Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni Manusia

Ada tempat dengan api tetap menyala selama 250 tahun, loh

Bumi adalah satu-satunya planet di tata surya yang dapat menopang kehidupan. Namun yang mengejutkan, ada banyak tempat di planet ini yang ternyata tidak dapat dihuni oleh manusia.

Tempat-tempat tersebut tidak dapat dihuni karena keadaan alami atau hal-hal buruk yang manusia lakukan terhadap lingkungan. Berikut ini beberapa tempat di bumi yang tidak dapat dihuni oleh manusia karena berbahaya. Yuk, simak ulasannya di bawah ini!

1. Ilha da Queimada Grande

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni ManusiaBerbagai sumber

Ilha da Queimada Grande atau Pulau Ular pernah menjadi bagian dari daratan Brasil hingga terisolasi dari benua 11 ribu tahun yang lalu karena naiknya permukaan laut. Air yang naik menjebak ular-ular di pulau tersebut. Ular kepala tombak emas yang sangat berbisa dan terancam punah berkembang pesat karena tidak ada predator di pulau itu.

Pada 2015, seorang herpetologis pada film dokumenter Discovery Channel memperkirakan bahwa sekitar 4 ribu ular hidup di pulau seluas 110 hektar. Beberapa laporan menunjukkan bahwa ada satu ular setiap per meter persegi.

Hal ini berarti bahwa hampir setiap langkah di Pulau Ular, kita akan bertemu dengan ular paling berbahaya di dunia. Pulau ini ditutup untuk umum dan akses hanya tersedia untuk Angkatan Laut Brasil dan beberapa peneliti terpilih.

2. Tambang Gunung Besi

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni ManusiaBerbagai sumber

Tambang Gunung Besi atau Tambang Richmond adalah tempat berbahaya yang berlokasi di dekat Redding di California Utara. Tambang Gunung Besi terkenal karena penambangan besi, perak, emas, tembaga, seng, dan pirit dari 1860 hingga 1963.

Pada 1890-an, sebuah perusahaan bernama Mountain Copper mendirikan tambang seluas 4.400 hektar di lokasi tersebut. Mereka mulai memasok asam sulfat ke kilang di Bay Area.

Tambang Gunung Besi menjadi tambang tembaga terbesar di California pada 1900-an. Dua puluh rongga seukuran gedung kantor dibor ke dalam batu.

Kegiatan penambangan yang berlebihan di lokasi tersebut akhirnya membuat gunung retak sehingga menghasilkan konsentrasi asam terburuk di dunia. Konsentrasi asam ini sekitar 500 kali lebih beracun daripada tambang lainnya.

NASA pernah mengirim robot ke gunung tersebut dan tidak ada yang pernah melihat mesin itu lagi atau mengumpulkan data ilmiah darinya. Airnya sangat asam sehingga dapat melarutkan kain dan membakar kulit. Karena hal tersebut, Tambang Gunung Besi menjadi salah satu tempat paling tidak layak huni di bumi.

3. Kepulauan Antipodes

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni Manusiawikimedia.org/LawrieM

Antipodes adalah sekelompok pulau vulkanik yang terletak di selatan Selandia Baru. Kelompok ini terdiri dari Pulau Antipodes utama, Pulau Bollons di utara, dan beberapa pulau kecil dan bebatuan lainnya.

Lokasi sekelompok pulau vulkanik yang terpencil membuat pulau-pulau ini menjadi tempat berkembang biak bagi ribuan mamalia laut dan jutaan burung laut. Pulau ini berbahaya bagi manusia untuk bertahan hidup karena cuaca dingin dan angin yang bertiup kencang.

Kecepatan angin rata-rata bervariasi dari 30 km/jam hingga 40 km/jam. Curah hujan umumnya terjadi pada lebih dari 300 hari per tahun. Pulau-pulau ini memiliki suhu tahunan rata-rata 5 derajat Celsius serta dikenal karena banyak kapal karam dan kematian.

Pulau ini memiliki kepadatan tikus rumah yang tinggi. Tikus-tikus ini menghancurkan ekosistem alami pulau-pulau dengan memakan invertebrata, vegetasi, dan mungkin telur burung. Pada 2012, kampanye Million Dollar Mouse diluncurkan untuk mengumpulkan dana untuk program pemberantasan.

Baca Juga: 5 Laba-laba Paling Mematikan di Dunia yang Harus Diwaspadai

4. Gurun Danakil

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni ManusiaBerbagai sumber

Gurun Danakil di Afrika dipenuhi dengan lava aktif, sumber air panas belerang, dan danau garam sehingga manusia tidak dapat bertahan hidup di sana. Temperatur naik setinggi 145 derajat Fahrenheit.

Bahkan, Gurun Danakil hanya menerima 100 hingga 200 mm curah hujan per tahun. Selain itu, tempat ini merupakan salah satu tempat terendah di planet ini dengan ketinggian 410 kaki atau 125 m di bawah permukaan laut.

