Comscore Tracker

Pengungsi Suriah di Irak Tak Bisa Pulang akibat Teror Buruh Kurdistan

Warga memilih untuk tetap di kamp 

Jakarta, IDN Times - Ratusan ribu warga Suriah, yang tinggal di kamp-kamp pengungsi di provinsi Duhok dan Erbil, Irak, mengeluh tidak dapat kembali ke rumah mereka. Penyebabnya adalah kehadiran organisasi teroris Patai Buruh Kurdistan atau Partiya Karkeren Kurdistan (PKK) di Suriah.

Ada sekitar 20 kamp pengungsi di perbatasan kota Duhok. Dari jumlah tersebut, pengungsi Suriah tetap berada di kamp-kamp Domiz 1 dan 2, Bardarash, Gavilan, dan Acre, sebagaimana dilansir Anadolu Agency.

PKK atau kelompok Partai Pekerja Kurdistan merupakan milisi bersenjata yang beroperasi di wilayah Kurdistan. Mereka dimasukkan ke dalam daftar teror oleh Turki, Amerika Serikat (AS), dan Uni Eropa.

Baca Juga: Irak akan Bangun Tembok Beton di Perbatasannya dengan Suriah

1. Harapan untuk pulang 

Pengungsi Suriah di Irak Tak Bisa Pulang akibat Teror Buruh KurdistanSeorang ibu dan anak pengungsi Suriah yang tiba di kamp Bardarash di Duhok, Irak, pada Oktober 2019. (UNHCR/Hossein Fatemi)

Shivan Ali adalah salah satu dari mereka yang tidak dapat kembali ke negaranya karena kehadiran kelompok teror tersebut. Ia berasal dari distrik Qamishli di timur laut Suriah dan tinggal di kamp Domiz Duhok selama 11 tahun terakhir.

Ali mengatakan, mereka telah kehilangan harapan untuk melihat rumah mereka lagi.

“Hidup menjadi sangat sulit di sana, kondisinya sangat keras. Jika ada ketertiban umum di Suriah dan kami yakin kami aman, kami ingin kembali,” keluhnya, dikutip Anadolu.

Baca Juga: Nasib Kota Mosul di Irak setelah ISIS Berhasil Dikalahkan 5 Tahun Lalu

2. Warga takut dipaksa ikut bertempur 

Pengungsi Suriah di Irak Tak Bisa Pulang akibat Teror Buruh KurdistanMiliter Irak di perbatasannya dengan Suriah (twitter/Eye on Iraq)

Pengungsi Suriah lainnya, Iyad Hasan, mencatat bahwa mereka tidak dapat kembali ke rumah karena kurangnya stabilitas, serangan teroris, bentrokan, dan kebingungan.

"Pengungsi Suriah di wilayah itu takut untuk kembali karena PKK secara paksa mempersenjatai kaum muda di Suriah dan meminta mereka ikut berjuang,” ungkapnya.

“Makanya saya tidak mau ke sana selama fasilitasnya tersedia. Saya akan membawa orang tua saya ke sini, dan mereka akan tinggal di kamp,” tambah Hasan.

Baca Juga: AS: Yaman, Suriah, Somalia, Irak Jauh Lebih Berbahaya dari Afghanistan

3. Situasi memburuk 

Pengungsi Suriah di Irak Tak Bisa Pulang akibat Teror Buruh KurdistanWarga Suriah di kamp pengungsian Gawilan, Irak. (UNHCR/D Nahr)

Pengungsi lain, Mohammad Ali, menekankan bahwa situasi mereka semakin buruk.

"Organisasi internasional telah menghentikan bantuan. Mereka dulu membawa paket makanan, sekarang mereka tidak lagi memberikannya," kata Ali.

Dalam lebih dari 35 tahun kampanye teror melawan Turki, PKK yang terdaftar sebagai organisasi teroris bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40 ribu orang, termasuk wanita, anak-anak, dan bayi. YPG adalah cabang PKK Suriah.

Zidan Patrio Photo Verified Writer Zidan Patrio

patrio.zidan@gmail.com

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya