Comscore Tracker

Uni Eropa Lirik Potensi Perdagangan dan Investasi di Sumatra Selatan

Diharapkan investor Eropa berinvestasi di Sumatra Selatan

Jakarta, IDN Times – Delegasi Uni Eropa untuk Indonesia, bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi Sumatra Selatan, melakukan pertemuan bisnis secara virtual pada Selasa (15/6/2021).

Acara tersebut bertujuan untuk meningkatkan pemahaman akan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) yang tengah dalam tahap perundingan antara Indonesia dan Uni Eropa, serta untuk membahas peluang perdagangan dan investasi dengan para pemangku kepentingan di provinsi tersebut.

Saat berbicara di acara tersebut, Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket mengatakan Uni Eropa mendukung upaya Pemerintah Provinsi Sumatra Selatan untuk mempercepat pemulihan ekonomi serta mendorong investasi di sektor infrastruktur, industri dan pertanian wilayah itu.

“Uni Eropa mendukung upaya Pemerintah Provinsi Sumatra Selatan untuk meningkatkan perdagangan dan investasi. Kami menyambut baik kembalinya investasi asing langsung di Indonesia baru-baru ini, termasuk dari Uni Eropa,” katanya.

Baca Juga: Uni Eropa-Jerman Hibahkan Rp174 Miliar untuk Riset COVID di Indonesia

1. EU-Indonesia CEPA akan meningkatkan perdagangan dan investasi

Uni Eropa Lirik Potensi Perdagangan dan Investasi di Sumatra SelatanDuta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, Vincent Piket (Dok. Europian Union)

Dubes Piket lebih lanjut mengatakan bahwa Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif antara Indonesia dan Uni Eropa (EU-Indonesia CEPA) akan membantu meningkatkan perdagangan dan investasi menjadi lebih banyak lagi, serta berkontribusi pada penciptaan lapangan kerja dan pemulihan ekonomi di Indonesia.

Menurut Piket, Uni Eropa telah bermitra dengan Indonesia untuk meningkatkan kerja sama perdagangan dan investasi selama lebih dari 30 tahun. Di mana pada 2019, Uni Eropa meluncurkan program lima tahun ARISE+ Indonesia Trade Support Facility senilai 15 juta euro.

“Program ini memberikan dukungan teknis kepada pemerintah Indonesia dan perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kapasitas ekspor dan untuk memenuhi aturan dan standar perdagangan internasional,” ungkapnya.

Baca Juga: Uni Eropa-Jerman Hibahkan Rp174 Miliar untuk Riset COVID di Indonesia

2. Diharapkan dapat mendorong investor Eropa untuk berinvestasi di Sumatra Selatan

Uni Eropa Lirik Potensi Perdagangan dan Investasi di Sumatra SelatanIlustrasi jalan tol Ruas Kayuagung-Palembang-Betung /ANTARA FOTO/Nova Wahyudi

Pertemuan virtual dengan Delegasi Uni Eropa ini mendapat sambutan baik dari Gubernur Sumatra Selatan Herman Deru. Ia menyebut UE-RI telah memiliki banyak kerja sama.

“Hubungan Indonesia dan Uni Eropa sejak dulu sangat bersahabat dan saling membangun demikian pula kerja sama di bidang perdagangan, ekonomi, investasi, pertanian, dan lingkup lainnya,” katanya.

Sebagai sebuah wilayah, Sumatra Selatan memiliki berbagai kelebihan antara lain letaknya yang strategis di lintasan perdagangan internasional, dekat dengan pusat kegiatan ekonomi ASEAN, juga dengan pusat pemerintahan Republik Indonesia. Sumatra Selatan juga kaya dengan sumber daya alam, lahan yang luas, panorama alam yang indah, serta warisan budaya yang beragam.

“Kami membuka peluang investasi selebar-lebarnya di bidang infrastruktur khususnya pembangunan pelabuhan laut dalam Tanjung Carat, Jalan Tol dan lain-lain,” kata Herman.

Ia juga berharap melalui pertemuan ini dapat mendorong investor Eropa untuk berinvestasi di Sumatra Selatan.

“Selain berinvestasi, kami juga ingin memperluas peluang untuk melakukan ekspor ke Eropa. Karena itu kami berharap para pelaku usaha dapat membuka wawasan bagaimana meningkatkan potensi ekspor perdagangan,” ujarnya.

3. Proyeksi ke depan

Uni Eropa Lirik Potensi Perdagangan dan Investasi di Sumatra SelatanDuta Besar Uni Eropa untuk Indonesia dan Brunei Darussalam Vincent Piket di pertemuan bisnis secara virtual pada Selasa (15/6/2021).

Permintaan di bidang manufaktur, pertanian dan produk lainnya di Uni Eropa diperkirakan akan meningkat dalam beberapa tahun ke depan didorong oleh pemulihan pasca-pandemik. Dengan basis konsumen yang besar dan daya beli yang tinggi, Uni Eropa menjadi pilihan yang menarik bagi Sumatra Selatan untuk memperluas dan mendiversifikasi pasar ekspornya.

Uni Eropa juga terus meningkatkan hubungan kerja sama dengan pemerintah Indonesia. Sebelum pertemuan dengan Sumatra Selatan, Uni Eropa telah menyelenggarakan roadshow atau kunjungan bisnis CEPA dengan pemerintah provinsi Maluku, Jawa Tengah dan Jawa Barat.

Selanjutnya Delegasi Uni Eropa berencana mengadakan beberapa roadshow lagi yakni bekerja sama dengan pemerintah Provinsi Kalimantan Timur dan Bali.

Baca Juga: Rekomendasi IA-CEPA untuk Tingkatkan Investasi SDM di Indonesia

Topic:

  • Dwifantya Aquina

Berita Terkini Lainnya