Namun, di bawah kondisi yang keras seperti itu, padang pasir adalah rumah bagi beberapa orang suku Afar. Mereka sangat bergantung pada garam yang ada di padang pasir untuk mata pencaharian mereka.

Mereka menambang lempengan garam dari flat di sekitar Danakil Depression. Mereka kemudian mengangkut lempengan menggunakan unta dan melakukan perjalanan kembali ke kota terdekat untuk menjual barang berharga mereka.

5. Centralia

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni ManusiaWikimedia.org/JohnDS

Centralia merupakan sebuah wilayah di Kabupaten Columbia, Pennsylvania, Amerika Serikat. Populasinya jatuh dari 1.000 jiwa pada 1981 hingga 12 jiwa pada 2005 dan 9 jiwa di 2007, sebagai hasil dari kebakaran tambang sepanjang 45 tahun.

Hal tersebut dimulai dengan api yang sengaja dibuat untuk membakar Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Namun masalahnya, TPA tersebut juga merupakan lubang tambang tua yang terhubung ke terowongan penambangan bawah tanah yang penuh dengan batu bara.

Meskipun api di atas tanah padam, api yang jauh lebih besar terbakar di bawahnya dan menyebar ke seluruh kota. Akhirnya, antara 1985 dan 1991, pemerintah federal mengalokasikan USD42 juta (sekitar Rp600 miliar) untuk merelokasi penduduk dan bisnis karena risiko polusi.

Ada cukup batu bara di bawahnya untuk menjaga api tetap menyala selama 250 tahun! Tanah dipenuhi dengan retakan dari mana asap beracun naik dan tetap hangat bahkan selama musim dingin.

6. Death Valley

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni Manusiawikimedia.org/NASA

Death Valley memegang rekor tempat dengan suhu tertinggi di bumi, yakni 134 derajat Fahrenheit pada 10 Juli 1913. Suhunya sangat panas sehingga dapat menyebabkan kematian.

Hal ini menjadikan Death Valley sebagai salah satu tempat paling tidak layak huni di bumi. Rata-rata orang dewasa akan membutuhkan sekitar empat galon air untuk bisa keluar tanpa terluka.

Death Valley juga merupakan salah satu titik terendah di Amerika Serikat. Badwater Basin berada 282 kaki di bawah permukaan laut. Ada tingkat terendah yang dinamai "Air Buruk", yakni di cekungan dari mata air terdekat yang tidak bisa diminum.

Namun, air ini tampaknya menarik banyak flora dan fauna. Badai hujan yang langka menghasilkan ladang bunga liar yang luas. Oasis yang subur menampung ikan-ikan kecil dan perlindungan bagi satwa liar. Meskipun nama tempat itu mengerikan, beragam kehidupan masih ada di Death Valley.

7. Wittenoom

Berbahaya! Ini 7 Tempat di Bumi yang Tidak Dapat Dihuni Manusiawikimedia.org/Five Years

Wittenoom adalah bekas situs tambang asbes biru besar. Tambang beroperasi dari akhir tahun 30-an hingga tahun 60-an. Selama rentang 30 tahun, Wittenoom adalah satu-satunya penyedia asbes biru di Australia.

Dr. Jim McNulty, yang bekerja untuk Departemen Kesehatan, memberikan laporan langsung tentang kondisi yang dia amati ketika dia mengunjungi Wittenoom untuk melakukan pemeriksaan klinis pada 1959 (Australian Safety News, Mei 1995).

Dia melaporkan, "Pada umumnya kotor dan berdebu, ada gumpalan asbes di seluruh lantai dan pakaian seseorang akan cepat kotor karena kontak dengan permukaan apa pun."

Penambangan ditutup di Wittenoom setelah ditemukan hubungan antara asbes dan mesothelioma, sejenis kanker dan penyakit mematikan lainnya. Setelah tambang ditutup, banyak keluarga pertambangan pindah ke kota-kota lain.

Namun, akhirnya seluruh kota telah terkontaminasi oleh asbes. Pemerintah Australia pun bergerak untuk memindahkan penduduk kota yang tersisa pada 1978.

Kota Wittenoom memiliki hampir 3 juta ton asbes yang tersisa setelah operasi penambangan ditinggalkan. Hal ini menjadikan kota ini salah satu tempat paling terkontaminasi di negara Australia.

Pemerintah mencoba untuk menghapus Wittenoom dari peta dan rambu jalan. Kota ini juga diputus dari jaringan listrik untuk mencegah para pemukim, tetapi masih ada tiga penduduk yang menyebut Wittenoom sebagai rumah mereka pada 2017. Mereka pun mengklaim bahwa mereka menyukai isolasi yang disediakan oleh kota.

Itulah beberapa tempat yang tidak dapat dihuni oleh manusia karena berbahaya. Jadi, intinya tidak semua tempat di bumi aman dan dapat dihuni oleh manusia karena alasan keselamatan.

Baca Juga: 5 Hewan Tampak Menggemaskan Ini Sebenarnya Mematikan 

Siti Anisah Photo Verified Writer Siti Anisah

من صبر ظفر

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Yudha

Just For You