Comscore Tracker

Peneliti Australia Uji Coba Vaksin TBC untuk Tangkal COVID-19

Uji coba untuk mengembangkan vaksin yang lebih spesifik

Jakarta, IDN Times - Peneliti Australia mengumumkan pada Jumat (27/3), mereka bergerak cepat mencari vaksin untuk menangkal COVID-19. Saat ini, peneliti mengujikan vaksin yang telah digunakan selama beberapa dekade untuk mencegah tuberkolosis (TBC), sebagai vaksin penangkal COVID-19.

Rencananya vaksin untuk TBC atau biasa disebut vaksin BCG akan diujicobakan kepada 4.000 petugas kesehatan di rumah sakit di seluruh Australia. Peneliti di Murdoch Children's Research Institute di Melbourne, Australia, akan melihat apakah vaksin BCG tersebut dapat mengurangi gejala COVID-19.

Hingga kini, terdapat lebih dari 2.800 kasus COVID-19 di Australia, dengan total kematian mencapai 13 dan 172 orang pulih.

1. Peneliti Australia berharap vaksin BCG dapat digunakan untuk mengatasi Covid-19

Peneliti Australia Uji Coba Vaksin TBC untuk Tangkal COVID-19Ilustrasi vaksin atau jarum suntik (IDN Times/Arief Rahmat)

Dalam sebuah pernyataan, peneliti mengatakan bahwa awalnya vaksin BCG dikembangkan untuk melawan TBC, dan diberikan kepada lebih dari 130 juta bayi setiap tahunnya. Vaksin BCG Dapat meningkatkan kekebalan utama manusia, melatih untuk merespons kuman dengan intensitas lebih besar.

Penyakit TBC itu sendiri adalah penyakit menular akibat infeksi paru-paru. Maka dari itu peneliti akan mencoba vaksin yang biasa digunakan untuk mengobati TBC sebagai penangkal Covid-19.

Baca Juga: Vaksin Virus Corona Ditemukan! Uji Coba Disuntikkan ke Warga AS

2. Vaksin BCG akan diujicobakan kepada 4.000 petugas kesehatan di Australia

Peneliti Australia Uji Coba Vaksin TBC untuk Tangkal COVID-19Ilustrasi vaksin atau jarum suntik (IDN Times/Arief Rahmat)

Ketua peneliti Australia Nigel Curtis mengatakan bahwa peneliti berharap dapat melihat penurunan dalam jumlah keseluruhan kasus dan keparahan gejala COVID-19, pada petugas layanan kesehatan yang menerima vaksinasi BCG.

"Kami akan mendaftarkan 4.000 subyek dalam penelitian ini. Uji coba akan dilakukan dalam beberapa minggu dibawah pengawasan dan persetujuan otoritas kesehatan negara dan federal," ujar Curtis.

Dilansir dari CNA, uji coba serupa juga sedang dilakukan di beberapa negara lain termasuk Belanda, Jerman, dan Inggris.

3. Uji coba dilakukan untuk mengembangkan vaksin penangkal COVID-19

Peneliti Australia Uji Coba Vaksin TBC untuk Tangkal COVID-19Ilustrasi (IDN Times/Arief Rahmat)

Direktur Murdoch Institute mengatakan, percobaan yang dilakukan akan memungkinkan efektivitas vaksin terhadap gejala COVID-19 diuji dengan benar. Sehingga, dapat membantu menyelamatkan nyawa para petugas kesehatan yang merupakan orang-orang garis depan yang menangani COVID-19.

"Percobaan ini dilakukan kepada para petugas kesehatan, karena memungkinkan untuk kemajuan yang cepat untuk melawan COVID-19," imbuhnya.

Ia berharap uji coba akan berhasil, meningkatkan kekebalan bawaan manusia terhadap COVID-19. Sehingga peneliti dapat mengembangkan vaksin spesifik untuk melawan COVID-19.

Pembaca bisa membantu kelengkapan perlindungan bagi para tenaga medis dengan donasi di program #KitaIDN: Bergandeng Tangan Melawan Corona di Kitabisa.com

Baca Juga: Vaksin COVID-19 Tinggal Selangkah Lagi, Sedang Diujikan pada Manusia

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya