Comscore Tracker

Dianggap Mata-mata, Sutradara Film Australia Dipenjara di Kamboja

Dia dijatuhi hukuman 6 tahun

Phnom Penh, IDN Times - Seorang pembuat film asal Australia telah dijatuhi hukuman oleh pengadilan Kamboja. James Ricketson, berusia 69 tahun, dijatuhi hukuman enam tahun penjara atas tuduhan memata-matai untuk suatu negara, yang tidak disebutkan namanya.

James Ricketson ditangkap pada Juni 2017 ketika sedang menerbangkan drone kamera di atas kerumunan unjuk rasa suatu partai nasional Australia.

Seperti dilansir dari BBC, Ricketson dianggap sering mengunjungi Kamboja selama 20 tahun terakhir, dan dikenal sebagai pengkritik keras Perdana Menteri Hun Sen.

1. Alasan pengadilan menahan James Ricketson

Dianggap Mata-mata, Sutradara Film Australia Dipenjara di KambojaBBC.com

Selama persidangan, pihak penuntut berpendapat bahwa karya Ricketson telah merusak reputasi Kamboja di panggung dunia.

Argumen utama penuntutan tersebut berdasarkan pesan dalam email, yang disimpulkan sebagai bentuk simpati terhadap kelompok-kelompok oposisi pemerintah.

"Pengadilan Kota Phnom Penh telah memutuskan untuk menghukumnya enam tahun penjara karena spionase dan mengumpulkan informasi yang berbahaya bagi bangsa, antara Desember 2010 dan Juni 2017," kata Hakim Seng Leang.

Selain itu, media pro-pemerintah lokal telah melabeli pembuat film Blackfellas itu sebagai mata-mata yang mendukung revolusi.

2. Pengacara James akan mengajukan banding

Dianggap Mata-mata, Sutradara Film Australia Dipenjara di Kambojatheherald.com

Ricketson menyangkal tuduhan tersebut dan pengacaranya mengatakan dia akan mengajukan banding terhadap putusan.

Pengacara Ricketson, Sam Onn Kong mengatakan Ricketson akan mencari pengampunan kerajaan, yang bisa memakan waktu hingga satu bulan untuk diputuskan.

Sebelum putusan diumumkan di hari Jumat, Kong mengatakan bahwa jaksa telah gagal memberikan bukti nyata spionase - atau bahkan nama negara yang dituduhkannya sebagai mata-mata.

Sementara itu keluarga Ricketson mendesak pemerintah Australia untuk campur tangan. Mereka juga mengatakan Ricketson menderita selama 15 bulan di penjara Prey Sar, di ibu kota Kamboja Phnom Penh. Sehingga mengganggu kesehatannya.

Putra Ricketson, Jesse, mengatakan kepada CNN hari Kamis, bahwa bulan-bulan penahanan di penjara Kamboja telah membahayakan kesehatan fisik dan mental ayahnya.

3. Sikap pengadilan menimbulkan kekecewaan

Dianggap Mata-mata, Sutradara Film Australia Dipenjara di KambojaCNN.COM

Kelompok advokasi Human Rights Watch mengutuk sistem peradilan Kamboja dalam sebuah pernyataan menyusul putusan Jumat ini.

"Pengadilan ini mengungkap semua yang salah dengan sistem pengadilan Kamboja: tuduhan yang sangat berlebihan, jaksa dengan sedikit atau tanpa bukti, dan hakim melaksanakan perintah politik dari pemerintah daripada memerintah berdasarkan apa yang terjadi di pengadilan," ungkap Phil Robertson, Deputi Direktur Asia, Human Rights Watch.

The Australian Directors's Guild (ADG) juga meminta pemerintah Australia untuk campur tangan atas nama Ricketson.

"Kami meminta menteri luar negeri baru, Marise Payne, untuk menghubungi mitranya di Kamboja dan mencari grasi bagi James dan agar dia dikirim ke rumah," kata CEO ADG Kingston Anderson dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, CNN telah berusaha untuk menghubungi pemerintah Kamboja untuk komentar, tetapi belum menerima tanggapan.

Phenomena Watcher Photo Verified Writer Phenomena Watcher

Men. Write like capture image. Rare information seeker.

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya