Comscore Tracker

PM Jepang Tetap Ingin Buang Air Kontaminan Fukushima ke Laut

Beberapa negara tetangga sekitar menentang rencana tersebut

Jakarta, IDN Times - Perdana Menteri Jepang, Fumio Kishida, dalam pernyataannya pada Minggu (17/10) waktu setempat tetap melanjutkan rencana pembuangan air yang terkontaminasi dari pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima Daiichi ke laut. Rencana tersebut telah mendapatkan kecaman dari negara-negara tetangga di sekitar.

1. Kishida telah meyakinkan masyarakat bahwa membuang air ke Samudera Pasifik aman

Dilansir dari The Guardian, Kishida mengatakan tidak ada penundaan rencana untuk melepaskan air yang terkontaminasi untuk dibuang ke laut.

Kishida telah melakukan perjalanan pertamanya ke pabrik pada akhir pekan lalu sejak menjadi Perdana Menteri Jepang bulan September 2021 lalu, dengan mengatakan segala upaya akan dilakukan untuk meyakinkan masyarakat setempat bahwa membuang air di Samudera Pasifik aman.

Air limbah, yang dipompa dari ruang bawah tanah reaktor dan diolah untuk menghilangkan semua kecuali satu bahan radioaktif, telah menumpuk di lokasi sejak pabrik mengalami tiga kali kehancuran pada Maret 2011 lalu.

"Saya sangat yakin bahwa masalah air adalah masalah penting yang tidak boleh ditunda,"
ungkap pernyataan dari Kishida seperti yang dilansir dari The Guardian.

Lebih dari 1 juta ton air disimpan dalam 1.000 tangki di lokasi tersebut dan perusahaan
Tokyo Electric Power Company Holdings (Tepco) telah memperingatkan bahwa ruang akan habis akhir tahun 2022 ini.

Pemerintah dan Tepco pada bulan April 2021 lalu mengatakan bahwa pekerjaan untuk melepaskan air yang sangat encer akan dimulai pada musim semi 2023 ini dan membutuhkan waktu puluhan tahun untuk diselesaikan.

2. Pemerintah Jepang menilai keputusan tersebut adalah keputusan yang paling realistis

Baca Juga: Cara Tepat Mencuci Baju Pasien COVID-19 di Rumah, Cegah Kontaminasi

Langkah ini ditentang oleh komunitas nelayan terdekat yang mengatakan itu akan membatalkan kerja keras bertahun-tahun untuk membangun kembali reputasi industri mereka sejak pabrik itu dilanda tsunami besar pada Maret 2011 lalu, segera setelah pantai timur laut Jepang diguncang gempa berkekuatan 9 skala richter.

Keputusan itu mengakhiri perdebatan bertahun-tahun tentang apa yang harus dilakukan dengan air, dengan opsi lain termasuk penguapan atau pembangunan lebih banyak tangki penyimpanan di lokasi lain.

Negara tetangga Korea Selatan, yang masih melarang impor makanan laut dari wilayah tersebut, telah berulang kali menyuarakan keprihatinan, mengklaim bahwa membuang air merupakan ancaman besar bagi lingkungan laut.

Bahkan, pihak Komite Olimpiade Korea Selatan membuat pengaturan katering terpisah untuk para atlet negaranya selama Olimpiade Tokyo 2020 beberapa waktu lalu di tengah kekhawatiran bahwa makanan yang disajikan terkontaminasi dari Fukushima, meskipun produk dari wilayah tersebut menjalani pemeriksaan keamanan yang ketat.

Pemerintah Jepang menilai melepaskan air ke laut adalah pilihan yang paling realistis dan
akan memungkinkan pekerja di lokasi untuk melanjutkan dengan menonaktifkan pabrik, operasi mahal yang diperkirakan akan memakan waktu sekitar 40 tahun.

