Comscore Tracker

Aljazair Tutup Wilayah Udara untuk Pesawat Maroko

Kedua pemerintah diseru untuk 'kembali ke akal sehat'  

Jakarta, IDN Times - Pada hari Rabu (22/9), pemerintah Aljazair mengatakan bahwa mereka menutup wilayah udaranya untuk semua pesawat dari negara tetangga Maroko. Semua pesawat, baik itu komersial maupun militer tidak diperkenankan melewati wilayah udara Aljazair.

Tindakan itu diumumkan karena Maroko dianggap oleh Aljazair telah melakukan provokasi terus-menerus dan melakukan praktik permusuhan. Keputusan untuk menutup wilayah udara bagi pesawat Maroko tersebut dilakukan belum satu bulan setelah Aljazair memutuskan hubungan diplomatik dengan negara tetangganya itu.

1. Aljazair menilai Maroko melakukan provokasi dan permusuhan

Aljazair Tutup Wilayah Udara untuk Pesawat Marokoilustrasi pesawat di bandara (Pexels.com/Anugrah Lohiya)

Aljazair dan Maroko adalah dua negara tetangga yang memiliki sejarah kerenggangan hubungan sejak lama. Perbatasan antara dua negara telah ditutup sejak tahun 1994 lalu hingga kini.

Akhir bulan lalu, pihak Aljazair memutuskan hubungan diplomatik setelah diplomat Maroko di New York mengatakan mendukung kelompok Kabylie, salah satu kelompok yang menginginkan kemerdekaan sendiri dari Aljazair.

Ketegangan itu semakin meningkat dan kepresidenan Aljazair, menurut Reuters, pada hari Rabu menutup wilayah udaranya untuk semua pesawat Maroko. Dalam sebuah pernyataan, kepresidenan Aljazair mengatakan keputusan itu dibuat "mengingat provokasi yang terus berlanjut dan praktik permusuhan di pihak Maroko."

Keputusan itu dibuat setelah pihak kepresidenan melakukan pertemuan dengan dewan negara Aljazair. Semua pesawat yang membawa nomor registrasi Maroko juga tidak diperkenankan melewati wilayah udara Aljazair.

2. Penutupan wilayah udara Aljazair tidak akan berpengaruh secara signifikan untuk maskapai Maroko

Baca Juga: Pemilu Maroko: Partai Terbesar Hanya Memeroleh 12 Kursi

Keputusan penutupan wilayah udara Aljazair untuk semua pesawat Maroko diumumkan langsung oleh Presiden Abdelmadjid Tebboune. Sejauh ini belum ada komentar dari pihak Maroko tentang langkah dari Aljazair.

Dilansir dari laman Al Jazeera, salah satu maskapai penerbangan Maroko mengaku bahwa keputusan tersebut tidak akan berpengaruh secara signifikan. Sumber dari Royal Air Maroc (RAM) mengaku keputusan Aljazair akan mempengaruhi 15 penerbangan mingguan yang menghubungan Maroko dengan Tunisia, Turki dan Mesir.

Sumber yang tidak mau mengatakan namanya itu menambahkan, bahwa penerbangan lain yang relevan dapat dialihkan melalui Mediterania.

Bagi para warga Aljazair yang bepergian ke Maroko lewat udara, akan ditransfer melalui Tunis, kota di Tunisia, kata Algerie Air.

Menteri Luar Negeri Aljazair yang bernama Ramtane Lamamra mengatakan bahwa putusan itu "adalah cara beradab untuk mengakhiri situasi yang tidak bisa bertahan lagi tanpa menanggung risiko lebih banyak korban dan membawa kedua negara ke jalur yang tidak diinginkan," katanya dikutip Deutsche Welle.

3. Tokoh masyarakat serukan kedua pemerintah untuk 'kembali ke akal sehat'

Konflik antara Aljazair dengan Maroko lebih kepada dukungan kepada kelompok pemberontak yang aktif di dua negara masing-masing.

Aljazair mendukung Front Polisario di Sahara Barat yang menginginkan kemerdekaan dari Maroko. Sedangkan Maroko mendukung kelompok MAK yang menginginkan kemerdekaan dari Aljazair.

Ratusan tokoh masyarakat dari dua belah pihak, telah prihatin dengan meningkatnya ketegangan antara dua pemerintahan itu.

Dilansir dari France24, lebih dari 200 orang intelektual, akademisi dan tokoh masyarakat lain yang kebanyakan dari Maroko menyerukan dua negara untuk "kembali ke akal sehat" setelah pemutusan hubungan diplomatik bulan lalu.

Mereka mendandatangani petisi yang menolak "situasi saat ini yang dapat mengarah pada konfrontasi yang tidak wajar... bertentangan dengan kepentingan kedua bangsa dan kawasan."

Baca Juga: Diminta Otoritas Tiongkok, Maroko Tangkap Aktivis Uighur

Pri Saja Photo Verified Writer Pri Saja

Petani

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Novaya

Berita Terkini Lainnya