Comscore Tracker

Ini Hal yang Perlu Disiapkan untuk COD, Konsumen Jangan Maki Kurir ya!

Keluhan dengan caci maki tidak dibenarkan

Jakarta, IDN Times - Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman Ekspres Indonesia (Asperindo) M Feriadi menyayangkan kejadian seorang ibu yang mengeluhkan pesanannya dengan cara memaki kurir. Kejadian tersebut kemudian direkam dalam video yang menjadi viral.

"Keluhan yang disampaikan dengan makian menggunakan kata-kata yang tidak pantas, tidak dibenarkan. Penyampaian keluhan dengan amarah yang berlebihan apalagi dengan cacian serta makian, tentu menimbulkan masalah baru dan bukan mencapai solusi terbaik,” kata Feriadi dalam keterangan tertulis, Kamis (20/5/2021).

Dia mengimbau masyarakat tidak melakukan tindakan serupa dengan si ibu dalam kejadian tersebut. Lalu, apa yang perlu disiapkan bagi kurir dan perusahaan jasa logistik dalam mengantisipasi kejadian seperti itu?

Baca Juga: Mungkinkah Layanan COD Dihapuskan? Ini Kata Pengusaha

1. Perlu langkah mitigasi biar gak terulang

Ini Hal yang Perlu Disiapkan untuk COD, Konsumen Jangan Maki Kurir ya!Layanan pengiriman obat di RSUD Prof Dr Margono Soekarjo Purwokerto dilayani oleh jasa ekspedisi JNE. Dok. JNE

Feriadi mengatakan langkah mitigasi terkait dengan risiko seperti halnya dari kasus viral kali ini terus dilakukan dan dikembangkan. Menurutnya, dengan teknologi saat ini setiap proses dalam pengantaran paket dapat termonitor, termasuk ketika kurir berinteraksi dengan pelanggan, sehingga penanggungjawabnya jelas.

"Tujuannya dalam rangka terciptanya aktivitas jual-beli dalam ekosistem e-commerce yang setiap prosesnya dapat dipertanggungjawabkan bersama,” katanya.

2. Perusahaan jasa pengirimiman harus siapkan mental dan fisik kurir sebaik mungkin

Ini Hal yang Perlu Disiapkan untuk COD, Konsumen Jangan Maki Kurir ya!Layanan cash counter JNE di Semarang. IDN Times/Dhana Kencana

Salah satu langkah nyata yang dapat diambil perusahaan jasa pengiriman ekspres adalah menyiapkan kondisi fisik dan mental para kurir agar berhasil dalam menjalankan tugasnya. Begitu juga informasi mengenai detil produk-produk layanan yang merupakan bentuk edukasi kepada customer.

“Selain menggunakan berbagai media komunikasi, di seluruh jaringan penjualan jasa kiriman tersedia informasi kepada pengirim tentang produk layanan yang dapat digunakan, seperti petunjuk tentang penggunaan, kecepatan, keselamatan dan
ketepatan penyampaian barang serta yang lainnya,” ujar Feriadi.

Baca Juga: Viral Ibu-Ibu Ngamuk ke Kurir, Yuk Pahami Apa Itu COD dan Mekanismenya

3. Viralnya video seorang ibu marah ke kurir

Ini Hal yang Perlu Disiapkan untuk COD, Konsumen Jangan Maki Kurir ya!Gudang ekspedisi milik Viza tampak kosong sejak virus corona merebak (IDN Times/Prayugo Utomo)

Baru-baru ini, seorang ibu viral di media sosial akibat memaki-maki salah seorang kurir ekspedisi yang mengantarkan barang pesanannya ke rumah. Dia meluapkan amarahnya hingga terlontar kata-kata kasar kepada kurir tersebut.

Sang ibu menilai bahwa dirinya telah ditipu karena paket yang diterimanya tidak sesuai pesanan. Ibu tersebut diketahui melakukan pembelian di online shop melalui sistem cash on delivery (COD).

Dalam video tersebut, sang kurir menjelaskan tentang prosedur COD kepada konsumen. Namun, ibu tersebut berkeras tidak mau melakukan pembayaran karena merasa transaksi tidak harus dituntaskan.

Baca Juga: Transaksi COD Naik 68 Persen Saat Pandemik COVID-19, Jabar Tertinggi

Topic:

  • Anata Siregar

Berita Terkini Lainnya