"Kami akan memmberikan penjelasan mengenai keselamatan dari sudut pandang ilmiah dan transparansi untuk mengatasi kekhawatiran masyarakat," ungkap pernyataan dari Kishida yang dilansir dari The Guardian.

3. Sejarah kecelakaan yang terjadi di Fukushima pada saat itu

PM Jepang Tetap Ingin Buang Air Kontaminan Fukushima ke LautPabrik pembangkit listrik Fukushima Daiichi. (Twitter.com/iaeaorg)

Kecelakaan di pembangkit listrik Fukushima Daiichi terjadi pada tahun 2011 lalu yang juga
merupakan kecelakaan terburuk kedua dalam sejarah pembangkit listrik tenaga nuklir.

Situs ini berada di Pantai Pasifik Jepang, di timur laut Prefektur Fukushima sekitar 100 km
selatan wilayah Sendai.

Fasilitas yang dioperasikan oleh Tepco, terdiri dari 6 reaktor air mendidih yang dibangun
antara tahun 1971 dan 1979 lalu.

Pada saat kecelakaan terjadi, hanya reaktor 1-3 yang beroperasi dan reaktor 4 berfungsi
sebagai penyimpanan sementara untuk batang bahan bakar bekas.

Pejabat Tepco melaporkan bahwa gelombang tsunami yang dihasilkan oleh guncangan utama gempa Jepang pada (11/3/2011) lalu, merusak generator cadangan di pembangkit Fukushima Daiichi.

Meskipun ketiga reaktor yang beroperasi berhasil dimatikan, hilangnya daya menyebabkan
sistem pendingin gagal di masing-masing reaktor dalam beberapa hari pertama bencana terjadi.

Meningkatnya panas sisa di dalam setiap inti reaktor menyebabkan batang bahan bakar di
reaktor 1, 2, dan 3 menjadi terlalu panas dan sebagian meleleh, yang terkadang menyebabkan pelepasan radiasi.

Bahan yang meleleh jatuh ke dasar bejana penahan di reaktor 1 dan 2 serta membuat lubang yang cukup besar di lantai setiap bejana, fakta yang muncul akhir Mei 2011 lalu.

Lubang-lubang itu sebagian besar mengekspos bahan nuklir di inti. Ledakan yang dihasilkan dari penumpukan gas hidrogen bertekanan terjadi di bangunan penahan luar yang melingkupi reaktor 1 dan 3 masing-masing 12-14 Maret 2011 lalu.

Para pekerja berusaha mendinginkan dan menstabilkan tiga inti dengan memompa air laut serta asam borat ke dalamnya.

Karena kekhawatiran mengenai kemungkinan paparan radiasi, pejabat pemerintah setempat menetapkan zona larangan terbang sepanjang 30 km di sekitar fasilitas dan area seluas 20 km di sekitar pabrik, yang mencakup hampir 600 km persegi, dievakuasi.

Ledakan ketiga terjadi pada (15/3/2011) lalu di gedung sekitar reaktor 2, di mana pada saat itu ledakan tersebut diperkirakan telah merusak bejana penahan yang menampung batang bahan bakar.

Sebenarnya, ledakan itu membuat lubang kedua di bejana penahan, yang lubang pertama telah dibuat sebelumnya oleh bahan nuklir yang meleleh yang melewati bagian bawah kapal.

Sebagai tanggapan, pejabat pemerintah setempat menetapkan zona yang lebih luas, memanjang hingga radius dari 30 km di sekitar pabrik, di mana warga setempat diminta untuk tetap berada di dalam rumah.

Ledakan yang terjadi bersamaan dengan kebakaran yang dipicu oleh kenaikan suhu telah
menyebabkan pelepasan ringkat radiasi yang lebih tinggi dari pembangkit.

Baca Juga: Kementan: Di Indonesia Belum Ditemukan KLB Kontaminasi Jamur Enoki

Christ Bastian Waruwu Photo Verified Writer Christ Bastian Waruwu

Member IDN Times Community ini masih malu-malu menulis tentang dirinya

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya