Comscore Tracker

Jepang dan Vietnam Sepakat Ekspor Teknologi Pertahanan

Hal ini dilakukan di tengah kekhawatiran militer Tiongkok

Jakarta, IDN Times - Jepang dan Vietnam telah sepakat untuk bekerja sama dalam eksport teknologi pertahanan pada hari Sabtu (11/9/2021) waktu setempat saat delegasi Jepang telah berkunjung ke Hanoi, Vietnam. Hal itu dilakukan di tengah kekhawatiran dari pihak militer Tiongkok.

1. Kedua negara ini juga berencana memperdalam hubungan pertahanan melalui latihan bersama 

Jepang dan Vietnam Sepakat Ekspor Teknologi PertahananPertemuan antara Menteri Pertahanan Jepang, Nobuo Kishi, dengan Menteri Pertahanan Vietnam, Phan Van Giang, di Hanoi, Vietnam, pada hari Sabtu, 11 September 2021, waktu setempat. (Twitter.com/ModJapan_en)

Dilansir dari Aljazeera.com, Jepang dan Vietnam telah sepakat untuk meningkatkan kerja sama di tengah kekhawatiran tentang pengaruh militer Tiongkok yang berkembang, menandatangani kesepakatan baru yang memungkinkan ekspor peralatan dan teknologi pertahanan buatan Jepang ke Vietnam.

Menteri Pertahanan Jepang, Nobuo Kishi, mengatakan kesepakatan itu, yang ditandatangani pada hari Sabtu waktu setempat, meningkatkan kemitraan pertahanan kedua negara ke tingkat yang baru dan bahwa Jepang dan Vietnam juga berencana untuk memperdalam hubungan pertahanan melalui latihan bersama multinasional serta cara lain.

Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan rincian tentang pengiriman peralatan
khusus, termasuk kapal Angkatan Laut, akan dibahas dalam pembicaraan berikutnya.

Pertemuan Kishi dengan rekannya dari Vietnam, Phan Van Giang, di Hanoi juga bertepatan dengan kunjungan dua hari ke Hanoi oleh Menteri Luar Negeri Tiongkok, Wang Yi.

Diplomat Tiongkok itu juga mengakhiri kunjungannya dengan mengatakan Tiongkok berencana untuk menyumbangkan sebanyak 3 juta dosis vaksin COVID-19 ke Vietnam.

Dia juga mengatakan Tiongkok dan Vietnam harus menahan diri dari tindakan sepihak terkait Laut Cina Selatan yang dapat memperumit situasi dan memperbesar perbedaan pendapat.

2. Menteri Pertahanan Jepang menyampaikan pandangannya untuk mempertahankan dan memperkuat Indo-Pasifik 

Jepang dan Vietnam Sepakat Ekspor Teknologi PertahananPertemuan antara Menteri Pertahanan Jepang, Nobuo Kishi, dengan Menteri Pertahanan Vietnam, Phan Van Giang, di Hanoi, Vietnam, pada hari Sabtu, 11 September 2021, waktu setempat. (Twitter.com/ModJapan_en)

Selama pertemuan tersebut, Kishi mengatakan kepada Giang bahwa dia ingin mengirimkan pesan ke komunitas internasional untuk mengungkapkan penentangannya yang kuat terhadap setiap upaya sepihak untuk mengubah status quo, ketika Tiongkok mengklaim Kepulauan Senkaku yang dikelola Jepang di Laut Cina Timur.

Vietnam sendiri juga memiliki perselisihan dengan teritorial dengan Tiongkok atas kelompok Pulau Spratly dan Paracel di Laut Cina Selatan, dengan Tiongkok dituduh melakukan militerisasi pos-pos yang telah dibangunnya.

Kishi menyampaikan pandangannya untuk mempertahankan dan memperkuat Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka serta mengangkat kekhawatiran mengenai undang-undang Tiongkok yang diterapkan pada bulan Februari 2021 lalu, yang memungkinkan penjaga pantainya menggunakan senjata terhadap kapal asing yang dianggap telah memasuki perairannya secara ilegal.

Ia juga memberi tahu Giang bahwa stabilitas situasi di Taiwan penting untuk keamanan Jepang dan seluruh dunia, sambil menyetujui untuk meningkatkan kerja sama bilateral, seperti melalui kunjungan pelabuhan di Vietnam oleh kapal dan pesawat SDF, serta di bidang keamanan siber.

Kishi mengatakan Jepang akan bekerja dengan Vietnam untuk mencapai pembongkaran lengkap, dapat diverifikasi, dan tidak dapat diubah dari semua senjata pemusnah massal serta rudal balistik Korea Utara dari semua jangkauan.

Baca Juga: 5 Produk Elektronik Jepang Bisa Dipakai Saat Pandemik, Ada Fitur Kesehatan

3. Belum lama ini, pihak Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan ada sebuah kapal selam yang diyakini dari Tiongkok berada di pulau bagian selatan Jepang

Jepang dan Vietnam Sepakat Ekspor Teknologi PertahananMenteri Pertahanan Jepang, Nobuo Kishi. (Twitter.com/ModJapan_en)

Pada Minggu (12/9/2021) waktu setempat, Kementerian Pertahanan Jepang mengatakan bahwa terdapat sebuah kapal selam yang diyakini dari Tiongkok telah terlihat di perairan dekat pulau-pulau bagian selatan Jepang, ketika ketegangan maritim terus berlanjut di wilayah Pasifik.

Angkatan Laut Jepang sebelumnya pada Jumat (10/9/2021) pagi waktu setempat
mengidentifikasi sebuah kapal tenggelam yang berlayar ke barat laut di luar perairan teritorial dekat Pulau Amami Oshima, bagian dari Prefektur Kagoshima. Sebuah kapal dari Tiongkok juga terlihat di sekitarnya.

Jepang telah mengeluhkan banyak gangguan oleh kapal-kapal Tiongkok di perairan teritorialnya dan di dekat pulau-pulau yang disengketakan dalam beberapa tahun terakhir.

Tiongkok juga sering bereaksi dengan marah terhadap kapal-kapal Amerika Serikat yang berlayar melalui wilayah yang disengketakan di Laut Cina Selatan dalam apa yang disebut AS sebagai pertunjukan kebebasan navigasi.

Pengumuman hari Minggu waktu setempat itu mengatakan Pasukan Bela Diri Maritim
Jepang mengidentifikasi kapal-kapal itu di zona yang berdekatan, yang berada di luar perairan teritorial di mana kapal-kapal diharuskan mengidentifikasi diri mereka sendiri.

Namun, Kishi menginstruksikan stafnya mengumpulkan informasi dan menjaga pengawasan waspada dengan rasa urgensi.

Baca Juga: Jepang Batal Jadi Tuan Rumah Piala Dunia Antarklub 2021

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya