Comscore Tracker

Ingin Akhiri Shutdown, Trump Tawarkan Opsi Untuk Para Imigran

Shutdown sendiri akan memasuki 1 bulan lamanya

Washington D.C., IDN Times - Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, tampaknya ingin mengakhiri shutdown yang akan memasuki 1 bulan penuh. Ia menawarkan opsi lain untuk mengatasi masalah-masalah yang berkaitan dengan imigran. Bagaimana awal ceritanya?

1. Trump tetap mendorong dana tembok perbatasan meski selalu ditolak pihak oposisi

Ingin Akhiri Shutdown, Trump Tawarkan Opsi Untuk Para Imigrantwitter.com/jilevin

Dilansir dari Cnbc.com, pada hari Sabtu, 19 Januari 2019, waktu setempat Trump mengusulkan perlindungan hukum terbatas bagi para imigran yang tidak berdokumen dengan imbalan uang untuk membangun tembok perbatasan yang diusulkannya, sebuah rencana yang dimaksudkan untuk memberi tekanan pada Kongres Demokrat ketika shutdown pemerintahan Amerika Serikat akan memasuki 1 bulan penuh. Dalam sambutannya di Gedung Putih, Trump sekali lagi mendorong dana sebesar 5,7 miliar dolar Amerika Serikat atau setara dengan Rp81,1 triliun yang selalu mendapat penolakan dari pihak oposisi.

Tawaran tersebut kemungkinan tidak akan mengarah pada kesepakatan untuk membuka kembali 9 agensi Amerika Serikat yang tetap tidak didanai karena kekhawatiran bertumbuh sekitar 800.000 pekerja federal yang sampai saat ini tidak dibayar. Sebelum Trump mengumumkan tawaran tersebut pada hari Sabtu, 19 Januari 2019, para pemimpin Demokrat menolaknya karena tidak memadai atau bahkan tidak dapat diterima karena rincian muncul dalam laporan media.

Presiden mendukung Undang-Undang untuk memberikan lebih dari 700.000 imigran dengan status hukum sementara dan otorisasi kerja selama 3 tahun jika perlindungan mereka dicabut. Dia juga mendukung perpanjangan 3 tahun status hukum imigran yang dilindungi sementara dari deportasi. Trump menyebut rencana itu dinilai secara langsung, adil, dan masuk akal dengan banyak kompromi.

Pemimpin mayoritas Senat, Mitch McConnell, berjanji untuk membawa RUU ini ke pemungutan suara minggu ini. McConnell sebelumnya mengatakan dia tidak akan memindahkan rencana untuk mengakhiri penutupan pemerintah, kecuali Trump dan pemimpin Demokrat mendukungnya.

2. Beberapa tawaran yang disampaikan oleh Trump saat itu

Ingin Akhiri Shutdown, Trump Tawarkan Opsi Untuk Para Imigrantwitter.com/thehill

Trump menilai tawaran yang disampaikan pada hari Sabtu, 19 Januari 2019, ini sebagai cara untuk memecahkan kebuntuan dan memberi jalan ke depan kepada pihak Kongres untuk mengakhiri shutdown pemerintah dan menyelesaikan krisis di perbatasan selatan. Dia tidak menyebutkan pekerja federal cuti atau bekerja tanpa dibayar selama pernyataannya.

Beberapa tawaran yang diajukan oleh Trump saat itu diantaranya:

  • 800 juta dolar Amerika Serikat atau setara dengan Rp11,3 triliun dalam bantuan kemanusiaan mendesak.
  • 805 juta dolar Amerika Serikat atau setara dengan Rp11,4 triliun untuk teknologi pendeteksi obat untuk membantu pengamanan pintu masuk Amerika Serikat.
  • Sebanyak 2.750 lebih agen patroli perbatasan dan petugas penegak hukum.
  • Sebanyak 75 tim hakim imigrasi baru.
  • Sebuah mekanisme untuk memungkinkan anak di Amerika Tengah untuk mengajukan suaka mereka.

3. Tawaran tersebut kemungkinan gagal di tengah jalan

Ingin Akhiri Shutdown, Trump Tawarkan Opsi Untuk Para Imigrantwitter.com/thehill

Tawaran itu kemungkinan gagal bahkan sebelum Trump mengumumkannya kepada publik. Pihak Demokrat dan bahkan beberapa Republikan dan pembantu Trump, telah mendesak Presiden untuk mendukung RUU yang disahkan oleh Dewan Demokrat untuk membuka kembali pemerintah sebelum mereka mengadakan pembicaraan keamanan perbatasan.

Dalam sebuah pernyataan sebelum Trump berbicara hari Sabtu, 19 Januari 2019, Ketua DPR Amerika Serikat, Nancy Pelosi, menyebut proposal itu kompilasi dari beberapa inisiatif yang sebelumnya ditolak, yang masing-masing tidak dapat diterima dan secara total, tidak mewakili upaya itikad baik untuk mengembalikan kepastian bagi kehidupan masyarakat. Senator Demokrat mewakili New York, Chuck Schumer, menyebut proposal itu sepihak dan tidak efektif dalam sebuah pernyataan. Demokrat mencatat bahwa proposal itu tidak akan menawarkan kepastian sebanyak mungkin kepada imigran yang di bawah rencana yang dibahas sebelumnya, akan secara hukum dilindungi lebih lama dan bisa memiliki jalan menuju kewarganegaraan.

"Tidak mungkin bahwa salah satu dari ketentuan ini saja akan melewati DPR, dan secara bersama-sama, mereka bukan pemula," ungkap pernyataan Pelosi seperti yang dikutip dari Cnbc.com. Anggota Senator Minoritas, Dick Durbin, juga mengatakan ia tidak dapat mendukung tawaran itu seperti yang dilaporkan dan tidak percaya itu dapat melewati Senat. Dia mengatakan akan bergabung dalam pembicaraan untuk menyelesaikan semua masalah yang belum terselesaikan tentang imigrasi setelah pemerintah didanai.

Baca Juga: Efek Shutdown, Para Petugas Keamanan Transportasi Belum Diberi Bonus

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya