Comscore Tracker

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkan

Gak selamanya badut dianggap lucu

Apakah kamu selalu menganggap badut merupakan karakter yang lucu? Atau mungkin sebaliknya, kamu menganggap badut adalah karakter yang aneh dan menyeramkan? Semuanya benar kok. Dalam konteks menghibur anak-anak, badut memang kerap dinilai lucu. 

Namun, ada beberapa hal yang ternyata membuat anggapan publik bahwa badut bukanlah karakter yang lucu melainkan aneh dan menyeramkan. Inilah lima hal tentang badut yang dianggap menyeramkan bagi kebanyakan orang.

1. Sejarah lahirnya karakter badut

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkanlistverse.com

Seperti dilansir laman Britannica, karakter badut sudah ada pada zaman Yunani Kuno. Kebanyakan tokoh badut ini bertugas sebagai penghibur sampingan dengan atraksi-atraksi sederhana yang mampu mengundang gelak tawa para penonton.

Namun, pada abad ke-16, karakter badut berubah menjadi karakter yang kurang disukai lantaran kerap melakukan aksi mencuri dan menipu, bahkan sang badut tidak segan-segan memamerkan para korbannya di muka umum. Cukup aneh, bukan?

2. Ada kesan psikis yang misterius di balik riasan badut

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkanbangordailynews.com

Harus diakui bahwa riasan badut itu memang tidak selamanya dapat dianggap lucu. Bahkan, kadang riasan badut terkesan menutupi sesuatu yang misterius. Dilansir laman Psychology Today, karakter badut memang wajar jika dianggap menyeramkan. Ada kesan psikis yang misterius di balik riasan atau topeng badut.

Jadi, kalau menganggap bahwa badut itu memang sosok yang aneh dan menyeramkan, kamu gak salah kok. Secara psikologi, karakter badut memang tergambar sebagai karakter yang lihai menyembunyikan keaslian identitasnya.

Baca Juga: Takut Mertua hingga Boneka, Ini 7 Fobia Unik yang Bikin Heran

3. Beberapa pelaku kriminal kerap berdandan layaknya badut jalanan

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkanitv.com

Seperti diberitakan dalam The Guardian, ada rentetan kejadian kriminalitas yang para pelakunya mengenakan riasan dan topeng badut. Kejahatan-kejahatan ini kebanyakan terjadi di kota-kota besar di Amerika Serikat.

Beberapa kejahatan yang kerap kali dilakukan oleh "badut-badut" itu ialah vandalisme, mengganggu pengguna jalan, pencurian, sampai menakut-nakuti warga yang sedang lewat di jalan tersebut. Tentu saja hal-hal semacam ini membuat karakter badut semakin tidak disukai oleh kebanyakan orang.

4. Banyak film-film yang dibuat dengan tokoh badut sebagai karakter jahat dan menyeramkan

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkaninverse.com

Film merupakan sarana untuk menyampaikan ide, pendapat, kritik, dan gagasan-gagasan yang ada. Meskipun tidak semua ide dan gagasan dalam film itu benar dan dapat diterima, film kerap kali memberikan andil yang cukup kuat dalam menjustifikasi kondisi atau realitas yang ada.

Salah satu contohnya karakter badut yang kerap kali digambarkan menyeramkan, bahkan digambarkan sebagai monster pemakan manusia. Tentu ini akan membuat penilaian badut di mata publik menjadi negatif.

5. Fobia terhadap badut tidak sedikit yang mengalami

Alih-alih Dianggap Lucu, 5 Fakta Ilmiah Badut Ini Justru Menyeramkanhcamag.com

Ketakutan berlebihan terhadap badut ternyata memang ada dan gak sedikit yang mengalaminya. Jurnal psikologi Mental Floss menyebutkan bahwa fobia atau ketakutan terhadap badut disebut dengan coulrophobia.

Ternyata, sudah lama badut dianggap sebagai karakter menyeramkan bagi sebagian orang, bahkan tidak sedikit yang bisa mengalami fobia terhadap badut.

Itulah lima hal yang membuat badut menjadi karakter yang aneh dan menyeramkan. Bagaimana menurutmu?

Baca Juga: Selain Joker, 5 Film Ini Juga Menampilkan Badut Sebagai Sosok Seram

Dahli Anggara Photo Verified Writer Dahli Anggara

Age quod agis...

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Berita Terkini Lainnya