunan kepada Chansley, sebuah teori yang dianggap tak berdasar yang pernah dipromosikan oleh QAnon yang terus beredar di antara beberapa pendukung Trump.

Baca Juga: Ancam Ledakkan Bom Dekat Capitol, Seorang Pria Ditangkap

3. Anggota Kongres sedang menyiapkan penyelidikan yang diperluas ke arah Trump

Capitol: Seorang Pendukung Teori Konspirasi Mengaku BersalahMantan Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. (Instagram.com/realdonaldtrump)

Anggota Kongres sekaligus Ketua Komite terpilih DPR yang menyelidiki serangan di Capitol, Bennie Thompson, sedang mempersiapkan penyelidikan yang diperluas ke arah Trump yang akan meneliti apakah Gedung Putih membantu merencanakan atau memiliki pengetahuan sebelumnya tentang pemberontakan tersebut.

Langkah itu merupakan eskalasi bagi komite saat mereka memulai penyelidikan atas peristiwa di sekitar serangan 6 Januari 2021 lalu yang dapat menjerat Trump dan beberapa sekutu utamanya di Gedung Utama dan di Capitol Hill, yang menandakan penyelidikan agresif dengan banyak pihak yang mencapai konsekuensi.

Penyelidiki komite terpilih DPR bulan Juli 2021 lalu mulai memeriksa peristiwa yang menewaskan 5 orang dan hampir 140 orang terluka ketika gerombolan pendukung Trump menyerbu Capitol untuk menggagalkan konfirmasi kemenangan Presiden Amerika Serikat saat ini, Joe Biden, memenangkan Pemilu Presiden Amerika Serikat 2020 lalu.

Tetapi untuk pertama kalinya dalam penyelidikan Kongres, komite juga akan meneliti apakah Gedung Putih terlibat dalam upaya untuk mempercepat serangan Capitol dan apa yang diketahui Trump tentang upaya semacam itu sebelumnya.

Niat komite untuk memeriksa potensi keterlibatan Gedung Putih sebagian dikirim melalui telegram ketika Thompson pekan sebelumnya mengeluarkan permintaan besar-besaran untuk catatan cabang eksekutif Trump terkait dengan pemberontakan.

Sebelumnya. DPR danm Senat dari Partai Republik pada bulan Juni 2021 lalu  menangguhkan pembentukan komisi gaya 9/11 ke dalam serangan Capitol karena khawatir itu dapat menyimpulkan peran GOP dalam menyebarkan kebohongan Trump tentang Pemilu Presiden lalu yang dicuri menghasut para perusuh dan terbukti merusak dalam parah waktu 2022 ini.

Pemimpin minoritas DPR, Kevin McCarthy, dan pemimpin Republik di Komite Kehakiman DPR Amerika Serikat, Jim Jordan, sudah dipastikan akan menghadapi pengawasan atas panggilan telepon terpisah mereka ke Trump.

Baca Juga: Biden: Tragedi Gedung Capitol adalah Serangan Teroris

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya